Sri Lanka menyerah pada tekanan pupuk Cina

Sri Lanka membayar sebuah perusahaan China $6,8 juta meskipun menolak pengiriman pupuk organik karena di bawah standar, kata para pejabat pada hari Sabtu, meskipun Kolombo berada dalam pergolakan krisis mata uang.

Bank Rakyat Sri Lanka yang dikelola negara mengatakan telah membayar Qingdao Seawin Biotech Group $ 6,87 juta dalam penyelesaian di luar pengadilan atas pengiriman tersebut.

Pupuk adalah salah satu barang yang kekurangan di Sri Lanka, tetapi pihak berwenang mengatakan pada Oktober tes menunjukkan kargo itu terkontaminasi dan melarangnya mendarat di mana pun di pulau itu.

China membalas dengan memasukkan bank tersebut ke daftar hitam dan mengancam tindakan hukum internasional terhadap Kolombo.

Beijing adalah mitra pembangunan utama Kolombo dan telah memberikan pinjaman miliaran dolar, meningkatkan kekhawatiran bahwa Sri Lanka sedang menuju jebakan utang China, meskipun kedua negara telah menepis kekhawatiran tersebut.

Penyelesaian itu dilakukan menjelang kunjungan Menteri Luar Negeri China Wang Yi ke pulau itu Sabtu malam.

Perwakilan China sedang dalam kunjungan dua hari untuk melakukan pembicaraan dengan Presiden Gotabaya Rajapaksa dan para pemimpin lainnya, dan untuk menandai ulang tahun ke-65 hubungan diplomatik antara kedua belah pihak.

Sri Lanka awalnya memesan pupuk organik dari China sebagai bagian dari upaya Rajapaksa menjadi negara pertama di dunia yang mempraktekkan pertanian organik 100 persen.

Menyusul protes yang meluas oleh para petani yang mengatakan perpindahan dari bahan kimia pertanian akan sangat mempengaruhi hasil panen, pemerintah pada bulan Oktober mencabut larangan pupuk kimia yang diberlakukan pada bulan Mei tahun lalu.

More from Casildo Jabbour
‘Hot spot’ Jacob deGrom menunjukkan seberapa cepat semuanya dapat berubah untuk Mets: Sherman
Musim ini juga berfungsi sebagai ruang siksaan bagi pelempar. Jadi ketika kontingen...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *