Studi: Vaksin COVID-19 Sinopharm Muncul Studi Ilmiah yang Aman dan Efektif Organisasi Kesehatan Dunia Bahrain China

Dua vaksin yang dibuat oleh Sinopharm di China tampak aman dan efektif melawan COVID-19, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis.

Para ilmuwan sedang menunggu rincian lebih lanjut tentang kedua vaksin tersebut, meskipun mereka sudah digunakan di banyak negara, dan salah satunya baru-baru ini mendapatkan dukungan Organisasi Kesehatan Dunia untuk penggunaan darurat.

Laporan tersebut, yang diterbitkan secara online di Journal of American Medical Association, menyimpulkan bahwa kedua vaksin tersebut sekitar 73% dan 78% efektif, seperti yang diklaim Sinopharm sebelumnya.

Para peneliti dari Sinopharm dan mitra lokalnya di Timur Tengah mengatakan uji coba tersebut melibatkan sekitar 40.380 peserta dengan dua vaksin perusahaan – satu dikembangkan oleh Institut Biologi Wuhan dan yang lainnya oleh ‘Institut Biologi Beijing – dan plasebo. Uji coba dilakukan di empat negara – Bahrain, Uni Emirat Arab, Mesir, dan Yordania. Namun, studi tersebut memberikan data hanya untuk Bahrain dan Uni Emirat Arab.

“Tidak ada yang sangat mengejutkan. Ini sejalan dengan apa yang mereka katakan sebelumnya, tetapi tidak sepenuhnya menghilangkan keraguan tentang Sinopharm, ”kata Jin Dong-yan, profesor kedokteran di Universitas Hong Kong yang tidak berpartisipasi dalam studi tersebut.

Dia mempertanyakan perlindungan vaksin berdasarkan wabah kasus baru-baru ini di negara kepulauan Seychelles, yang telah memvaksinasi sebagian besar populasinya dengan vaksin Sinopharm.

Penelitian, yang dilakukan terutama pada pria yang lebih muda, berisi sedikit informasi tentang keefektifan vaksin terhadap penyakit serius. Beberapa ahli juga mengungkapkan keprihatinan tentang kekurangan peserta perempuan, hampir 85% di antaranya adalah laki-laki.

“Penting untuk memastikan Anda telah mengujinya pada cukup banyak wanita sehingga Anda dapat mulai melihat kemungkinan masalah keamanan,” kata Ashley St. John, profesor di Duke-NUS Medical School di Singapura.

READ  Foto mengungkap bintik matahari yang lebih besar dari Bumi dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya

Seorang juru bicara perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Vaksin, keduanya dibuat dengan virus yang tidak aktif, telah diberikan kepada jutaan orang di seluruh dunia.

Organisasi Kesehatan Dunia mengeluarkan vaksin dari Institut Biologi Beijing untuk penggunaan darurat pada awal Mei, menjadikannya vaksin China pertama yang menerima sertifikasi.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan pada bulan April bahwa China telah menyediakan vaksin ke lebih dari 100 negara, meskipun belum mengidentifikasi mereka. Sementara China menggunakan enam vaksin, mayoritas ekspornya berasal dari dua perusahaan: Sinopharm dan Sinovac.

___

Wu melaporkan dari Taipei, Taiwan.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains di Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Written By
More from Faisal Hadi

Memperbaiki! Darmawan Junaidi disahkan sebagai Taking care of Director Banque Mandiri siang ini. Ini profilnya

Bisnis.com, JAKARTA – Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Financial...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *