Tagihan asisten sampo New York dipenuhi dengan minat khusus

Tagihan asisten sampo New York dipenuhi dengan minat khusus

Seorang birokrat negara bagian ingin mengamanatkan 500 jam pelatihan bagi siapa saja yang keramas di salon kecantikan atau tempat pangkas rambut – tetapi sesuatu tentang dorongannya untuk persyaratan baru yang aneh itu tidak hilang.

Itu karena dia juga pemilik sekolah kecantikan, demikian menurut temuan The Post, seperti anggota kedua dewan negara bagian yang memberi izin kepada pekerja salon.

Orang ketiga di panel menjalankan keanggotaan dan kelompok lobi untuk industri sekolah tata rias.

Itu dari total empat anggota dewan.

Jika mandat pelatihan sebelum keramas lolos, pencuci rambut harus menghabiskan rata-rata $ 13.354 untuk masing-masing sekolah kecantikan untuk mendapatkan lisensi “asisten sampo”.

Meminta izin semacam itu dapat menghasilkan uang ratusan juta dolar bagi pemilik sekolah kecantikan di seluruh negara bagian, mungkin menguntungkan ketua dewan Michelle D’Allaird Brenner, yang mendorong Majelis negara bagian untuk menyetujui tindakan tersebut.

Anggota Anthony Fiore juga memiliki sekolah dan berpotensi mendapat untung.

Seperti halnya Anthony Civitano, yang menjabat sebagai direktur eksekutif American Association of Cosmetology Schools.

Negara bagian New York saat ini memiliki 22.997 salon rambut dan 4.847 tukang cukur – semuanya dapat terkena dampak jika RUU yang diusulkan menjadi undang-undang.

Jika hanya satu asisten sampo dari setiap bisnis yang harus membayar untuk pelatihan, total biaya tugas kelas belajar-untuk-busa bisa mencapai $ 370 juta.

Asisten sampo Evelyn Moquette mencuci rambut di Astor Place Hairstylists, di Astor Place.
Asisten sampo Evelyn Moquette mencuci rambut di Astor Place Hairstylists.Helayne Seidman

Dan dengan hanya 61 sekolah seperti itu di negara bagian, masing-masing akan dibanjiri uang tunai – dengan potensi pendapatan rata-rata lebih dari $ 6 juta per sekolah.

Sebuah mandat lisensi pricy akan menempatkan “palsu” di sampo, kata orang yang sudah mencuci rambut untuk mencari nafkah.

READ  Pertemuan Hangat Rajnath Singh dengan Resimen Terlibat Dalam Bentrokan Ladakh Mematikan

“Ini sampo sederhana. Siapapun bisa melakukannya, ”kata Evelyn Moquete, 45, yang telah bekerja sebagai asisten sampo di Astor Place Hairstylist ikon Greenwich Village selama enam tahun.

“Saya tidak berpikir saya harus pergi ke sekolah untuk sampo sederhana. Keluarga saya membutuhkan saya dan cucu saya. ”

D’Allaird Brenner, yang mengetuai komite penasihat Divisi Layanan Lisensi dan pemilik Aesthetic Science Institute, tidak meminta maaf atas pengaturan tersebut.

“Bisnis kami berkembang pesat dengan fakta bahwa para siswa ini membutuhkan waktu-waktu ini untuk mendapatkan lisensi dan bekerja,” katanya kepada The Post. “Kami pasti akan terkena dampak negatif jika tidak ada persyaratan lisensi.”

Pemilik bersama John Vezza di luar Astor Place Penata Rambut, di Astor Place.
Pemilik bersama John Vezza di luar Astor Place Hairstylist.Helayne Seidman

“Ada suatu masa ketika banyak negara bagian melihat sepenuhnya untuk mencabut lisensi dari profesi kami. Bagi kami, itu hanya bencana, ”tambahnya.

Fiore, yang memiliki Capri Cosmetology Learning Center, dengan outlet di Nanuet dan Newburgh, mengatakan tentang proposal tersebut, “Saya bahkan tidak menyadarinya.”

“Saya tidak memaksakan apapun,” katanya.

Uang sekolah rata-rata dan biaya untuk kursus tata rias di negara bagian adalah $ 13,354, menurut perkiraan industri, meskipun lebih sedikit di sekolah D’Allaird Brenner di Latham, yang mengenakan biaya $ 9,600.

Sementara itu, kelompok perdagangan untuk sekolah menikmati hubungan yang bersahabat dengan pendukung RUU di Majelis.

Anggota dewan Carrie Woerner, (D-Saratoga Springs), yang ikut mensponsori RUU tersebut, mempekerjakan Christopher Garofano, 25, sebagai direktur legislatifnya.

Chris Garofano
Chris GarofanoFacebook

Ayah Garofano, Todd, menjabat sebagai direktur eksekutif Salon & Spa Professionals NYS, sebuah organisasi nirlaba yang mewakili sekolah tata rias. Ibu Garofano, Hollene, sebelumnya menjabat sebagai direktur organisasi.

READ  Lakers dari LeBron James, Clippers mungkin ingin memboikot sisa playoff NBA

Todd Garofano mengatakan bahwa dia menyerahkan tagihan asisten sampo ke kantor Woerner dan bekerja dengan kepala stafnya, Mark Luciano. Dia mengatakan putranya tidak ada hubungannya dengan inisiatif.

Lisa Knepper, pakar persyaratan perizinan di Lembaga Keadilan nirlaba, mencatat penelitian yang menunjukkan bahwa semakin dewan tata rias negara bagian didominasi oleh profesional industri, semakin ketat hambatan untuk masuk.

“Salah satu minat yang memiliki banyak pengaruh secara tradisional adalah sekolah tata rias dan sekolah pangkas rambut,” kata Knepper kepada The Post.

Negara bagian itu juga mengharapkan pemotongan pajak dengan aplikasi, biaya dan denda dari asisten dan salon.

Kelompok perdagangan mengatakan bahwa mereka hanya mencoba untuk mengklarifikasi hukum yang ada dengan mengkodifikasi judul baru asisten sampo, dan hal itu akan melindungi salon dan tukang cukur.

“Ada orang di negara bagian sekarang yang telah menyewa ‘asisten sampo’ yang sekarang didenda karena melakukannya. Itu diambil di atas papan, membuatnya sah, ”kata Todd Garofano.

Sebagian dari masalahnya terletak pada pekerjaan apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh “asisten sampo” menurut undang-undang saat ini.

Meskipun setidaknya beberapa tingkat perizinan tampaknya diperlukan jika seseorang ingin keramas rambut, detailnya masih kabur.

Garofano dan beberapa pemilik salon mengatakan kepada The Post bahwa siapa pun yang keramas atau “menyentuh rambut” harus memiliki 1.000 jam pelatihan – dan bahwa aturan asisten sampo yang diusulkan akan membuat undang-undang yang ada tidak terlalu memberatkan.

Yang lainnya tidak setuju.

John Vezza, yang keluarganya telah memiliki Astor Place Hairstylist selama 75 tahun, mengatakan “berita bagi saya” bahwa asistennya yang keramas dan melakukan tugas lain membutuhkan sertifikasi.

READ  Kematian Chiranjeevi Sarja: Dhruva, Darshan datang untuk menyelamatkan produser Raja Marthanda Chiru

“Saya telah melakukan lusinan inspeksi acak selama bertahun-tahun, dan saya tidak pernah mengalami masalah,” katanya.

Paling tidak, “sampo, pembilas, kondisioner dan perawatan” secara jelas dicakup hanya dengan 80 jam dari 300 jam izin tata rambut alami negara bagian.

220 jam lainnya mencakup “mengepang rambut, mengunci, menenun dan menata rambut.

Divisi Layanan Perizinan negara bagian menolak untuk menjelaskan

Pelaporan tambahan oleh Melissa Klein

Written By
More from Suede Nazar

Bangunan bertingkat 3 di Bengaluru dekat Teater Kapali runtuh; Kegagalan BBMP terus berlanjut

Di tengah beberapa insiden BBMP menerima antipeluru untuk kualitas pekerjaan mereka di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *