Solar Eclipse Darks Southern Chili dan Argentina

Jakarta, CNN Indonesia –

Gerhana matahari terlihat di Chile selatan dan Argentina Senin (14/12). Gerhana yang berlangsung sekitar 2 menit membuat Chile selatan dan Argentina benar-benar gelap.

Namun sayang, gerhana tersebut tidak terlihat jelas di Chile. Hujan lebat menghalangi ribuan pengamat bintang untuk melihat fenomena ini.

Namun untungnya, di saat-saat terakhir, awan kembali cerah sehingga fenomena itu terlihat sebagian.




“Indah, unik. Kenyataannya tidak ada yang berharap tinggi untuk melihatnya karena cuaca dan awan, tapi unik karena cuacanya bagus tepat pada waktunya. adalah keajaiban, ”kata Matias Tordecilla, seorang warga kota Pucon di tepi Danau Villarrica. AFP, Selasa (15/12).

“Ini adalah sesuatu yang tidak hanya Anda lihat dengan mata Anda, tetapi juga dengan hati Anda,” tambah Tordecilla, yang melakukan perjalanan 10 jam bersama keluarganya untuk melihat gerhana.

Di Patagonia Argentina, beberapa keluarga dan orang asing menetap di antara kota Villa El Chocon dan Piedra del Aguila dengan harapan melihat gerhana.

Meski tidak ada hujan, angin kencang mengancam visibilitas gerhana total kedua di Chile dalam 18 bulan. Untungnya, bagaimanapun, gangguan tersebut tidak menghalangi mereka.

“Ini membuat saya merinding,” kata seorang warga Pucon Cinthia Vega.

Meskipun pembatasan pergerakan diberlakukan oleh pihak berwenang untuk memperlambat penyebaran pandemi virus corona, hampir 300.000 wisatawan telah tiba di wilayah Araucania sekitar 800 kilometer selatan ibu kota Santiago untuk menyaksikan fenomena alam tersebut.

Lusinan ilmuwan amatir dan profesional telah memasang teleskop di lereng gunung berapi Villarrica – salah satu yang paling aktif di Chili – untuk mengamati fenomena saat bulan lewat di antara matahari dan bumi.

READ  Karakteristik benda dalam kehidupan sehari-hari

Gerhana akan terlihat di sepanjang koridor selebar 90 kilometer dari pantai Pasifik Chili melalui Andes dan ke Argentina.

Pada Juli 2019, sekitar 300.000 orang berbondong-bondong ke Gurun Atacama di Chili utara, rumah bagi beberapa observatorium, untuk melihat gerhana sebelumnya.

Bertarunglah dengan kekuatan jahat

Sementara itu, pihak berwenang Chili khawatir gerhana akan menarik banyak orang dan meningkatkan kasus virus corona. Kekhawatiran muncul karena terdapat lebih dari 570 ribu kasus virus corona di antara 18 juta penduduknya dengan hampir 16 kematian.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, mereka menerapkan pengendalian yang ketat di kawasan yang akan terlihat gerhana total. Ini dilakukan dengan melarang pergerakan bebas orang baik sehari sebelum dan sesudah gerhana.

(AFP / delapan)

[Gambas:Video CNN]


Written By
More from Faisal Hadi

Tiba-tiba, Nissan akan menghentikan produksi Nissan X-Path

Jakarta, CNBC Indonesia – Nissan dikatakan telah “menidurkan” atau menghentikan produksi Nissan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *