Sri Lanka mengusulkan untuk mengembangkan terminal pelabuhan baru dengan India dan Jepang di tengah perbedaan

Sri Lanka pada Selasa menawarkan untuk mengembangkan terminal peti kemas di pelabuhan Kolombo dengan investor India dan Jepang, hampir sebulan setelah membatalkan perjanjian tripartit yang ditandatangani pada 2019 tentang pengembangan fasilitas lain dengan dua negara lainnya.

Tunduk pada tekanan serikat pekerja, Sri Lanka memutuskan pada 1 Februari untuk menghapus perjanjian yang ditandatangani dengan India dan Jepang tentang pengembangan Terminal Kontainer Timur (ECT) di pelabuhan Kolombo. Serikat pekerja telah menentang usaha patungan dengan investor India dan Jepang yang memegang 49% saham.

Pada hari Selasa, juru bicara pemerintah Sri Lanka mengatakan kepada media di Kolombo bahwa rapat kabinet pada hari Senin memutuskan untuk mengembangkan Terminal Kontainer Barat (WCT) di Pelabuhan Kolombo sebagai perusahaan terbatas swasta-publik dengan pihak-pihak yang ditunjuk oleh pemerintah India dan Jepang. .

Orang-orang yang mengetahui perkembangan di New Delhi dan Kolombo mengatakan tanpa menyebut nama bahwa belum ada keputusan yang diambil oleh otoritas India dan Jepang terkait partisipasi dalam proyek WCT. Orang juga menunjukkan bahwa kesepakatan ECT adalah mekanisme tripartit yang melibatkan tiga pemerintah, sedangkan keputusan pemerintah Sri Lanka tentang WCT ditujukan kepada investor swasta.

India dan Jepang sama-sama marah dengan keputusan tiba-tiba Sri Lanka untuk mencabut kesepakatan TCE. India mengatakan pada saat itu bahwa mereka mengharapkan Sri Lanka untuk mematuhi kesepakatan tentang pengembangan trilateral dan pengoperasian terminal utama, sementara Jepang mengatakan “sangat disesalkan” bahwa Sri Lanka memilih untuk melakukan outsourcing operasi ECT ke badan publik. alih-alih berpegang pada kesepakatan.

Pengumuman juru bicara pemerintah Sri Lanka pada hari Selasa mengatakan rencana WCT Build, Operate and Transfer (BOT) telah diteruskan ke misi India dan Jepang di Kolombo dengan permintaan untuk “penunjukan. Investor”.

READ  Virat Kohli Mengucapkan Selamat kepada Rohit Sharma, Lainnya Atas Memenangkan Khel Ratna, Penghargaan Arjuna

Juru bicara berargumen bahwa proposal yang diajukan oleh Pelabuhan Adani dan Kawasan Ekonomi Khusus (APSEZ) telah “disetujui oleh Komisi Tinggi India” sementara pihak Jepang belum mencalonkan investor.

Juru bicara lebih lanjut berargumen bahwa kabinet Sri Lanka telah menyetujui proposal untuk mengembangkan WCT dalam 35 tahun pembangunan, pengoperasian dan penyerahan dasar dengan APSEZ, perwakilan lokalnya John Keels Holding PLC dan Otoritas Pelabuhan Sri Lanka.

Namun, orang-orang yang dikutip di atas mengatakan bahwa “tidak mungkin” misi India untuk menyetujui seorang investor. “Keputusan baru Sri Lanka ini adalah tentang menciptakan kemitraan publik-swasta untuk menarik investor, dan pemerintah tidak memiliki peran untuk dimainkan,” kata satu orang.

Pihak Jepang juga telah melakukan kontak dengan pemerintah Sri Lanka tentang masalah TCE dan belum mengambil keputusan apa pun terkait WCT, kata orang-orang tersebut.

Mantan Duta Besar Vishnu Prakash mengatakan keputusan pemerintah Sri Lanka lebih merupakan latihan pengendalian kerusakan. “WCT tidak sepenting atau ekonomis seperti ECT. Watak Sri Lanka luar biasa karena ia menarik diri dari India setiap kali keputusan penting perlu dibuat. Pada saat India dan Jepang mencoba untuk menjangkau, sangat disayangkan pihak lain tidak jujur ​​tentang apa yang mereka lakukan, ”katanya.

More from Casildo Jabbour

Mahkamah Agung akan memutuskan pembebasan SPT Donald Trump

Mahkamah Agung AS diperkirakan akan memutuskan Kamis apakah pengembalian pajak dan catatan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *