Spanyol memesan pemusnahan hampir 100.000 bulu setelah hewan uji positif untuk Covid-19

Spanyol memesan pemusnahan hampir 100.000 bulu setelah hewan uji positif untuk Covid-19

Departemen Pertanian, Ternak, dan Lingkungan di wilayah Aragon Spanyol mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah memerintahkan pembantaian 92.700 cerpelai setelah tujuh pekerja di pertanian itu dinyatakan positif Covid-19 dan hewan-hewan itu ditemukan terinfeksi oleh virus tersebut. virus corona.

Sebagai tindakan pencegahan, departemen menutup pertanian, di Teruel, Spanyol timur, pada 22 Mei, untuk pemantauan sebelum melakukan sejumlah tes secara acak, yang pada awalnya mengembalikan hasil negatif.

Namun, tes berikutnya, yang terbaru adalah 7 Juli, mengkonfirmasi 78 dari 90 hewan yang diuji – setara dengan 87% dari sampel – telah terinfeksi dengan virus corona.

Dalam pernyataan itu, departemen mengatakan tidak ada kesimpulan yang dapat ditarik mengenai apakah “ada penularan dari manusia ke hewan atau sebaliknya,” dan bahwa “tidak ada perilaku abnormal yang terdeteksi pada hewan juga tidak ada peningkatan kematian dalam mereka.”

Namun, dikatakan bahwa semua bulu di pertanian akan dibantai sebagai tindakan pencegahan.

Bisakah hewan menyebarkan Covid-19 ke manusia?

Ini bukan peternakan bulu pertama yang melihat wabah coronavirus. Di bulan Mei, Otoritas Belanda memperkenalkan pengujian wajib di semua peternakan bulu di Belanda setelah mereka mengatakan bahwa mereka percaya mink mungkin telah menginfeksi manusia dengan Covid-19.

Pengujian telah menyebabkan pemusnahan hingga satu juta bulu di negara itu di dua lusin peternakan, menurut amal kesejahteraan hewan, Humane Society Worldwide.

“Atas dasar hasil penelitian baru dari penelitian yang sedang berlangsung tentang infeksi Covid-19 di peternakan bulu, masuk akal bahwa infeksi terjadi dari bulu ke manusia,” kata pemerintah Belanda dalam sebuah pernyataan pada saat itu. “Tampaknya juga dari penelitian ini bahwa minks dapat memiliki Covid-19 tanpa menunjukkan gejala.”

Para pemburu virus yang mencari gua kelelawar untuk memprediksi pandemi berikutnya
Pemerintah Belanda juga mengatakan dipercayai kucing dapat berperan dalam penyebaran virus antar peternakan. “Penelitian yang sedang berlangsung menunjukkan virus di dua peternakan yang terinfeksi sangat mirip,” kata pernyataan itu. Covid-19 ditemukan pada tiga dari 11 kucing di satu peternakan bulu, katanya.
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, walaupun tidak mungkin untuk menentukan secara tepat sumber virus, kemungkinan besar berasal dari kelelawar. Namun, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menentukan bagaimana virus tersebut berpotensi menyebar dari hewan ke manusia sebagai peran yang dimainkan hewan dalam penyebaran virus masih belum jelas.
READ  Yoenis Cespedes frustrasi dengan Mets sebelum memilih keluar
More from Casildo Jabbour

Sejarah Ketelanjangan dalam Movie On Demand

Kami kurang dari 24 jam lagi dari pemutaran perdana VOD Danny Wolf’s...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *