Tanggap Gempa dan Tsunami Indonesia (MDRID013) – Evaluasi Akhir: Ringkasan Eksekutif – Indonesia

lampiran

KONTEKS

Tiga bencana terpisah menyebabkan kerusakan besar dan hilangnya nyawa dan harta benda di Indonesia antara Juli dan Desember 2018. Yang pertama adalah serangkaian gempa bumi – beberapa di antaranya mencapai kekuatan tujuh skala Richter – yang melanda pulau Lombok dan Sumbawa, dari Juli hingga Agustus 2018. IFRC mengalokasikan jumlah awal CHF 500.000 dari Dana Darurat Bantuan Bencana (DREF) untuk memungkinkan Perhimpunan Nasional Palang Merah Indonesia (PMI) menanggapi kebutuhan kemanusiaan prioritas di daerah yang paling terkena dampak. Pada Agustus 2018, seruan darurat diluncurkan untuk sejumlah 8,9 juta franc agar PMI dapat membantu sekitar 20.000 rumah tangga.

Serangkaian gempa kuat juga melanda Provinsi Sulawesi Tengah pada 28 September 2018, yang terkuat berkekuatan 7,4 SR, dengan pusat gempa di Kabupaten Donggala, dekat ibu kota provinsi, Palu. Gempa tersebut memicu tsunami yang mencapai tiga meter di beberapa tempat. Kedua peristiwa tersebut, dikombinasikan dengan likuifaksi dan tanah longsor, menyebabkan korban jiwa dan kerusakan yang signifikan.

Terakhir, pada 22 Desember 2018, tsunami kembali menerjang Pantai Carita di Provinsi Banten dan pesisir di sekitar Selat Sunda, tepatnya di Kabupaten Pandeglang, Lampung Selatan, dan Serang. Bersama-sama, ketiga bencana tersebut menyebabkan kerusakan senilai lebih dari 1,6 miliar franc. IFRC telah mengalokasikan CHF 750.000 dari DREF-nya untuk respon Sulawesi, sehingga total DREF dimuka menjadi CHF 1,25 juta untuk Lombok dan Sulawesi. Selain itu, permohonan darurat1 direvisi menjadi 22 juta franc untuk mengintegrasikan respons di Sulawesi, memungkinkan PMI memberikan bantuan kepada total 40.000 rumah tangga – 20.000 di Lombok dan Sulawesi. Secara keseluruhan, seruan darurat bertujuan untuk mengumpulkan 38,5 juta franc Swiss untuk membantu 280.000 orang (70.000 rumah tangga) yang terkena dampak dari tiga bencana. Panggilan tersebut awalnya dijadwalkan akan selesai pada 28 Februari 2021, tetapi diperpanjang hingga 30 September 2021, yang akhirnya mencakup total 37 bulan.

READ  Presiden Turki Erdogan secara resmi menjadikan Hagia Sophia sebagai masjid

Bertindak sebagai lembaga utama yang dimandatkan pemerintah untuk Gerakan di ketiga operasi, PMI bekerja dengan IFRC dan ICRC serta Perhimpunan Nasional Mitra (PNS) di negara tersebut, yang terakhir termasuk Palang Merah Amerika, Palang Merah Qatar, Palang Merah Turki Bulan Sabit, Palang Merah Jepang dan Palang Merah Jerman. Dukungan bilateral juga diberikan untuk operasi ini oleh Perhimpunan Nasional lainnya termasuk Palang Merah Singapura, Bulan Sabit Merah Turki, Bulan Sabit Merah Malaysia, Bulan Sabit Merah Kuwait, Palang Merah Jerman, Palang Merah China cabang Hong Kong dan Bulan Sabit Merah Qatar. .

Keahlian teknis yang tersedia untuk operasi melalui delegasi klaster negara IFRC termasuk manajemen bencana, manajemen risiko, kesehatan, air, sanitasi dan kebersihan, masyarakat nasional, perlindungan, gender dan inklusi (PGI), komunikasi, keterlibatan dan akuntabilitas masyarakat (CEA) dan layanan pendukung dalam perencanaan, pemantauan, evaluasi dan pelaporan, keuangan, logistik, sumber daya manusia dan administrasi.

Komite Internasional Palang Merah mendukung pembentukan sistem hotline Memulihkan Tautan Keluarga selain memberikan bantuan kepada PMI dan kelompok kerja teknis ECA di seluruh negeri. Gerakan yang dibentuk secara nasional untuk mengelola umpan balik dan keluhan masyarakat yang diterima melalui media sosial.

Written By
More from Suede Nazar
Ikon waria Ratu Lady Bunny tidak khawatir tentang pembatalan budaya
Ikon waria Ratu Lady Bunny akan membawa humor yang kuat ke Jersey...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *