‘Systemic Greenwash’: Para Ilmuwan Menyerukan PBB untuk Menghentikan Tujuan Keberlanjutan

Sudah waktunya bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk meninggalkan modelnya saat ini dalam mengelola krisis global, menurut surat dari 100 ilmuwan, guru, dan pakar, yang dibagikan secara eksklusif dengan Independen.

Para ahli menyerukan PBB untuk meninggalkan “Tujuan Pembangunan Berkelanjutan” – sekelompok 17 tujuan yang diadopsi pada tahun 2015 untuk mengatasi masalah sosial dan lingkungan global, dari kelaparan hingga perubahan iklim hingga pertumbuhan ekonomi.

Surat itu, diterbitkan pada awal PBB sebuah pertemuan puncak tentang risiko bencana di Bali, Indonesia pada hari Senin berpendapat bahwa masalah dunia tidak dapat diselesaikan dengan ideologi yang sama yang menciptakannya.

“Jika fungsi masyarakat modern adalah akar dari masalah yang ingin dipecahkan oleh SDG, dapatkah kita terkejut bahwa sistem yang sama ini tidak mampu menyelesaikannya? membaca surat itu.

Surat tersebut ditandatangani oleh para peneliti dari 27 negara, semuanya dalam kapasitas pribadi dan bukan sebagai perwakilan suatu institusi.

Pakar terkenal yang telah mencantumkan nama mereka pada surat itu termasuk Peter Kalmus, ahli iklim NASA yang ditangkap selama protes iklim bulan lalu; Yves Cochet, mantan Menteri Lingkungan dan Perencanaan Wilayah Prancis; dan Britt Wray, penulis buku terbaru tentang Climate Anxiety, Generasi ketakutan.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) didasarkan pada ideologi yang menghargai kemajuan materi dan teknologi dan mengutamakan kepentingan bisnis – di mana “kemanusiaan akan menyeimbangkan masalah sosial, ekonomi, dan lingkungan untuk mencapai kemajuan materi”, Jem Bendell, seorang peneliti dalam pembangunan berkelanjutan di Universitas Cumbria, kata Independen melalui email, mengutip artikel baru-baru ini yang tidak ditinjau oleh rekan sejawat kertas dia menulis tentang topik itu.

Dr Bendell menyebut SDGs sebagai “pencucian hijau sistemik” yang melemahkan “tantangan kekuatan struktural”.

READ  Hentikan kebiasaan membakar sampah, jika ada sampah plastik bisa berbahaya! Berikut penjelasannya - Semua halaman

“Sebelumnya, mungkin nyaman bagi politisi, birokrat, dan anggota organisasi yang mereka danai untuk mempertahankan pesan optimis bahwa lebih banyak teknologi, modal, dan manajemen akan mengatasi kemiskinan dan perusakan lingkungan,” bunyi surat itu.

“Namun, bukti dari laporan PBB sendiri memperjelas bahwa ini hanyalah mitos yang mudah dipahami, dan bahwa miliaran orang akan lebih baik dilayani oleh analisis yang lebih bijaksana tentang situasi yang memburuk.” , ia menambahkan.

Menurut PBBSDGs dikembangkan untuk mengakhiri ‘kemiskinan dan kekurangan lainnya’ sambil meningkatkan kesehatan dan pendidikan, mengurangi ketidaksetaraan, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mengatasi perubahan iklim dan melindungi habitat alami.

Surat itu menyerukan PBB untuk “meninggalkan ideologi pembangunan berkelanjutan yang berlebihan dan tidak perlu” dan bergerak menuju rencana ketahanan lokal dan “pertumbuhan ekonomi yang kaya”.

Satir logo SDG, dibuat oleh Dr Jem Bendell

(Jem Bendel)

Dunia tidak dapat cukup memisahkan penggunaan sumber daya dan polusi dari pertumbuhan ekonomi untuk menghindari bencana lingkungan yang dahsyat, kata Dr Bendell. Dia menggunakan contoh infrastruktur global yang menggetarkan, tujuan banyak aktivis iklim untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil.

Dibutuhkan banyak sumber daya alam – sumber daya yang mungkin tidak kita miliki, kata Dr Bendell. Implikasinya, negara dan individu kaya harus mengurangi konsumsinya, tambahnya.

“Jelas ide ini tidak terlalu menarik bagi masyarakat Davos,” tambah Dr Bendell, mengacu pada pertemuan tahunan para pemimpin politik dan bisnis terkemuka di Forum Ekonomi Dunia, yang dimulai pada hari Minggu.

Penandatangan lain surat itu berbagi sentimen serupa.

“Jika pemerintah terus secara sembrono mengejar pertumbuhan ekonomi eksponensial dengan segala cara – yang secara empiris jelas membutuhkan pertumbuhan sumber daya dan polusi, termasuk gas rumah kaca – kita pada akhirnya akan runtuh seperti spesies lainnya,” kata Dr. Kalmus dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email ke Independen.

Penandatangan utama surat itu, semuanya dalam kapasitas pribadi:

Profesor William Rees (Universitas British Columbia, Ekonomi Ekologis)

Dr Malika Virah-Sawhmy (IASS, Adaptasi Iklim)

Dr. Peter Kalmus (NASA, Ilmu Iklim)

Dr Yves Cochet (Mantan Menteri Lingkungan Hidup, Prancis)

Dr Stella Nyambura Mbau (LOABOWA, Adaptasi Iklim)

Dr Ye Tao (Kerangka DREE, Adaptasi Iklim)

Dr Sonja Kaiser (TUBAF, Pemodelan Sistem Bumi)

Profesor Jem Bendell (Universitas Cumbria, Adaptasi Iklim)

Dr Clélia Sirami (INRAE, Ekologi)

Dr Jeremy Jimenez (Universitas Negeri New York, Pendidikan)

Dr Britt Wray (Universitas Stanford, Psikologi)

Dr Rupert Read (UEA, Filsafat)

Daftar lengkap penandatangan dan teks surat tersedia di sini

Written By
More from Faisal Hadi
Arab Saudi mencabut larangan masuk langsung pada pelancong dari 6 negara termasuk India dan Pakistan
Arab Saudi mencabut larangan masuk langsung pada pelancong dari 6 negara termasuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *