Tab Baldwin merefleksikan jadwal sibuk untuk turnamen Gilas Pilipinas 2022

Gilas Pilipinas menerima pro dan kontra dari jadwal 2022 yang padat, yang dibuat semakin ramai dengan penjadwalan ulang Piala Asia FIBA ​​​​ 2021 yang semula dijadwalkan di Jakarta, Indonesia bulan ini.

Pelatih kepala dan direktur program Tab Baldwin mengatakan ada manfaat besar untuk bekerja di sekitar tahun kalender yang sekarang sibuk dari empat turnamen internasional besar setelah badan bola basket dunia memutuskan pada bulan terakhir untuk memindahkan pusat daratan pada Juli 2022.

“Lebih banyak waktu untuk mempersiapkan bukanlah hal yang buruk. Kami perlu berlatih lebih dari sekadar permainan, tetapi kami juga membutuhkan permainan, dan kami harus membuat para pemain ini tetap termotivasi. Yang sebenarnya adalah menetapkan jadwal yang sangat sibuk pada 2022,” Baldwin berkomentar pada hari Sabtu di acara radio Power & Play yang diselenggarakan oleh mantan komisaris PBA Noli Eala.

“Kami memiliki jadwal yang sangat sibuk, yang menarik, tetapi itu juga berarti bahwa kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mempersiapkannya. Tapi itu cara yang bagus untuk mendekati 2023, yang merupakan tahun Piala. Kami’ akan mendapatkan banyak informasi, banyak persiapan. Dan itulah yang kami butuhkan. Jadi kami menantikannya,” lanjutnya.

Selain Piala Asia yang dijadwalkan ulang, Gilas juga akan mengikuti babak kualifikasi Piala Dunia FIBA, Asian Games, dan Southeast Asian Games.

Jendela pertama Piala Dunia Bola Basket 2023 yang diselenggarakan oleh Filipina, Jepang dan Indonesia akan berlangsung dari 22 hingga 30 November tahun ini. Lima jendela lainnya dijadwalkan dari 21 Februari hingga 1 Maret 2022; 27 Juni hingga 5 Juli 2022; 22 hingga 30 Agustus 2022; 7 hingga 15 November 2022; dan dari 20 hingga 28 Februari 2023.

READ  Bulu Tangkis: Jauh dari kompetisi terlalu lama bisa bagus untuk China

Asian Games 2022 akan berlangsung 10-25 September di Hangzhou, Cina, sedangkan Asian Games ke-31 akan diadakan di Hanoi, Vietnam – dan awalnya dijadwalkan 21 November hingga Desember tahun ini – belum memiliki tanggal tertentu. Tahun depan.

Sementara itu, ofisial Gilas akan memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengembangkan para pemain di pool yang ada dan menentukan talenta terbaik untuk diturunkan di Piala Dunia.

Harapan ideal untuk Baldwin adalah bahwa Gilas akan menurunkan daftar pemain yang kurang lebih sama untuk empat turnamen dalam persiapan untuk 2023, tetapi dia mengatakan dia juga mengakui fakta bahwa prioritas lain – seperti Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) negara Asia pertama. Perebutan medali emas bola basket sejak tahun 1962 – bisa mencegah hal itu terjadi.

“Sejujurnya, diskusi itu tidak terjadi sehingga tidak ada keputusan akhir dan saya tidak berpikir saya adalah wasit terakhir dalam hal ini, meskipun saya berharap saya berkontribusi,” kata Baldwin kepada Tentang daftar Gilas untuk 2022. Tapi dari sudut pandang saya, masuk akal untuk menggunakan seluruh jadwal untuk terus mengembangkan skuad yang kami rencanakan untuk dimasukkan ke Piala Dunia 2023. Dan itu akan menjadi harapan saya. . “

“Tetapi jika seseorang, tentu saja, membuat alasan kuat untuk pendekatan yang berbeda – katakanlah para bos dan semua orang mengatakan mereka sangat bertekad untuk memenangkan emas di Asian Games, maka mereka ingin menggunakan lebih banyak pemain veteran – jika itu masalahnya. tujuan, maka kami akan beradaptasi dan mempertimbangkan semua itu dan membuat keputusan berdasarkan itu.”

Baldwin juga menggandakan komentar masa lalunya pada hari Sabtu tentang kemungkinan daftar pemain untuk tahun 2023 dan mengatakan siapa pun yang bercita-cita untuk bergabung dengan kampanye Piala Dunia Gilas perlu berlatih dengan tim nasional untuk jangka waktu yang signifikan. .

READ  Badan antariksa Indonesia akan meluncurkan pencarian "kehidupan di luar bumi" tahun depan

Pelatih AS-Kiwi mengutip kasus Thirdy Ravena, Dave Ildefonso, Matt Nieto dan Rey Suerte, semuanya memiliki awal yang lambat dalam finis keempat Gilas di Piala Raja Abdullah di Yordania bulan lalu.

Ravena tidak punya banyak waktu untuk mempersiapkan tim nasional menjelang turnamen karena keterlibatannya dengan San-En NeoPhoenix di B.League Jepang, sementara Suerte (pergelangan kaki terkilir), Ildefonso (memar) dan Nieto (patah tangan) harus berhadapan dengan berbagai cedera yang membuat mereka tersingkir dari jendela ketiga dan terakhir kualifikasi Piala Asia FIBA ​​​​di Clark pada Juni dan turnamen kualifikasi Olimpiade di Serbia pada awal Juli.

“Keempat orang itu benar-benar hanya memiliki empat setengah hari persiapan dalam gelembung yang sangat singkat yang kami miliki sebelum kami pergi (ke Jordan). Dan itu jelas, terutama untuk Matt dan untuk Thirdy, yang tidak punya banyak waktu. persiapan sama sekali dengan tim. Mereka tidak sinkron banget,” catatnya.

“Dan saya hanya berpikir itu menyoroti fakta dari apa yang saya katakan: jika kita akan membawa pemain baru, mereka harus menghabiskan banyak waktu dengan tim. Dave dan Rey tidak absen seperti Matt dan Thirdy, dan mereka mungkin sedikit lebih baik. Tapi di akhir turnamen kami melihat peningkatan dari Matt dan Thirdy. Di awal turnamen, mereka tidak terlihat bagus. Dan mereka tahu itu. Baldwin melanjutkan.

Baldwin mengatakan diskusi masih “sedang berlangsung” dengan PBA dalam hal penambahan pemain profesional ke dalam daftar, tetapi menjelaskan bahwa posisinya tentang waktu persiapan yang diperlukan tidak berubah.

“Ini hanya bagian dari proses. Waktu yang dihabiskan bersama sangat penting. Dan siapa pun yang berpikir kami hanya bisa mendatangkan beberapa pemain bintang di menit terakhir dan mengharapkannya berada di puncak skuat, mereka salah. menjadi pengurangan dari tim. Saya tidak peduli seberapa bagus pemain ini. Mereka bisa menjadi bintang bagi tim, tetapi mereka tidak akan benar-benar membantu tim tampil lebih baik sebagai sebuah tim, ”komentar Baldwin.

READ  ADK Mengumumkan Direktur Baru di Singapura dan Mendirikan Kantor di Indonesia | Publisitas

“Sejauh PBA berjalan, saya pikir itu hanya percakapan yang sedang berlangsung, dan saya tidak berpikir detail seputar diskusi ini telah berubah. Kami pasti akan menyukai keterlibatan pemain yang ingin kami miliki di lingkungan kami. memang datang dengan kondisi waktu latihan yang signifikan,” pungkasnya.

More from Benincasa Samara

Perjuangan Janna untuk tersingkir di Top 9, ibunya meninggal dalam audisi LIDA 2020

BERITABULUKUMBA.COM – Pertarungan Janna LIDA akhirnya terdampar di babak Top 9 atau...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *