Taiwan tanpa batas waktu menangguhkan masuknya pekerja migran Indonesia

Taipei, 16 Desember (CNA) Central Outbreak Command Center (CECC) mengumumkan pada hari Rabu bahwa Taiwan akan menangguhkan tanpa batas waktu masuknya pekerja migran Indonesia ke negara tersebut setelah Indonesia tidak dapat meningkatkan keakuratan hasil tes COVID-19-nya.

Taiwan menghentikan sementara masuknya TKI pada 4 Desember karena meningkatnya kasus dari negara tersebut. CCCB pada saat itu mengatakan bahwa keputusan akan dibuat apakah akan memperpanjang atau menghapus pembatasan tergantung pada situasi di Indonesia.

Menurut Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Chen Shih-chung (陳 時 中), yang memimpin CECC, penyebaran virus di Indonesia belum mereda, dengan negara melaporkan sekitar 6.000 kasus harian dalam seminggu terakhir.

Masalah lainnya adalah kredibilitas hasil tes COVID-19 yang dirilis di Indonesia, yang semakin memburuk dari waktu ke waktu, kata Chen pada konferensi pers.

Pada bulan Oktober, 11 orang Indonesia dikonfirmasi dengan COVID-19 di Taiwan, dua di antaranya memiliki bukti hasil tes COVID-19 negatif yang dikeluarkan di Indonesia dalam waktu tiga hari setelah penerbangan mereka, kata Chen.

Pada November, 42 dari 81 orang Indonesia yang dites positif di Taiwan mengalami hasil serupa, lebih dari separuh total. Antara 1 Desember dan 15 Desember, 32 dari 40 kasus positif di Indonesia, atau 80 persen, memiliki bukti hasil tes COVID-19 negatif yang dikeluarkan dalam tiga hari setelah penerbangan mereka, menurut Chen.

“Hasil tes ini menjadi lebih tidak akurat dari waktu ke waktu,” kata Chen. “Kami tidak tahu apa masalahnya.”

CECC dan Kantor Perwakilan Taiwan di Indonesia telah menghubungi pihak berwenang Indonesia mengenai masalah tersebut, tetapi belum ada kemajuan atas permintaan Taiwan agar Indonesia meningkatkan akurasi hasil tesnya, kata Chen.

READ  BookMyShow meluncurkan platform transaksional video-on-demand 'BookMyShow Stream'

“Mereka pikir mereka melakukan pekerjaan dengan baik, yang kami tidak memiliki konsensus tentangnya,” kata Chen.

Hingga Indonesia membaik dalam hal ini, Taiwan akan terus menangguhkan masuknya TKI, katanya, seraya menambahkan bahwa CECC akan memantau situasi di Indonesia untuk memutuskan kapan mencabut larangan masuknya TKI.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh CECC pada hari Rabu, dia mengatakan bahwa majikan yang perlu mempekerjakan pekerja migran untuk perawatan jangka panjang dapat menghubungi hotline 1966 untuk mendapatkan bantuan atau menghubungi pusat perawatan pemerintah untuk jangka panjang di kota atau kabupaten mereka.

Keluarga yang memiliki hak untuk mempekerjakan seorang pekerja migran tetapi memilih untuk mempekerjakan seorang pengasuh Taiwan memenuhi syarat untuk mendapatkan hibah dari Kementerian Tenaga Kerja (MOL), kata CECC.

MOL juga mengatakan pada hari Rabu bahwa majikan yang awalnya berencana untuk mempekerjakan pekerja migran dari Indonesia tetapi memutuskan untuk mempekerjakan pekerja dari Vietnam, Filipina, dan Thailand perlu mensertifikasi ulang kontrak kerja yang mereka usulkan.

Dia menghubungi kantor perwakilan negara-negara tersebut untuk mempercepat proses sertifikasi, kata kementerian itu.

Izin majikan untuk mempekerjakan pekerja migran secara otomatis akan diperpanjang selama tiga bulan jika mereka berakhir dari 16 Desember hingga 16 Maret tahun depan, tambah MOL.

(Oleh Chiang Yi-ching dan Wu Hsin-yun)

Elemen terakhir / AW

More from Benincasa Samara

Sultan Proslo (Dyland Pros) Gratis Penembakan Dalam Game, Laporan K / D & Statistik Januari 2021

Free Fire telah menjadi salah satu judul battle royale paling terkenal di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *