Taliban: terbuka untuk menyambut diplomat India, bantuan kemanusiaan: Taliban

Di tengah upaya baru pemerintah Kabul untuk mendapatkan pengakuan internasional, Taliban mengatakan mereka siap menerima diplomat India dan memberi mereka keamanan.
Dan saat musim dingin mendekat, mengancam untuk lebih memperburuk krisis kemanusiaan dengan Afganistan, juru bicara Taliban dan duta besar yang ditunjuk untuk PBB Suhail shahih juga mengatakan ToI Taliban akan menyambut bantuan pada saat yang kritis ini.
“Kami terbuka untuk menerima semua diplomat dan kami berkomitmen untuk memastikan keamanan tugas diplomatik rutin mereka,” kata Shaheen, menanggapi pertanyaan dari ToI tentang apakah diplomat India kembali ke Afghanistan atau tidak.
“Demikian pula, kami menyambut bantuan kemanusiaan pada periode kritis ini karena musim dingin semakin dekat,” tambahnya, ketika ditanya tentang tawaran bantuan India ke Afghanistan di sela-sela pembicaraan baru-baru ini dalam format Moskow.
Bertentangan dengan keheningan mereka pada keterlibatan resmi pertama dengan India di Doha pada Agustus tahun ini, Taliban dengan cepat mengkonfirmasi pertemuan dengan delegasi India di Moskow bulan lalu. Mereka juga mengatakan bahwa India telah menawarkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan selama pertemuan Moskow dan bahwa kedua belah pihak percaya bahwa ada kebutuhan untuk mempertimbangkan keprihatinan satu sama lain dan meningkatkan “hubungan diplomatik dan ekonomi”.
Pemerintah India diperkirakan akan fokus pada bantuan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan pada konferensi penasihat keamanan nasional yang telah ditawarkan untuk menjadi tuan rumah bulan depan. India juga telah menjajaki kemungkinan memberikan bantuan kemanusiaan kepada warga Afghanistan melalui Wagah-Attari perbatasan darat. Secara signifikan, pemerintah bulan lalu menyelidiki dari Pakistan, yang mencegah India mengekspor ke Afghanistan melalui rute yang disebutkan di atas, apakah itu akan memungkinkan India untuk membawa pengiriman gandum dalam jumlah besar (sekitar 50.000 MT) dan bantuan medis di Afghanistan.
Meskipun akan menarik untuk melihat dalam beberapa hari ke depan apakah Pakistan memfasilitasi inisiatif ini atau tidak, India pertama-tama harus memastikan bahwa ada jaminan distribusi makanan dan bantuan medis yang tidak diskriminatif setelah diluncurkan. India percaya bahwa latihan semacam itu harus dipantau oleh PBB.
Pernyataan Shaheen juga muncul di tengah pidato baru pemerintah Taliban di Kabul untuk mencari legitimasi internasional. Pekan lalu, Taliban memperingatkan Amerika Serikat dan lainnya bahwa jika tuntutan mereka untuk pengakuan tidak dipenuhi dan dana Afghanistan di luar negeri tetap dibekukan, itu bisa menjadi masalah tidak hanya bagi kawasan itu tetapi juga bagi dunia.
“Pesan kami kepada Amerika adalah jika kesalahpahaman berlanjut, masalah Afghanistan berlanjut, ini adalah masalah kawasan dan bisa menjadi masalah bagi dunia,” kata juru bicara Taliban. Zabiullah Mujahid seperti dikutip.
India menarik diplomatnya dari Afghanistan setelah Taliban menguasai Kabul dan sejauh ini mengesampingkan pengakuan resmi pemerintah Kabul dengan mengatakan itu tidak inklusif. Bahkan Rusia, saat bekerja sama dengan Taliban, telah menyatakan bahwa tidak terburu-buru untuk mengakui Taliban dan akan menunggu untuk melihat apakah mereka memenuhi komitmen mereka. Sementara Pakistan juga belum secara resmi mengakui pemerintah Taliban, hal itu memungkinkan diplomat Taliban untuk mengambil alih kedutaan Afghanistan di Islamabad pekan lalu, menurut laporan media.

READ  Pelosi mengatakan House akan memutuskan untuk mendakwa Trump jika dia tidak mengundurkan diri 'segera'
More from Casildo Jabbour
Minneapolis di AS membayar keluarga George Floyd $ 27 juta untuk kasus pembunuhan
Petugas Polisi Minneapolis Derek Chauvin saat ini diadili atas kematian George Floyd....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *