Swiss mendukung minyak sawit Indonesia mengirimkan pesan kuat ke UE

Jakarta. Menurut Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga, masuknya Swiss ke dalam perjanjian perdagangan antara Indonesia dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (EFTA) akan mengirimkan pesan yang kuat mengenai minyak sawit yang didiskriminasikan ke Uni Eropa, atau UE.

Indonesia dan EFTA menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif – juga dikenal sebagai EE-CEPA – pada tahun 2018. Data Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa EI-CEPA saat ini sedang dalam proses untuk diratifikasi dan harus dilaksanakan tahun ini. Setelah berlaku, minyak sawit Indonesia dapat memperoleh manfaat dari tarif yang lebih rendah.

“Meskipun bukan bagian dari UE, empat anggota EFTA memainkan peran penting dalam perdagangan Eropa. Kita tahu berapa banyak Swiss, anggota EFTA, telah mengkritik minyak sawit. Pemilih Swiss mendukung IE-CEPA,” kata Jerry kepada Investor Daily Summit 2021, forum investasi terbesar di Indonesia, Selasa.

“Ini adalah preseden positif yang mengirimkan pesan tegas, jelas dan kuat kepada publik UE bahwa minyak sawit kami dapat diterima dan tidak boleh didiskriminasi oleh negara-negara UE,” kata Jerry.

Minyak sawit Indonesia telah mengalami kemunduran besar di UE.

IE-CEPA juga telah memicu reaksi dari aktivis anti sawit Swiss. Oposisi ini membuat Swiss mengadakan pemungutan suara nasional pada bulan Maret tentang apakah akan melanjutkan kesepakatan perdagangan. Hasil? Sekitar 51,6% pemilih Swiss memberi lampu hijau kepada IE-CEPA.

“Bayangkan bagaimana Swiss, yang mengkritik minyak sawit dan memandang masalah lingkungan sebagai masalah politik, mengadakan referendum tentang IE-CEPA yang berakhir dengan persetujuan mayoritas atas kesepakatan komersial. Ingatlah bahwa [IE-CEPA] termasuk kelapa sawit,” kata Jerry.

“Dengan menerima EFTA [Indonesian palm oil], UE harus melihat pesan ini sebagai sesuatu yang positif.”

READ  Habib Rizieq Kisah Peristiwa Bentrok FPI-Polisi Laskar, Kata Polisi

Wamenhub juga berharap hal ini dapat berkontribusi pada hasil penyelesaian sengketa Indonesia-Uni Eropa di World Trade Organization (WTO).

Indonesia telah mengajukan pengaduan ke WTO untuk menentang tindakan diskriminatif Uni Eropa terhadap minyak sawit dan bahan bakar nabati berbasis minyak sawit. Sebuah panel sudah disusun pada November 2020, menurut situs resmi WTO.

Indonesia merupakan produsen minyak sawit terbesar di dunia. Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) mengatakan produksi minyak sawit mencapai 51,58 juta ton sepanjang pandemi 2020.

Written By
More from Suede Nazar

Murah! Harganya berkisar antara Rp 1 juta hingga Rp 4 juta

PR BANDUNGRAYA – Xiaomi adalah perusahaan teknologi elektronik China yang berkantor pusat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *