Siswa Tahun Terakhir NIT Rourkela Memenangkan Global Football Hackathon

bangalore: Alyal Samal dan Ashis Kumar Parida, mahasiswa B.Tech tahun terakhir di NIT Rourkela, Odisha, telah dinyatakan sebagai pemenang global “Football Hackathon – Penilaian Kinerja Pemain Berbasis Data”. Selain itu, tim yang dibentuk oleh insinyur dan matematikawan lulusan Andalusia Alvaro Beltran, Sergio Cabezas dan Francisco Ruiz memperoleh skor tertinggi di antara peserta Spanyol.

Hackathon, yang diadakan pada awal Juni, diselenggarakan oleh FC Bengaluru United, salah satu klub sepak bola muda paling menarik di India, dan mitra internasionalnya, raksasa sepak bola Spanyol Sevilla FC. Inisiatif global pertama yang diselenggarakan bersama oleh dua klub sepak bola, hackathon menghadirkan peluang unik untuk menggunakan ilmu data secara efektif di bidang kepanduan sepak bola profesional dan analisis kinerja pemain.

Sevilla FC dan FC Bengaluru United memberi peserta akses ke salah satu kumpulan data kepanduan eksklusif terbesar di dunia – data fisik, kontekstual, sinematik, teknis, dan taktis yang berkaitan dengan pemain, skuad, dan lawan mereka.

Tujuan dari hackathon adalah menggunakan data ini sebagai aset strategis untuk membuat algoritma untuk memecah, memahami dan mengevaluasi kinerja pemain dengan tujuan akhir untuk meningkatkan kualitas tim Sevilla FC dan FC Bengaluru United. Hackathon Online diluncurkan pada 10 Juni di Bengaluru oleh tim manajemen Sevilla FC dan FC Bengaluru United, selama kunjungan perdana klub Spanyol ke India.

Sebanyak 4.695 tim dari seluruh dunia telah mendaftar untuk hackathon tiga hari, dengan partisipasi maksimum dari India. Peserta dari Spanyol, Nigeria, Amerika Serikat, Inggris Raya, Jerman, Kanada, Indonesia, Bangladesh, Brasil, Prancis, dan Kenya juga menjadi bagian dari kompetisi tersebut. Sesuai dengan julukannya ‘Ibukota Teknologi India’, Bengaluru mencatat kehadiran tertinggi di India, sementara tujuh tim India berada di 10 besar dunia.

READ  Orang-orang di seluruh dunia ingin pemerintah mereka menghargai sains

Mengekspresikan kegembiraan mereka dalam memenangkan Hackathon, Ashis yang mengejar teknik biomedisnya berkata, “Alyal dan saya adalah penggemar berat sepak bola. Dan di atas itu, itu adalah kompetisi yang diselenggarakan oleh FC Bengaluru United dan Sevilla FC, dua klub sepak bola papan atas. Saya yakin bahwa jenis kolaborasi antara klub sepak bola Eropa dan India ini akan membawa peluang global baru dan tantangan teknologi baru bagi para ahli di India dan di seluruh dunia. Ini akan mengarah pada evolusi ide-ide baru di area tertentu. Dan kita semua tahu bahwa ketika bakat bertemu dengan peluang, hasil yang bagus tidak dapat dihindari.

Berbicara tentang keunikan hackathon ini, Alyal dari Departemen Metalurgi dan Material di NIT Rourkela menambahkan, “Hackathon ini unik karena memiliki beberapa kendala terkait dengan fitur engineering yang harus kami kerjakan. Kami juga memiliki beberapa fitur untuk bekerja. dengan kendala ini, dan kami belajar berbagai teknik baru untuk menangani pernyataan masalah semacam ini.

Mengekspresikan kegembiraannya atas keberhasilan hackathon sepakbola ini, Gaurav Manchanda, pemilik FC Bengaluru United, mengatakan, “Kami benar-benar kagum dengan minat yang ditunjukkan dalam hackathon, baik di India maupun di seluruh dunia. Penggunaan analitik data untuk memberikan wawasan bernuansa semakin menonjol dalam olahraga dan sepak bola tidak terkecuali. Sepak bola adalah permainan yang sangat bersemangat, dan melihat semangat yang dikombinasikan dengan kecerdikan teknis di samping minat yang tulus dalam memberikan solusi berbasis data benar-benar mencerahkan untuk dilihat. Salah satu tujuan kemitraan jangka panjang kami dengan Sevilla FC adalah mengerjakan proyek yang berhubungan dengan inovasi teknologi dan Hackathon sangat cocok dengan ini. India telah memenuhi reputasinya sebagai ibu kota teknologi dunia dan Anda dapat yakin bahwa pasti akan ada lebih banyak hackathon serupa yang diselenggarakan oleh FC Bengaluru United dan Sevilla FC dalam waktu dekat.

READ  Info gempa: mag. 4,5 gempa

Menambah wawasan Gaurav, Dr Elías Zamora, Chief Data Officer Sevilla FC, mengatakan: “Para peserta hackathon mengembangkan algoritme pembelajaran mesin yang membantu kami lebih memahami faktor-faktor kunci yang memengaruhi pramuka kami saat mengevaluasi pemain. dari posisi yang berbeda. Spektrum yang terdefinisi dengan baik dari tindakan kontekstual, fisik, kinematik, dan posisi penting yang bergantung pada beberapa cara untuk menjelaskan pendapat pakar sepak bola kami tentang kinerja pemain tertentu. Hasil yang diperoleh selama Hackathon telah benar-benar memicu penelitian departemen kami yang berorientasi pada identifikasi komponen fundamental dari kinerja pemain sepak bola. Saya sangat percaya bahwa ilmu yang didapat selama event ini akan berdampak pada konformasi tim Sevilla FC di musim-musim mendatang”.

Tentang Nimida Sports: Nimida Sports adalah cabang olahraga Nimida Group. Nimida Sports didirikan pada tahun 2019 dengan tujuan mengembangkan bakat olahraga melalui struktur akar rumput dan menyediakan jalur kemajuan yang pasti bagi seorang olahragawan di panggung nasional. Dengan fokus pada olahraga tim seperti sepak bola, hoki, kriket, dan bola basket, perusahaan telah mendirikan akademi dan tim di Bengaluru yang berfokus pada program pengembangan pemain lokal . Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa yang terbaik yang maju akan setara dengan yang terbaik di negeri ini. Grup ini memiliki Football Club Bengaluru United yang bersaing di Divisi 2 I-League.

Written By
More from Faisal Hadi
Komite senat menyetujui hakim Ketanji Brown Jackson untuk sirkuit DC
Pernyataan oleh Vickie Patton, Penasihat Umum EDF – 20 Mei 2021 20...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *