Studi: ASI Dapat Membantu Memerangi Virus Corona

Peneliti China telah menemukan bahwa paparan ASI dapat membunuh virus penyebab Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sebuah tim peneliti di Beijing, China telah menguji efektifitas ASI (ASI) pada sel yang terpapar Covid-19. ASI dikumpulkan pada 2017, jauh sebelum dimulainya pandemi.

Halaman berbendera Pesan Pagi dari Cina SelatanPada Selasa (29/9), jenis sel yang diuji berkisar dari sel ginjal hewan hingga paru-paru manusia dan sel usus pada kelompok usia yang lebih muda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar garis (regangan) virus hidup membunuh ASI yang terpapar.

“ASI memblokir keterikatan virus dan bahkan menghalangi replikasi virus yang memasuki tubuh,” kata kepala penelitian Teknologi Kimia Universitas Beijing Profesor Tong Yigang dalam dua artikel itu. ‘belum ditinjau sejawat dan diunggah ke biorxiv.org.

Menurut media Tiongkok, sejak Februari, bayi yang baru lahir di Wuhan harus dipisahkan dari ibunya yang mengidap HIV positif Covid-19. Bayi diberi susu formula lengkap, bukan ASI.

Kebijakan diadopsi karena prosesnya menyusui Diyakini bisa menyebarkan virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19, dari ibu ke bayi. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS juga memperingatkan bayi yang disusui oleh ibu yang dicurigai atau dipastikan positif Covid-19 juga harus dianggap sebagai pengangkut suspek.

Namun, penelitian terbaru mendukung posisi resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahwa ibu harus terus menyusui meskipun mereka mengidap Covid-19. Badan Kesehatan Global mengikuti 46 ibu terpapar Covid-19 yang menyusui anak mereka di beberapa negara hingga Juni.

Gen virus terdeteksi di TENTU tiga ibu, tetapi tidak ada tanda-tanda infeksi. Hanya satu anak yang dinyatakan positif Covid-19, meskipun hampir tidak mungkin baginya untuk tertular dari orang lain selain ibunya.

READ  Kasus Jayaraj Benicks Polisi Tamil Nadu Penahanan Kematian Akan Diserahkan Ke CBI: Ketua Menteri

Dalam penelitian mereka, Tong dan timnya mencampurkan beberapa sel sehat ke dalam ASI, membilasnya, dan kemudian memaparkan sel tersebut ke virus. Mereka mengamati bahwa hampir tidak ada virus yang dapat mengikat sel, apalagi memasuki sel yang telah terpapar ASI.

Selain itu, pengobatan yang sama juga tampaknya menghentikan replikasi virus di sel yang terinfeksi. Mereka menyimpulkan bahwa infeksi dapat dihambat oleh ASI, yang diketahui memiliki efek penekan pada bakteri dan virus seperti HIV.

Mereka menduga virus Covid-19 sensitif terhadap beberapa protein antivirus terkenal dalam susu, seperti laktoferin. Namun, mereka tidak menemukan satu pun protein yang bekerja seperti yang mereka harapkan.

Menurut penelitian Tong, bahan yang paling mungkin menghambat virus adalah protein whey. Protein whey yang ditemukan pada sapi dan kambing mampu menekan strain virus hidup sekitar 70 persen. Sebagai perbandingan, efisiensi protein whey manusia mencapai hampir 100%.

ASI mampu menghilangkan virus dalam berbagai jenis sel. Namun, peneliti belum mengetahui apa yang menyebabkan perbedaan tersebut.

Dalam penelitiannya, Tong tidak menemukan tanda-tanda bahaya dari ASI. Sejauh ini, mereka menemukan bahwa ASI memiliki kemampuan untuk mendorong proliferasi sel dalam tubuh sekaligus membunuh virus.

Beberapa orang tua diketahui menggunakan ASI donor untuk memberi makan bayi mereka. Sebelum diberikan kepada bayi, ASI sering kali dipasteurisasi untuk menghilangkan potensi kontaminasi.

Masalahnya, tim China menemukan bahwa memanaskan ASI hingga 90 derajat selama 10 menit dapat mematikan protein whey. Akibatnya, tingkat perlindungan terhadap virus Covid-19 akan turun di bawah 20%.

“Penting untuk mengidentifikasi faktor utama untuk pengembangan obat antivirus lebih lanjut,” kata tim peneliti.

Written By
More from Suede Nazar

Hindari Depresi pada Anak dengan Pembelajaran Online

Bisnis.com, JAKARTA – NASA dan ESA (European Space Agency) telah mencapai kesepakatan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *