SoBanHang Mengamankan $ 1,5 Juta Untuk Membantu Toko Kecil Vietnam Berjualan On the internet Untuk Pertama Kalinya – TechCrunch

Beberapa bulan yang lalu, saudara Hai Nam Bui dan Hai Long Bui sedang mengembangkan aplikasi akuntansi untuk pengecer kecil di Vietnam. Ditelepon SoBanHang (atau “buku penjualan”), ini akan membantu bisnis yang biasanya mengandalkan buku besar kertas untuk mendigitalkan operasi mereka, seperti Khatabook di India dan BukuKas dan BukuWarung di Indonesia. Kemudian epidemi COVID-19 baru melanda Vietnam. Perusahaan tempat SoBanHang bekerja, yang seringkali milik keluarga dan memiliki kurang dari lima karyawan, berjuang untuk mengatasinya. Tim menjalankan hackathon dan menghasilkan produk baru yang memungkinkan pengecer mendirikan toko on the web dan mengelola pesanan. Sejak diluncurkan tiga bulan lalu, “fasilitator e-commerce lokal hiper” SoBanHang telah merekrut hampir 20.000 pedagang, banyak di antaranya menjual on line untuk pertama kalinya.

Perusahaan mengumumkan hari ini bahwa mereka telah mengumpulkan $ 1,5 juta dalam pendanaan awal, dengan partisipasi trader seperti FEBE Ventures, Kelas 5 dan Kevin P. Ryan, pendiri perusahaan seperti Gilt Groupe, Business Insider dan MongoDB.

Sebelum meluncurkan SoBanHang, Hai Nam Bui mendirikan Datamart Solutions, sebuah system analitik data dan otomatisasi, dan memegang peran kepemimpinan di Lazada. Hai Lengthy Bui juga menghabiskan beberapa tahun memimpin Lazada, sebelum mengambil peran sebagai direktur analitik dan teknologi di Landers Superstore, jaringan grocery store Filipina.

Ide untuk SoBanHang muncul ketika Hai Nam Bui mengunjungi toko kelontong dengan mengenakan t-shirt Lazada. Pemilik toko melihat kemeja itu dan bertanya kepadanya bagaimana mereka bisa mulai menjual secara on line. Jadi dia membantu mereka membuat akun di Shoppe dan mulai mengunggah foto dan deskripsi produk.

“Setelah menyiapkan semuanya, mereka mendapatkan pesanan pertama dan bertanya, ‘Bagaimana cara mengirimkan produk? “” Hai memberi tahu TechCrunch. “Saya mengatakan bahwa penyedia logistik pihak ketiga akan datang dan mengambil barang. Dan kemudian mereka bertanya tentang uang itu. Mereka tidak memahami prosesnya dan mereka merasa tidak nyaman memberikan barang kepada penyedia logistik pihak ketiga.

Salah satu klien SoBanHang

Karena sebagian besar pesanan e-niaga di Vietnam dibayar tunai saat pengiriman, pemilik toko juga memiliki pertanyaan tentang pembayaran. Hai menjelaskan bahwa pelanggan akan menyerahkan uangnya kepada pelari, yang kemudian akan memberikannya kepada Shoppe dan, pada gilirannya, Shopee akan menyimpannya di dompet electronic pemilik toko.

READ  Indonesia pantau dampak bisnis dari COVID-19 dan risiko limpahan (Menkeu)

“Dan mereka bertanya ‘di mana dompetnya? Bagaimana saya bisa menarik uang dari rekening financial institution jika saya tidak memiliki rekening financial institution? ‘ Itu adalah momen a-ha, ketika saya menyadari bahwa banyak platform e-commerce masih belum dapat diakses oleh sekitar 90% pengecer di Vietnam, ”kata Hai. “Sistemnya masih terlalu rumit untuk mereka. “

Hai dan saudara-saudaranya mulai mengerjakan aplikasi akuntansi digital untuk membantu bisnis mendigitalkan operasi mereka, tetapi ketika epidemi dan kemacetan melanda, menjadi penting untuk membantu mereka mulai menjual secara on-line segera. Menurut penelitian SoBanHang, ada sekitar 16 juta “nano” usaha mikro di Vietnam. Banyak yang sangat lokal, melayani pelanggan dalam jarak beberapa mil. Faktanya, perusahaan di SoBanHang sering melakukan pengiriman sendiri dengan berjalan kaki.

“Ini adalah momen a-ha kedua kami di pengecer, yang berarti mereka menjual kepada pelanggan di lingkungan mereka. Pembeli dan penjual sebenarnya berada dalam jarak berjalan kaki. Ketika mereka terhubung dengan pembeli, mereka dapat menyelesaikan transaksi pesanan ini, dan kemudian pengecer sendiri yang mengirimkan barang dan mengumpulkan uang di depan pintu pelanggan, ”kata Hai. Ini menghilangkan kebutuhan SoBanHang untuk memiliki logistik atau sistem pembayaran yang kompleks, atau bagi pedagang untuk menggunakan aplikasi pengiriman pihak ketiga yang membebankan biaya komisi tinggi.

Banyak pelanggan SoBanHang sebelumnya menangani sebagian besar transaksi mereka di atas kertas dan tidak memiliki sistem level-of-sale atau notebook. Oleh karena itu, aplikasi ini adalah pertama kalinya mereka mendigitalkan transaksi mereka. SoBanHang dapat digunakan untuk semua jenis pengecer, tetapi selama wabah COVID-19, SoBanHang paling banyak diadopsi oleh toko makanan dan toko serba ada.

Pengecer cukup kecil sehingga pelanggan mereka hanya dapat mengirimi mereka pesanan, tetapi SoBanHang membuat prosesnya lebih mudah dan memungkinkan mereka untuk menjual lebih banyak. Memiliki etalase on line juga membantu mempersiapkan pengecer untuk wabah COVID-19 lebih lanjut dan menjaga hubungan dengan pelanggan mereka.

READ  Pinjaman Bank Dunia untuk Mitigasi Risiko Makroekonomi Indonesia - Bisnis

Misalnya, SoBanHang memiliki kemitraan strategis dengan Viettel, perusahaan telekomunikasi terbesar di Vietnam. Hal ini memungkinkan mereka untuk menawarkan SMS diskon ke bisnis sehingga pelanggan dapat melihat penawaran khusus bahkan jika mereka belum menginstal aplikasi SoBanHang dan tidak menerima pemberitahuan drive-nya. Misalnya, jika toko kelontong ingin menjual stok ikan segarnya, toko tersebut dapat mengirim pesan kepada pembeli.

Setelah pembatasan penguncian dicabut, Hai mengatakan SoBanHang dapat membantu pengecer kecil terus bersaing dengan pemain besar seperti supermarket dan jaringan toko serba ada. Keuntungan mereka adalah bahwa “mereka memiliki hubungan yang baik dengan pelanggan mereka, mereka mengenal mereka dengan baik dan mereka duduk dan menunggu pelanggan mereka datang. Kami ingin mengubah hubungan ini menjadi strategi penjualan baru bagi mereka.

Ke depannya, SoBanHang berencana untuk terus mengerjakan rencana awalnya untuk aplikasi akuntansi. Seperti aplikasi akuntansi lainnya, ia berencana untuk menambah layanan keuangan, seperti pinjaman modal kerja yang dapat dicairkan bahkan tanpa dompet electronic atau rekening bank. Namun dalam waktu dekat, startup akan terus membantu pengecer kecil berjualan online untuk pertama kalinya.

Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *