Taiwan mengatakan latihan militer China mensimulasikan serangan di pulau utamanya

Taiwan mengutuk China karena “dengan sengaja melintasi garis tengah selat”. (Perwakilan)

Taipei:

Taiwan menuduh militer China mensimulasikan serangan di pulau utamanya pada hari Sabtu, ketika Beijing menggandakan pembalasan terhadap kunjungan Presiden AS Nancy Pelosi ke Taipei setelah mengumumkan penangguhan kerja sama dengan Washington atas masalah-masalah kunci.

Hubungan antara kedua negara adidaya itu telah runtuh setelah perjalanan Pelosi ke tetangga China yang berpemerintahan sendiri – yang diklaimnya sebagai wilayahnya – mendorong seruan PBB untuk segera meredakan ketegangan.

Dan pada hari Jumat, lingkungan menjadi korban terbaru dari kontes geopolitik, ketika Beijing mengumumkan akan menarik diri dari serangkaian pembicaraan dan perjanjian kerja sama dengan Washington, termasuk tentang perubahan iklim dan kerja sama lingkungan.

Dua pencemar terbesar di dunia telah berjanji untuk bekerja sama untuk mempercepat aksi iklim dekade ini dan berjanji untuk bertemu secara teratur untuk mengatasi krisis – kesepakatan yang sekarang terlihat rapuh.

Beijing melanjutkan beberapa latihan militer terbesar yang pernah ada di sekitar Taiwan pada hari Sabtu – latihan yang bertujuan untuk mempraktekkan blokade dan invasi akhir ke pulau itu, kata para analis.

Taipei mengatakan pihaknya mengamati “beberapa” pesawat dan kapal China yang beroperasi di Selat Taiwan, percaya bahwa mereka mensimulasikan serangan di pulau utama demokrasi yang memiliki pemerintahan sendiri.

“Beberapa kelompok pesawat dan kapal Komunis melakukan kegiatan di sekitar Selat Taiwan, beberapa di antaranya melintasi garis tengah,” kata kementerian pertahanannya dalam sebuah pernyataan, merujuk pada garis batas yang membentang di selat Taiwan yang tidak diakui Beijing. .

Dalam upaya untuk menunjukkan seberapa dekat pasukan China telah datang ke pantai Taiwan, militer Beijing merilis video pilot angkatan udara yang merekam garis pantai dan pegunungan semalam dari pulau itu dari kokpitnya.

Beijing juga mengatakan akan mengadakan latihan tembakan langsung di bagian selatan Laut Kuning, yang terletak antara China dan Semenanjung Korea, dari Sabtu hingga 15 Agustus.

Penyiar negara China CCTV melaporkan bahwa rudal China terbang langsung di atas Taiwan selama latihan – eskalasi besar jika dikonfirmasi.

a90u1oko

Taipei tetap menantang, bersikeras tidak akan terintimidasi oleh “tetangga jahatnya”.

“Menghukum seluruh dunia”

Skala dan intensitas latihan China telah memicu kemarahan di Amerika Serikat dan negara demokrasi lainnya, dengan Gedung Putih memanggil duta besar China untuk Washington pada hari Jumat untuk menegurnya atas tindakan Beijing.

Keputusan Beijing untuk menarik diri dari kerja sama yang diperoleh dengan susah payah tentang perubahan iklim kini telah memicu kekhawatiran yang lebih luas tentang masa depan planet ini.

“Ini jelas mengkhawatirkan dan menimbulkan kekhawatiran,” kata Alden Meyer, mitra senior di E3G, sebuah lembaga pemikir iklim, kepada AFP.

“Mustahil untuk mengatasi keadaan darurat iklim jika ekonomi nomor satu dan nomor dua dunia dan penghasil emisi nomor satu dan nomor dua tidak bertindak”, katanya.

“Dan itu selalu yang terbaik bahwa mereka melakukannya secara kolaboratif.”

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan di Washington bahwa keputusan itu “pada dasarnya tidak bertanggung jawab.”

“Mereka sebenarnya menghukum seluruh dunia, karena krisis iklim tidak mengenal batas dan batas geografis,” kata Kirby.

“Emitter terbesar di dunia sekarang menolak untuk berkomitmen pada langkah-langkah penting yang diperlukan untuk mengatasi krisis iklim.”

READ  Kendalikan keuangan Anda dan mulai membangun kekayaan melalui investasi yang lebih cerdas

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah memperingatkan bahwa kedua negara adidaya harus terus bekerja sama, demi kebaikan dunia.

“Bagi Sekjen, tidak ada cara untuk menyelesaikan masalah paling mendesak di seluruh dunia tanpa dialog dan kerja sama yang efektif antara kedua negara”, kata juru bicaranya Stéphane Dujarric.

“Normal Baru”

Tetapi dengan ketegangan atas Taiwan yang telah mencapai tingkat tertinggi dalam hampir 30 tahun dengan risiko konflik militer yang tinggi, para ahli mengatakan kepada AFP bahwa penurunan terbaru dalam hubungan antara kedua negara adidaya itu bisa dalam dan tahan lama.

“Hubungan itu berada di tempat yang sangat buruk sekarang,” kata Bonnie Glaser, pakar China di German Marshall Fund.

Penangguhan dialog militer dan maritim bilateral pada hari Jumat saat China melanjutkan latihan militernya “sangat mengkhawatirkan”, katanya.

“Kami tidak tahu apa lagi yang akan mereka lakukan,” katanya. “Kami hanya tidak tahu apakah itu hanya hal sementara.”

John Culver, mantan analis CIA Asia, mengatakan dalam diskusi yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional bahwa tujuan utama Beijing dengan latihan militernya adalah untuk mengubah status quo itu.

“Saya pikir itu normal baru,” kata Culver. “Orang Cina ingin menunjukkan … bahwa ada batas yang telah dilewati oleh kunjungan pembicara.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Seorang guru yang dipenggal, Paris menutup masjid
Paris – Pemenggalan kepala seorang guru di Perancis, bernama Samuel paty, menimbulkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *