Sulawesi melaporkan 14 spesies yang baru dideskripsikan

  • Sebuah studi baru telah menggambarkan 14 spesies baru celurut endemik pulau Sulawesi di Indonesia.
  • Tikus, semua genus Crocidura, diidentifikasi dari 1.368 spesimen yang dikumpulkan antara 2010 dan 2018 dari 12 gunung dan dua dataran rendah di seluruh Sulawesi.
  • Hal ini membuat pulau ini memiliki keanekaragaman kehidupan tikus Crocidura yang jauh lebih kaya daripada yang lain di kepulauan Indonesia, yang oleh para peneliti dikaitkan dengan lanskap yang bervariasi.
  • Mereka menambahkan bahwa sepertinya masih banyak spesies yang perlu dideskripsikan, dan mengatakan perlu ada lebih banyak penelitian tentang keanekaragaman hayati Sulawesi.

JAKARTA – Ilmuwan telah mendeskripsikan 14 spesies celurut baru dalam ilmu pengetahuan dari surga keanekaragaman hayati Indonesia di Pulau Sulawesi.

Deskripsi tingkat spesies tikus dari genus Crocidure adalah jumlah mamalia baru tertinggi yang dijelaskan dalam sebuah artikel ilmiah sejak 1931, menurut peneliti dari Indonesia, Amerika Serikat dan Australia, dalam sebuah artikel diterbitkan 15 Desember.

“Ini [latest] Penemuan telah memperluas keanekaragaman celurut Sulawesi tiga kali lebih banyak daripada yang diketahui di pulau lain mana pun, ”kata rekan penulis Anang S. Achmadi, ahli zoologi di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), dalam sebuah laporan. pernyataan.

Gunung Gandang Dewata di Sulawesi, salah satu lokasi pengambilan sampel penelitian. Gambar milik Jacob A. Esselstyn.
Crocidura pallida. Gambar milik Kevin Rowe.

Para ilmuwan memeriksa 1.368 spesimen, yang sebagian besar dikumpulkan dari 12 gunung dan dua daerah dataran rendah Sulawesi antara 2010 dan 2018. Dengan menggunakan kumpulan data sifat terpisah dan pengurutan DNA dan memeriksa perbedaan proporsi eksternal dan tengkorak, mereka mengidentifikasi 21 spesies berbeda. Spesies ini sering berbeda dalam warna bulu dan area kulit yang terbuka, dan pada tingkat yang lebih rendah dalam panjang dan kepadatan bulu mereka, menurut surat kabar itu.

READ  DNA pemburu-pengumpul yang terkubur 7.000 tahun lalu di Indonesia mengungkap sejarah orang-orang Asia Tenggara

Tujuh dari mamalia kecil ini telah dideskripsikan: lima pada tahun 1921, keenam pada tahun 1995 dan ketujuh di tahun 2019. Ini berarti bahwa 14 sisanya baru dalam sains.

Spesies baru bernama Crocidura microelongata, C. quasielongata, C. pseudoroditis, C. australia, C. pallida, C. balet, C. sedang, C. kecil, C. tenebrosa, C. brevicauda, C. caudicrassa, C. normal, C.biasa, dan C.biasa.

Para peneliti mengatakan bahwa beberapa faktor kemungkinan berkontribusi pada kekayaan spesies tikus di Sulawesi, seperti ketinggian yang bervariasi, bentuk pulau yang bergunung-gunung dan semenanjung, dan daerah pegunungan yang luas.

“Ini adalah penemuan yang menarik, tetapi terkadang membuat frustrasi,” kata penulis senior Jacob Esselstyn, ahli mamalia di Louisiana State University, dalam sebuah penelitian. pernyataan.

“Biasanya Anda menemukan spesies baru pada suatu waktu, dan ada sensasi luar biasa yang menyertainya. Namun dalam kasus ini, itu luar biasa karena selama tahun-tahun awal kami tidak dapat mengatakan berapa banyak spesies yang ada.”, tambahnya .

21 spesies Crocidure sekarang dikenal dari Sulawesi Dwarf yang dikenal keragaman celurut dari pulau lain, tulis para penulis. Pulau-pulau utama di kepulauan Indonesia agak lebih kecil (Jawa) atau jauh lebih besar (Kalimantan dan Sumatera) di daerah dari Sulawesi, dan semua memiliki puncak yang lebih tinggi dari Sulawesi. Namun Kalimantan hanya mengenal tiga Crocidure spesies, Sumatera delapan dan Jawa tujuh.

“Meskipun banyak tantangan, jelas bahwa keragaman Tikus Sulawesi telah sangat diremehkan dan kurangnya spesimen museum adalah akar penyebabnya,” kata dokumen itu.

Hutan Gunung Bawakaraeng di Sulawesi, salah satu lokasi pengambilan sampel penelitian. Gambar milik Heru Handika.
Crocidura caudipilosa. Gambar milik Kevin Rowe.

Para peneliti menyerukan eksplorasi lebih lanjut tentang sejarah evolusi tikus Sulawesi, karena dapat mengungkapkan detail menarik tentang proses yang menghasilkan radiasi yang begitu kaya. Memperluas koleksi sejarah alam akan diperlukan untuk memungkinkan pengetahuan ekologi dan evolusi, kata mereka.

READ  Top 10: Kupu-kupu terbesar di dunia

“Studi ini menyoroti fakta bahwa jika kita ingin memahami tingkat keanekaragaman hayati yang sebenarnya di Bumi, inventarisasi organisme skala besar dan tercatat, diikuti dengan pemeriksaan mendalam tentang sifat genetik, morfologi dan geografis mutlak diperlukan di daerah pegunungan tropis, bahkan untuk kelompok yang seharusnya dipelajari dengan baik seperti mamalia, ”kata dokumen itu.

Penelitian lapangan di Gunung Torompupu di Sulawesi, salah satu tempat pengambilan sampel penelitian. Gambar milik Heru Handika.

Mengutip:

Esselstyn, JA, Achmadi, AS, Handika, H., Swanson, MT, Giarla, TC dan Rowe, KC (2021). Empat belas spesies baru endemik tikus (genus Crocidure) Sulawesi mengungkapkan pancaran sinar pulau yang spektakuler. Buletin Museum Sejarah Alam Amerika, 454(1), 1-108. apakah saya:10.1206 / 0003-0090.454.1.1

Hewan, Keanekaragaman Hayati, Konservasi, Lingkungan, Lingkungan yang menyenangkan, Mamalia, Penemuan baru, Spesies baru, Penelitian, Penemuan spesies, Hutan tropis, Hewan liar, Konservasi satwa liar


tombol cetak
UNTUK MENCETAK

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia akan mulai membangun ibu kota baru senilai $34 miliar pada bulan Agustus
Tautan remah roti Perusahaan PMN Indonesia akan memulai pembangunan gedung-gedung pemerintah di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *