“Suara pengaruh BRICS untuk negara berkembang”: PM Modi di puncak

Ini adalah kedua kalinya Perdana Menteri Narendra Modi memimpin KTT BRICS.

New Delhi:

Kelompok lima BRICS (Brasil-Rusia-India-China-Afrika Selatan) mengadopsi “rencana aksi kontraterorisme” dan “kita harus memastikan bahwa BRICS lebih produktif dalam 15 tahun ke depan” kata Perdana Menteri Narendra Modi. dalam pidatonya pada pertemuan puncak virtual kelompok hari ini. “BRICS telah membuat banyak pencapaian selama satu setengah dekade terakhir,” kata Perdana Menteri Modi pada pertemuan yang dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden China Xi Jinping, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa dan Jair Bolsonaro dari Brasil. .

Sementara tema KTT adalah “BRICS @ 15: Kerjasama Intra-BRICS untuk Kesinambungan, Konsolidasi dan Konsensus”, fokusnya harus di Afghanistan.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang juga menghadiri KTT, mengatakan penarikan Amerika Serikat dan sekutunya dari Afghanistan telah menyebabkan krisis baru dan “masih belum jelas bagaimana ini akan mempengaruhi keamanan regional dan global”.

“Keamanan global telah menghadapi tantangan serius dan sistem stabilitas strategis telah benar-benar runtuh. Negara kita telah memberikan perhatian khusus pada masalah ini (Afghanistan). Rusia dan mitra BRICS-nya secara konsisten berbicara mendukung terciptanya perdamaian dan stabilitas yang telah lama ditunggu-tunggu di tanah Afghanistan. “, tambah Presiden Putin.

BRICS telah mengadopsi “rencana aksi melawan terorisme” dan “kita harus memastikan bahwa BRICS akan lebih produktif selama 15 tahun ke depan,” kata Perdana Menteri Modi.

Ini adalah kedua kalinya PM Modi memimpin KTT BRICS. Sebelumnya, ia memimpin KTT Goa pada 2016. Kepresidenan BRICS India tahun ini bertepatan dengan peringatan 15 tahun Kelompok Lima Negara.

“BRICS telah membuat banyak pencapaian selama satu setengah dekade terakhir,” kata Perdana Menteri Modi pada pertemuan tersebut, yang juga dihadiri oleh Presiden China Xi Jinping, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa dan Jair Bolsonaro dari Brasil.

READ  Dubai merilis paket stimulus $ 408 juta untuk mendukung lodge, sekolah yang terkena COVID-19

“Hari ini, kami adalah suara yang berpengaruh bagi negara-negara berkembang di dunia. Platform ini juga berguna untuk fokus pada prioritas negara-negara berkembang,” tambahnya.

More from Casildo Jabbour
Senat menyetujui RUU sanksi akhir untuk menghukum China atas Hong Kong
Undang-undang Otonomi Hong Kong akan menjatuhkan sanksi pada bisnis dan individu yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *