Startup ini mengandalkan teman Anda untuk meningkatkan belanja

NEW DELHI: Salah satu pilar utama yang akan membentuk basis ritel zaman baru di India adalah perdagangan sosial, yang mendapat dorongan besar setelah penutupan terkait pandemi.
Perdagangan sosial diperkirakan akan tumbuh dari $1,5-2 miliar pada FY20 menjadi $16-20 miliar pada FY25, tumbuh 55-60% per tahun, menurut laporan Bath & Co.
“Rata-rata, orang India menghabiskan 3,4 jam online per hari. Proliferasi data, adopsi digital, dan literasi keuangan digital adalah beberapa alasan utama pertumbuhan perdagangan sosial,” kata Pulkit Agrawal, CEO dan salah satu pendiri Trell, yang memiliki lebih dari 1.000 merek di berbagai kategori, gaya hidup dan mode.
Selain itu, pertumbuhan konsumsi video dalam bahasa daerah telah meningkat ke titik di mana tidak lagi terbatas pada hiburan tetapi lebih mempengaruhi keputusan pembelian konsumen, kata Agrawal.
Pada tahun 2020, basis pengguna video online India mencapai lebih dari 350 juta, tumbuh sebesar 24% setiap tahun dari 2018 hingga 2020, dua kali lebih cepat dari negara-negara seperti China dan Indonesia, menurut Bain & Co.
Waktu yang dihabiskan untuk video online per pengguna aktif harian per hari meningkat 60% hingga 70% selama periode ini. Namun terlepas dari ledakan pesat, ada ruang besar untuk pertumbuhan karena penetrasi pengguna video online di India hampir 60% dari pengguna internet dibandingkan dengan lebih dari 90% di Cina.
“Sementara e-commerce terus tumbuh pada tingkat yang lebih cepat, perdagangan sosial kemungkinan akan mendominasi sebagian besar berkat konsumen yang mencari kepercayaan dan tawar-menawar, yang cukup unik untuk orang India,” kata Jasmeet Thind, salah satu pendiri CoutLoot. “Ini seperti digitalisasi belanja jalanan. Kami membantu para penjual ini, yang terutama di produk non-MRP, untuk memperluas jangkauan mereka untuk memenuhi kebutuhan pelanggan di seluruh negeri melalui penggunaan bahasa antarmuka lokal dan video. Penjual tidak lagi membutuhkan etalase untuk melakukan bisnis. Kami percaya bahwa perdagangan sosial akan tumbuh melalui kepercayaan dan percakapan.”
Menariknya, jutaan usaha kecil menemukan cara baru untuk menjangkau konsumen secara langsung, baik itu restoran populer di Delhi melalui Instagram atau pengecer perlengkapan sepeda melalui Facebook.
Pengaruh rekan dan komunitas akan memainkan peran yang jauh lebih besar untuk gelombang pembeli online berikutnya, laporan tersebut menunjukkan, dengan perdagangan sosial berpotensi memberdayakan 40 juta usaha kecil dan meningkatkan wirausahawan wanita . Ini akan semakin mendemokratisasi ritel online, dengan tiga dari lima pembelanja sosial berasal dari Tingkat 2/kota-kota yang lebih kecil.
“Pengguna beradaptasi dengan belanja sosial karena rekomendasi dan ulasan membantu mereka dalam keputusan pembelian mereka,” kata Alok Chawla, salah satu pendiri Kiko TV, jaringan sosial e-niaga yang menawarkan belanja video. “Penjualan sosial membangun kepercayaan karena orang yang dikenal menyarankan atau merekomendasikan suatu produk, dan orang itu bisa menjadi pemasar, teman atau anggota keluarga, atau pemberi pengaruh yang tepercaya. Mikro-influencer mendapatkan daya tarik di ruang penjualan sosial, mempromosikan produk dengan daya tarik maksimum yang saat ini berasal dari aksesori ponsel, fesyen, dan produk kecantikan.
Demikian pula, Chingari, sebuah platform yang menghubungkan orang India berbakat melalui video hiburan pendek memungkinkan pengguna untuk tidak hanya menelusuri berbagai video pendek, tetapi juga mencocokkan produk dalam video dengan katalog pembelian langsung di Amazon.

READ  SM Entertainment setuju untuk membentuk usaha patungan dengan perusahaan media Indonesia
More from Benincasa Samara
usaha yang layak | Penyelidik Olahraga
Pemain Israel Mark Malyar menghancurkan gaya bebas 400 meter dalam perjalanannya untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *