Standar yang lebih ketat untuk penumpang internasional akan berlaku mulai Selasa tengah malam

Standar ketat untuk penumpang internasional yang tiba, terutama dari negara-negara ‘berisiko’, akan mulai berlaku mulai Selasa tengah malam dan pihak berwenang memastikan pemantauan yang efektif di tengah meningkatnya kekhawatiran atas munculnya varian COVID Omicron.

Meskipun tidak ada kasus Omicron yang dilaporkan sejauh ini di India, pemerintah Uni telah meminta negara bagian dan wilayah Uni untuk memastikan pengujian RT-PCR untuk pelancong yang tiba dari negara “berisiko” pada hari pertama kedatangan mereka dan tes ulang pada hari kedelapan . .

Sekretaris Kesehatan Union Rajesh Bhushan pada hari Selasa menyarankan negara bagian untuk tidak lengah dan memantau dengan cermat penumpang internasional yang tiba di negara itu melalui berbagai bandara, pelabuhan, dan penyeberangan perbatasan darat.

Di bawah standar baru, pengujian RT-PCR adalah wajib bagi penumpang yang datang dari negara “berisiko” dan mereka tidak akan diizinkan meninggalkan bandara sampai hasil tes diperoleh. Selain itu, secara acak, lima persen penumpang yang datang dengan penerbangan dari negara lain akan diuji.

Sementara pihak berwenang siap untuk menerapkan standar baru mulai Selasa tengah malam, Kementerian Kesehatan Serikat telah menyarankan penumpang internasional dari negara-negara “berisiko” untuk bersiap menunggu di bandara sampai laporan tes RT-PCR diterima dan tidak memesan tempat. cocok. penerbangan terlebih dahulu.

Selain itu, kementerian meminta negara bagian untuk segera mengirim semua sampel positif untuk pengurutan genom ke laboratorium INSACOG (dipetakan ke negara bagian).

Bandara internasional di ibu kota negara dan bagian lain negara itu telah bersiap untuk penerapan standar baru.

Para pejabat mengatakan Selasa bahwa Bandara Internasional Delhi telah membuat pengaturan untuk menampung hingga 1.500 penumpang internasional di bandara sekaligus, termasuk mereka yang berasal dari negara-negara “berisiko”, hingga hasil tes RT-PCR pasca-kedatangan mereka dilaporkan. .

READ  Setelah Thalaivi Kangana Ranaut, Bhagyashree mengantongi Prabhas dan Radhe Shyam dari Pooja Hegde

Setiap penumpang yang akan menjalani tes RT-PCR akan dikenakan biaya sekitar Rs 1700. Jumlah tersebut termasuk biaya untuk tes RT-PCR, serta makanan dan air selama mereka tinggal di bandara hingga tanggal hasil tes. .ujian, kata mereka.

Seorang juru bicara Otoritas Bandara India (AAI) mengatakan bahwa semua bandara AAI yang memiliki operasi internasional “sepenuhnya siap” untuk menerapkan pedoman yang dikeluarkan oleh pemerintah Persatuan berkoordinasi dengan otoritas negara bagian.

Juru bicara itu juga mengatakan manajemen senior IAA juga memantau situasi.

Perusahaan milik negara AAI ini terlibat dalam pengoperasian 34 bandara internasional, termasuk bandara pabean.

Seorang juru bicara Bandara Internasional Bengaluru mengatakan: “Kami bekerja dengan semua maskapai dan pemangku kepentingan lainnya untuk menerapkan prosedur baru dan meminimalkan ketidaknyamanan penumpang.”

Menurut daftar yang diperbarui pada 26 November, negara-negara yang ditetapkan sebagai “berisiko” termasuk negara-negara Eropa, Inggris, Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru.-Zeeland, Zimbabwe, Singapura, Israel, dan Hong Kong .

Pada hari Selasa, Bhushan memimpin pertemuan tingkat tinggi dengan Negara Bagian / UT untuk meninjau langkah-langkah dan kesiapan respons COVID kesehatan masyarakat di tengah kekhawatiran atas Omicron.

Sekretaris Penerbangan Sipil Rajiv Bansal, Sekretaris (Penelitian Kesehatan) dan Ditjen ICMR Balram Bhargava, Direktur NCDC Sujeet K Singh, Sekretaris Negara untuk Kesehatan dan pejabat Kesehatan Masyarakat di bandara di Negara Bagian (APHO), antara lain, berpartisipasi dalam pertemuan tersebut.

More from Casildo Jabbour
Premier Dil Bechara: Semua yang perlu Anda ketahui tentang lawan most important Sushant Singh Rajput, Sanjana Sanghi
Sushant Singh Rajput, Sanjana Sanghi di Dil BecharaInstagram Dil Bechara, yang menandai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *