swaminathan: Kepala ilmuwan WHO mengatakan Omicron “cukup menular”, tidak perlu panik | Berita India

NS Organisasi Kesehatan Duniakepala ilmuwan Soumya Swaminathan mengatakan pada konferensi Reuters Next pada hari Jumat bahwa jika varian baru dari coronavirus Omikron tampaknya sangat komunikatif, jawaban yang benar adalah bersiap, berhati-hati dan tidak panik.
WHO telah mendesak negara-negara untuk membangun kapasitas perawatan kesehatan dan memvaksinasi populasi mereka untuk mengatasi peningkatan kasus Covid-19 yang disebabkan oleh varian Omicron, dengan mengatakan pembatasan perjalanan dapat menghemat waktu tetapi itu saja bukan jawabannya.
“Seberapa khawatir kita harusnya? Kita harus siap dan hati-hati, jangan panik karena kita berada dalam situasi yang berbeda dari tahun lalu,” kata Swaminathan dalam wawancara dengan Reuters Next.
Meski kemunculan varian baru tidak disambut baik, dia mengatakan dunia jauh lebih siap mengingat pengembangan vaksin sejak awal pandemi Covid-19.
Masih banyak yang belum diketahui tentang Omicron, yang pertama kali terdeteksi di selatan Afrika bulan lalu dan telah terlihat di setidaknya dua lusin negara. Beberapa bagian Eropa sudah bergulat dengan gelombang infeksi virus Delta varian sebelum kemunculannya.
“Kita harus menunggu, semoga lebih lancar… tapi terlalu dini untuk menyimpulkan varian secara keseluruhan,” kata Swaminathan tentang apa yang diketahui tentang Omicron.
“Delta menyumbang 99% dari infeksi di dunia. Varian ini harus lebih menular untuk mengungguli kompetisi dan menjadi dominan di dunia. Itu mungkin, tetapi tidak mungkin untuk diprediksi.”
Ilmuwan top WHO mengatakan varian Omicron tampaknya menyebabkan infeksi tiga kali lebih banyak daripada sebelumnya di Afrika Selatan, yang berarti “tampaknya mampu mengatasi beberapa kekebalan alami dari ‘infeksi sebelumnya’.
Vaksin tampaknya memiliki beberapa efek.
“Fakta bahwa mereka tidak sakit… itu berarti vaksin masih memberikan perlindungan dan kami berharap mereka terus memberikan perlindungan,” kata Swaminathan.
Ditanya tentang perlunya booster vaksin tahunan, dia mengatakan bahwa “WHO sedang mempersiapkan semua skenario”, yang dapat mencakup dosis tambahan, terutama di antara kelompok usia tertentu atau bagian populasi yang rentan, atau vaksin yang diubah.
“Infeksi alami bertindak sebagai pendorong,” kata ilmuwan WHO itu, seraya menambahkan bahwa meskipun varian baru “bisa saja berasal dari negara yang tidak memiliki banyak urutan genom”, asal-usulnya tidak diketahui.
“Kita mungkin tidak akan pernah tahu,” kata Swaminathan.

READ  Vaksinasi Covid: pemerintah menerbitkan pedoman vaksinasi personel penerbangan | Berita Bisnis di India
More from Casildo Jabbour
Kapil Sharma mengungkapkan bagaimana ia menghindari bertemu putri Anayra setelah pulang dari pemotretan
Kapil SharmaInstagram Kapil Sharma dan rekan-rekan aktornya di The Kapil Sharma Exhibit...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *