Suara lalu lintas di Indonesia kembali saat jalan Vietnam kosong

(Bloomberg) – Dari jalan raya yang padat hingga jalan raya yang sepi, kondisi lalu lintas di seluruh Asia menyoroti perjuangan setiap negara untuk menahan Covid-19 dan mempertahankan aktivitas ekonomi, yang pada gilirannya memengaruhi konsumsi minyak.

Data yang dikumpulkan oleh Apple Inc. untuk bulan Agustus menunjukkan peningkatan aktivitas mengemudi di negara-negara seperti India dan Indonesia, di mana pembatasan mobilitas yang ketat telah dicabut. Perdagangan di Vietnam dan Australia, sementara itu, mereda karena penguncian diperpanjang untuk menahan wabah.

Situasi beragam di Asia telah mendorong beberapa penyulingan untuk meningkatkan permintaan bahan bakar domestik, bahkan ketika yang lain bergulat dengan persediaan besar dan berencana untuk mengekspor bahan bakar. Prosesor India telah meningkatkan operasi karena jutaan orang yang menderita kelelahan akibat penguncian telah pergi ke restoran dan tujuan liburan, meningkatkan konsumsi bensin dan bahan bakar jet.

Lihat juga: Jarak tempuh bensin melonjak saat pengemudi India yang terjebak menabrak jalan

Di Asia Tenggara, Indonesia mengalami peningkatan mobilitas terbesar dengan aktivitas mengemudi mencapai 98% dari tingkat pra-virus, meskipun ada beberapa pembatasan pada aktivitas publik. Jalan-jalan di Vietnam, sementara itu, dikosongkan karena penduduk Kota Ho Chi Minh dilarang meninggalkan rumah mereka kecuali untuk hal-hal penting, yang kemungkinan mengakibatkan kelebihan stok bahan bakar dan pasokan bahan bakar yang langka. ‘ekspor bensin.

Mengemudi di Thailand menurun pada Agustus, meskipun pemerintah melonggarkan beberapa pembatasan pergerakan mulai September dan mengadopsi strategi ‘hidup dengan Covid’. Apple tidak merilis informasi lalu lintas untuk China, konsumen bahan bakar terbesar di Asia, meskipun penyedia data lain telah melaporkan pemulihan di kota-kota besar dan peningkatan kemacetan.

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 5,3 - 76 km sebelah timur Gorontalo, Indonesia, 8 Juni 13:00 (GMT +8)

Pemulihan permintaan minyak di Asia akan tetap beragam, dengan impor bahan bakar dari Asia Tenggara dan Australia tetap lemah, kata Vortexa dalam sebuah laporan. Minggu ini, OPEC + telah berpegang pada rencananya untuk peningkatan bulanan bertahap dalam produksi minyak untuk menunjukkan keyakinan bahwa permintaan minyak global akan meningkat lagi karena lebih banyak vaksin diluncurkan dan ekonomi dibuka kembali.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com

Berlangganan sekarang untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber informasi bisnis yang paling tepercaya.

© 2021 Bloomberg LP

Written By
More from Suede Nazar
Lionel Messi adalah ‘pilar’ proyek baru Barca, kata presiden klub sebagai pelatih bernama Ronald Koeman
“Messi telah berkali-kali mengatakan bahwa dia ingin mengakhiri karier di Barca. Koeman...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *