Studi UoH di dipol Samudra Hindia

Hyderabad: Sebuah studi baru oleh University of Hyderabad (UoH), bekerja sama dengan University of Exeter, untuk pertama kalinya menemukan bahwa ahli iklim dari Indian Ocean Dipole (IOD) dapat membuat prediksi kondisi iklim dekade.

Area baru peramalan sepuluh tahun yang muncul adalah meramalkan iklim untuk lima hingga 20 tahun ke depan dan membantu pemangku kepentingan dalam pengambilan keputusan dan pengembangan strategi.

Penelitian dilakukan oleh Profesor K. Ashok, mahasiswa doktoralnya Feba Francis, dan Profesor Satish Shetye, mantan profesor penuh di Pusat Ilmu Bumi, Laut dan Atmosfer di Universitas Hyderabad. . Tim UoH berkolaborasi dengan Profesor Mat Collins dari University of Exeter dalam penelitian ini.

Para penulis menganalisis prakiraan sepuluh tahunan retrospektif, dengan kondisi awal 1960-2011, dari empat model yang dihasilkan oleh komunitas ilmiah sebagai bagian dari proyek prakiraan dekade dari Proyek Interkomparasi Model Coupled (versi 5). Para penulis menemukan bahwa IOD memiliki kemampuan prediksi yang lebih lama pada skala multi-tahun.

Mereka menemukan bahwa dua model, MIROC5 dari Jepang dan CanCM4 dari Kanada, menunjukkan kemampuan prediksi yang signifikan hingga 10 tahun, dengan kemajuan terkuat hingga dua tahun. Menariknya, analisis penulis menunjukkan bahwa keterampilan inti dan prediktabilitas IOD berasal dari sinyal laut di bawah tanah di Samudra Selatan.

Peristiwa El Niño-Southern Oscillation (ENSO), yang terjadi di Pasifik tropis, dikenal sebagai faktor iklim utama. Faktor iklim penting lainnya yang mempengaruhi iklim global adalah Indian Ocean Dipole (IOD). Fase positif IOD ditandai dengan suhu permukaan laut di atas normal di bagian timur Samudera Hindia Ekuatorial dan di bawah normal di bagian barat Samudera Hindia Ekuatorial.

Peristiwa IOD negatif ditandai dengan tanda tangan yang berlawanan. Peristiwa IOD positif kuat yang terjadi pada tahun-tahun seperti 2019, 2007, 1997, 1994, 1967, 1963, 1961, dll., dikaitkan dengan hujan lebat di sepanjang wilayah palung monsun India. IOD terakhir yang sangat positif terjadi pada musim panas 2019 dan berkontribusi pada musim kebakaran hutan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Australia, banjir di Afrika Timur dan curah hujan di atas normal serta banjir di India.

READ  Patung John Gorton di Area Parlemen Bergabung dengan Pemeran Utama Perunggu Canberra | The Canberra Times

Peristiwa IOD yang sangat positif berdampak pada monsun musim panas India yang berlawanan dengan monsun kanonik dan Modoki El Niños; ini menyebabkan curah hujan di bawah normal di India. Musim muson tahun 1997 (El Niño kanonik dan IOD positif) dan 1994 (El Nio Modoki dan IOD positif) adalah contohnya. Kejadian IOD positif juga menyebabkan curah hujan di bawah normal di Indonesia dan Australia; gelombang panas di Jepang, Eropa dan Afrika Timur; dan kebakaran di Australia, Indonesia.

Dampak IOD juga terlihat di Eropa dan Amerika. IOD negatif cenderung mengurangi curah hujan monsun musiman di sepanjang palung monsun. Faktanya, peristiwa IOD negatif signifikan hingga Agustus dan merupakan faktor kemungkinan untuk curah hujan di bawah normal di India utara hingga sekitar minggu kedua Agustus.

Sementara prediksi dekade dianggap layak untuk pertengahan garis lintang, keterampilan utama seperti itu untuk daerah tropis buruk. Misalnya, hampir semua model iklim operasional dapat memprediksi ENSO dengan sangat baik, dengan prakiraan awal yang cerdas selama satu tahun atau lebih. Namun, keterampilan prediksi prospek untuk IOD terbatas pada beberapa bulan. Hanya satu atau dua model yang menunjukkan keterampilan untuk memprediksi suhu Samudra Hindia bagian timur setelah beberapa musim hingga satu tahun. Mengingat dampak IOD, memprediksi jauh sebelumnya tentu akan sangat bermanfaat bagi masyarakat.

Para penulis juga mengatakan bahwa hasilnya hanya indikatif, tetapi mereka yakin bahwa prediksi dekadal yang baru-baru ini dirilis di bawah simulasi CMIP6 oleh komunitas global dapat menunjukkan keterampilan prediksi dekadal yang lebih baik, mengingat model yang ditingkatkan dan jumlah pengamatan yang lebih besar yang telah diasimilasi. . Peningkatan keterampilan prakiraan untuk faktor iklim yang menonjol dan utama seperti IOD akan membantu meningkatkan keterampilan prakiraan monsun India. Studi ini memiliki banyak manfaat bagi ilmu iklim dan masyarakat.

READ  Teleskop Luar Angkasa Spitzer Menangkap Pabrik Bintang, Begini Bentuknya
Written By
More from Faisal Hadi
Kehidupan di Venus? Bahan kimia misterius di planet ini bisa berasal dari gunung berapi
Sebuah tanda kimia misterius, yang terdeteksi pada tahun 2020, di langit Venus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *