SpaceX Mendapat Persetujuan Militer AS untuk Menggunakan Falcon Booster Lagi

Ilmuwan telah menemukan bahwa bulu burung merak jantan dan betina memiliki perbedaan. Ilmuwan di Universitas Sheffield menjelaskan perbedaan ini.

Meskipun burung jantan dan betina memiliki gen pool yang hampir identik, fungsinya berbeda untuk setiap jenis kelamin melalui mekanisme yang disebut splicing alternatif.

Jantan dan betina dari spesies burung yang sama mungkin berbeda. Misalnya, selain perbedaan mendasar dalam reproduksi, jenis kelamin dapat menunjukkan variasi besar dalam perilaku, warna kulit, metabolisme, kejadian penyakit, dan riwayat hidup.

Tim ilmuwan ingin memahami bagaimana perbedaan luar biasa ini berkembang meskipun pria dan wanita kebanyakan memiliki DNA yang sama.

Contoh penting dari perbedaan burung jantan dan betina adalah burung merak. Burung merak jantan memiliki bulu yang indah, sedangkan burung merak betina relatif kusam. Ekor mereka yang panjang dan berwarna cerah telah berevolusi untuk membantu mereka menarik pasangan. Tapi penampilan menarik mereka bisa jadi. Berdampak negatif. hal-hal, seperti membuatnya lebih terlihat oleh predator, ”kata Thea Rogers PhD, seorang mahasiswa di University of Sheffield dan penulis utama studi tersebut.

“Sifat seperti itu bagus untuk pria, tapi mungkin tidak untuk wanita. Oleh karena itu, burung harus menemukan cara untuk mengembangkan karakteristik yang berbeda. Kami menduga bahwa rahasia dari perbedaan ini pasti terletak pada pemahaman bagaimana gen yang sama diekspresikan dan berfungsi secara berbeda pada pria dan pria. perempuan, ”jelasnya.

Baca Juga: Peretasan WhatsApp Merugikan Rekening Bank Seluler, Benarkah?

Tim ilmuwan mempelajari genom beberapa spesies burung untuk memahami bagaimana mereka mengekspresikan kualitas yang berbeda ini pada jantan dan betina.

Kode gen untuk protein, molekul besar dan kompleks yang kemudian melakukan proses di dalam tubuh dan bertanggung jawab atas fungsi dan struktur jaringan tubuh. Sebelum gen dapat digunakan untuk membuat protein, urutan DNA mereka ditranskripsikan menjadi RNA, molekul perantara yang berisi instruksi untuk membuat protein.

READ  Ilmuwan telah menemukan banyak planet layak huni di luar angkasa. Apakah ada yang mau menggantikan bumi?

Para ilmuwan menemukan bahwa pria dan wanita berbeda dalam cara mereka menjahit potongan RNA. Artinya, gen yang sama dapat menghasilkan sejumlah besar protein dan fungsinya berbeda-beda bergantung pada jenis kelamin gen yang diekspresikan. Proses ini disebut penyambungan alternatif.

Dr Alison Wright, peneliti Universitas Sheffield dan penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Tampaknya proses genetik ini sangat penting untuk produksi keanekaragaman hayati. Tidak hanya pada burung, tapi dimanapun di dunia binatang ”.

(ahl)

Written By
More from Faisal Hadi

Pieter Tanuri sudah melepas seluruh saham Indomobil seharga Rp 784 miliar, ada apa?

Jakarta, CNBC Indonesia – Salah satu pengusaha sukses Tanah Air, dan mantan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *