Suzuki Cup: Malaysia siap lawan Indonesia

SINGAPURA – Tan Cheng Hoe akan memimpin pertandingan ke-40 sebagai pelatih kepala Malaysia pada Minggu (19 Desember) dan taruhannya tidak bisa lebih tinggi karena timnya akan menghadapi kemenangan atau pertandingan kandang melawan Indonesia.

Indonesia dan juara bertahan Suzuki Cup Vietnam memimpin Grup B dengan tujuh poin setelah tiga pertandingan dengan runner-up Malaysia tiga tahun lalu dengan enam poin.

Vietnam harus memudahkan Kamboja di pertandingan lain dan maju ke empat besar, meninggalkan Indonesia dan Malaysia untuk bertarung di stadion nasional untuk tempat lain di semi final.

Tan, 53, mengaku pertandingan mendatang adalah yang terpenting baginya sebagai pelatih Harimau Malaya. Dia menambahkan: “Setiap pertandingan penting bagi kami, tetapi besok adalah pertandingan yang menentukan. Ini adalah do or die. Kami pergi ke sana dengan pola pikir positif bahwa kami bisa mendapatkan hasil yang baik melawan Indonesia.”

Rekor pribadinya melawan lawan hari Minggu akan memberinya kepercayaan diri. Di bawah Tan, Malaysia telah memenangkan dua pertandingan melawan Indonesia – menang 2-0 dan 3-2 pada 2019 di kualifikasi Piala Dunia 2022.

Tapi Indonesia memiliki skuad yang banyak berubah sejak saat itu dengan Shin Tae-yong menggantikan Simon McMenemy sebagai pelatih kepala. Pemain asal Korea Selatan itu juga memanggil skuat yang jauh lebih muda untuk Piala AFF.

Kehadiran Dion Cools, yang bermain untuk klub Denmark FC Midtjylland dan pernah bermain di Liga Champions, akan menjadi dorongan bagi Tan.

Cools bisa dibilang pemain terbaik Malaysia dan bek akan didorong ke starting lineup dengan cedera biasa dari bek tengah Aidil Zafuan Radzak dan Shahrul Saad.

Tan berkata: “Dion akan menambah stabilitas ke seluruh tim dan dia pemain penting bagi kami. Para pemain juga akan lebih percaya diri dan kami membutuhkan semua orang untuk siap.”

READ  Presiden Indonesia Widodo mengunjungi zona gempa Sulawesi Barat

Ia juga mengandalkan dukungan vokal dari fans Malaysia yang berbasis di Singapura. Mengenakan kaus kuning dan hitam mereka dan dengan bangga menyanyikan Negaraku, para pendukung membuat suara mereka terdengar selama tiga pertandingan grup di Stadion Bishan, di mana jumlah penonton dibatasi pada 1.000.

Lebih banyak lagi diharapkan untuk muncul di Stadion Nasional, yang dapat menampung hingga 10.000 penggemar.

Tan mencatat, “Saya telah memberi tahu para pemain bahwa kami harus memberi penghargaan kepada para penggemar ini dengan memberi mereka hasil yang baik. Kami tahu banyak dari mereka telah berada di sini selama pandemi dan kami ingin memberi mereka sesuatu untuk dirayakan.”

Karena Indonesia hanya membutuhkan satu poin untuk maju, banyak yang berharap tim Shin menggunakan taktik bertahan yang serupa dengan yang menang imbang tanpa gol melawan Vietnam pada Rabu.

Garuda membuat frustrasi lawan mereka dengan comeback lima, keberangkatan radikal dari formasi menyerang habis-habisan dalam kemenangan 4-2 dan 5-1 atas Kamboja dan Laos masing-masing.

Shin berkata: “Kami sedang mempersiapkan dengan tenang. Vietnam adalah tim terbaik dalam kompetisi dan oleh karena itu pendekatan kami seperti yang Anda lihat. Malaysia memiliki kekuatan dan kelemahannya, dan kami telah melakukan analisis kami. Kami memiliki rencana permainan kami.”

More from Benincasa Samara
Sony Entertainment Television melampaui 100 juta pelanggan YouTube
NEW DELHI: Setelah menjadi pemimpin dalam televisi linier, Sony Entertainment Television (SET)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *