Siswa beasiswa Nigeria terdampar di luar negeri tanpa uang

Siswa beasiswa Nigeria terdampar di luar negeri tanpa uang

Dia sangat gembira dengan prospek memulai gelar master dalam manajemen perawatan kesehatan global di Universitas Coventry, di Inggris, dengan beasiswa dari sebuah badan pemerintah Nigeria.

“Saya sangat bersemangat … Saya merasa itu adalah penghiburan yang akan mengubah hidup saya selamanya,” kata Eyo.

“Itu adalah saat kecil saya memiliki harapan dalam mimpi Nigeria,” katanya kepada CNN, “karena saya ingin pulang ke rumah setelah itu untuk menawarkan apa yang saya miliki kepada masyarakat.”

Namun, mimpi itu berubah menjadi mimpi buruk bagi Eyo yang mengaku kini hidup serba bisa dan menunggu dana beasiswa yang tak kunjung datang 12 bulan kemudian.

Eyo, dari Bonny Island, tenggara Nigeria, adalah satu dari lebih dari 200 siswa yang mendapatkan beasiswa melalui Komisi Pengembangan Delta Niger Nigeria pada tahun 2019.

CNN telah melihat surat beasiswa tertanggal 29 Juli, pertukaran email antara dia dan badan pemberi dan salinan pindaian surat yang dia kirim ke komisi pada Desember 2019 meminta dana untuk memproses pengaturan perjalanannya.

Dia diberitahu untuk pergi ke luar negeri dan uangnya akan menyusul, tetapi meskipun menjual laptop, telepon, dan properti berharga lainnya, Eyo tidak dapat mengumpulkan dana perjalanan dan biaya pemrosesan visanya dan kehilangan tempatnya di Universitas Coventry Inggris .

Dia tetap di Nigeria tanpa tanda-tanda dana yang dijanjikan kepadanya.

“Ini adalah hal-hal yang terkadang membuat saya menangis atau merasa tertekan,” kata Eyo kepada CNN.

Mahasiswa penerima beasiswa lain dari Nigeria yang berbicara dengan CNN dapat melanjutkan ke luar negeri. Namun mereka juga masih menunggu dana yang dijanjikan.

Mereka mengatakan kepada CNN bahwa email dan korespondensi mereka dengan agensi sebagian besar telah diabaikan sejak September 2019.

Para sarjana tersebar di berbagai universitas di Amerika Serikat, Inggris, Selandia Baru, Australia, dan Kanada.

Andrew Saba mengatakan dia merasa 'dikhianati oleh Nigeria.'

Andrew Saba sedang belajar untuk mendapatkan gelar master dalam kesehatan masyarakat di Universitas Aberdeen.

READ  Kiat untuk orang Amerika dari jauh tentang cara menjaga coronavirus dalam memeriksa liburan akhir pekan ini

“Saya tidak tahu nilai kehidupan Nigeria bagi orang-orang yang berkuasa. Saya merasa dikhianati oleh Nigeria … Saya tidak dapat memahami bagaimana suatu negara dapat meninggalkan pikirannya yang paling cemerlang di negeri asing. Saya tidak dapat menghubungkan untuk prioritas negara, “kata Saba.

“Saya kecewa. Mendapat beasiswa dari negara Anda adalah hal yang menyenangkan. Banyak negara memberikan beasiswa untuk warga negaranya … tetapi kami membutuhkan aktivisme ekstra untuk bekerja. Ini bukan yang seharusnya.”

Para siswa mengaku mengalami banyak kesulitan karena kekurangan dana dan tidak dapat melakukan pekerjaan kasar untuk bertahan hidup karena dampak pandemi virus corona.

Setiap sarjana master berhutang $ 30,000, sedangkan mahasiswa PhD berhutang $ 90,000, yang berlangsung selama program tiga tahun mereka.

Yang lain mengatakan mereka hidup dengan amal dari keluarga di rumah dan teman di luar negeri, sambil mencari pekerjaan baru untuk mulai membayar hutang dan tagihan mereka.

Beberapa dari mereka telah diberitahu oleh universitas mereka bahwa kelulusan mereka tidak mungkin dilakukan sampai hutang mereka dilunasi.

Di bulan Mei, setelah tekanan meningkat, agensi membayar hibah “take-off” sekitar $ 1.290. Ini adalah pembayaran awal yang seharusnya membantu para siswa dalam pemrosesan visa awal dan biaya perjalanan mereka tahun lalu.

Protes di Inggris

Mahasiswa baru-baru ini melakukan protes di Kantor Komisi Tinggi Nigeria di London. Para pengunjuk rasa menarik perhatian Presiden Muhammadu Buhari yang, pada 4 Agustus, memerintahkan NDDC untuk segera membayar tunggakan uang kepada para pelajar yang terdampar di seluruh dunia.

Salah satu mahasiswa melakukan protes di luar kantor Komisi Tinggi Nigeria di London.

NDDC berjanji untuk membayar biaya pada akhir minggu itu, menambahkan bahwa kematian direktur eksekutif keuangan serta pandemi virus korona bertanggung jawab atas keterlambatan pembayaran biaya mereka.

“Presiden Buhari … telah memerintahkan agar semua pemberhentian ditarik untuk membayar para siswa pada akhir minggu ini. Kami mengharapkan (direktur eksekutif keuangan) yang baru akan ditunjuk minggu ini. Begitu itu selesai, mereka semua akan dibayar, “pernyataan itu dirilis pada 4 Agustus oleh Charles Odili, Direktur urusan perusahaan NDDC, berkata.

Sejauh ini, tidak ada siswa yang diajak bicara CNN yang menerima pembayaran terutang.

READ  IPhone 12 Pro dan Pro Max akan memiliki perbedaan spesifikasi kamera yang signifikan

CNN telah menghubungi NDDC untuk mencari tahu mengapa pembayaran kepada siswa masih belum dilakukan dua minggu setelah perintah Presiden. NDDC belum menanggapi permintaan komentar.

Program beasiswa dikembangkan untuk mendanai studi kaum muda yang terpinggirkan dari wilayah Delta kaya minyak Nigeria dalam studi yang dapat membantu perkembangannya.

Meskipun menyumbang 70% dari pendapatan pemerintah Nigeria, Delta Niger tetap miskin dan menghadapi banyak tantangan seperti tumpahan minyak, suar gas, dan vandalisme.

NDDC didirikan untuk mendorong perkembangan kawasan.

Penyelidikan korupsi

Badan NDDC saat ini terlibat dalam penyelidikan korupsi jutaan dolar. Presiden Nigeria Buhari telah memerintahkan audit forensik atas aktivitas komisi dari 2001 hingga 2019 setelah tidak dapat menjelaskan sekitar $ 209 juta yang dihabiskan dalam waktu kurang dari setahun.

Kemebradikumo Pondei, direktur pelaksana NDDC bulan lalu tampak pingsan saat menjawab pertanyaan dari anggota parlemen Nigeria tentang bagaimana badan tersebut menghabiskan sekitar $ 100 juta dalam beberapa bulan terakhir.

Saat menanggapi pertanyaan tentang beasiswa siswa dan insiden lain dari pengeluaran yang tidak terhitung, dia terpuruk, menyebabkan kekacauan di dalam ruangan dan memaksa sidang investigasi dihentikan sementara.

Setelah persidangan, NDDC mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Pondei sakit dan menghadiri persidangan melawan nasihat dokternya. Kritikus mengatakan insiden itu adalah taktik untuk menggagalkan penyelidikan.

Itu belum dilanjutkan sejak itu, meskipun badan itu diperintahkan untuk membayar kembali dana, menurut laporan media lokal.

Dampak pandemi

Peristiwa di persidangan telah menjadi topik meme dan lelucon di kalangan warga Nigeria.

Tetapi hidup bukanlah lelucon bagi beberapa siswa yang terdampar di luar negeri tanpa uang yang dijanjikan untuk biaya dan biaya pemeliharaan mereka.

Protes di kantor Komisi Tinggi Nigeria di London.

John Essien adalah seorang dokter medis di Nigeria dan sekarang sedang belajar untuk mendapatkan gelar master di bidang ekonomi kesehatan dan kebijakan kesehatan di University of Birmingham di Inggris.

READ  Fauci memperingatkan "kepuasan diri palsu" dari tingkat kematian koronavirus yang lebih rendah

Essien mengatakan dia menjual properti dan mengambil pinjaman untuk mendanai perjalanan ke luar negeri setelah penundaan dalam mendapatkan uang beasiswa sebelum dia meninggalkan Nigeria pada September 2019.

“Saya tahu para sarjana sebelumnya menghadapi penundaan dalam mendapatkan bayaran. Tapi saya tidak berharap itu melebihi tiga bulan. Ketika itu terjadi, saya menyadari saya tidak siap untuk apa yang akan datang,” katanya kepada CNN.

Tiga bulan menunggu berlalu dan utangnya naik, kata Essien. Dia terpaksa bergantung pada teman untuk uang makan dan membayar sewa.

Pada Desember 2019, ia mendapat pekerjaan paruh waktu sebagai pencuci piring di sebuah perusahaan di Birmingham.

Di berbagai titik, dia mengatakan pernah bekerja sebagai resepsionis, porter, tukang kayu, bartender, dan petugas pengendali kerumunan di tempat pertandingan sepak bola Liga Premier.

Essien mengatakan dia telah melakukan kontak dengan mahasiswa Nigeria lainnya yang menerima beasiswa dari NDDC.

Mereka semua memiliki cerita tentang kesulitan yang parah. Salah satu siswa tertular Covid-19 saat bekerja sebagai pengasuh di sebuah rumah, yang lain juga memiliki akses ke portal siswa sekolah yang diblokir karena tidak membayar biaya.

Essien mengatakan bulan ini dia lolos dari penggusuran dari apartemennya setelah melewati batas waktu pembayaran lebih dari 20 hari.

Dampak ekonomi yang sangat besar dari pandemi juga berarti bahwa alat pendapatannya sebelumnya telah mengering. “Dengan kurang dari satu pon di rekening saya, bagaimana saya terus mengemis? Mengapa saya harus menghadapi tekanan mental seperti ini?” Dia bertanya.

Written By
More from Suede Nazar

Kota Tiongkok Memperingatkan Wabah Bubonik Setelah 2 Kasus

Wabah pes adalah penyakit bakteri yang disebarkan oleh kutu pada tikus liar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *