Tanpa ampun! Harga emas cair, Batu 4,6%

Jakarta, CNBC Indonesia – Kabar positif pengembangan vaksin Covid-19 Pfizer membuat harga emas turun kemarin. Trader memanfaatkan kejatuhan harga untuk membeli emas dan pagi tadi harga mulai naik Selasa (11/10/2020).

Pukul 09.00 WIB, harga emas di pasar location naik ,59% menjadi US $ 1.872,86 / troy ounce. Kemarin, harga emas turun 4,6% dalam satu hari. Harga turun dari US $ 1.951,5 / troy ounce menjadi US $ 1.861,9 / troy ounce pada penutupan.


Pfizer bekerja sama dengan BioNTech Jerman dan mengumumkan bahwa vaksinnya efektif mencegah penyakit yang disebabkan oleh virus corona (Covid-19) hingga lebih dari 90% tanpa efek samping berbahaya.

Tiba-tiba, berita tersebut segera memicu aksi jual di pasar emas dan membawa harga turun. Pedagang dan trader bertaruh pada vaksin dan berharap dengan obat penawar ini ekonomi akan segera meningkat.

Berita ini telah meningkatkan selera risiko investor. Ini berarti memperkuat aset ekuitas di Bursa Efek New York. Dow Jones dan S&P 500 ditutup dengan kenaikan sementara untuk Nasdaq Composite, yang berisi saham-saham teknologi, merosot di zona merah.

Namun, beberapa analis memperingatkan bahwa tekanan jual tampaknya berlebihan karena banyak ketidakpastian di pasar dan hal ini menguntungkan emas logam mulia.

Robin Bhar, analis komoditas independen, mengatakan meski berita terbaru vaksin Covid-19 negatif untuk emas, masih banyak trader yang belum mengetahui potensi vaksin tersebut.

Memulai Kitco News, dia menambahkan bahwa investor harus menunggu sampai “debu” hilang sebelum membuat perubahan besar pada investasi emas mereka.

“Saat debu mengendap, saya rasa saya masih ingin membeli emas saat jatuh,” katanya. “Ada jalan panjang yang harus ditempuh sebelum vaksin tersedia untuk semua orang. Ketika semua orang bisa mendapatkan vaksinasi, mungkin saat itulah Anda ingin menjual emas.”

READ  Suzuki Hadirkan Trendy Adventure ke XL7 di IMX 2020

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Lender, mengatakan dia juga tetap bullish pada emas dalam waktu dekat, karena akan membutuhkan waktu untuk vaksin untuk dipublikasikan.

“Virusnya mungkin hilang, tetapi itu tidak berarti pertumbuhan ekonomi akan meningkat dengan cepat,” katanya. “Banyak kerusakan telah terjadi yang tidak dapat diperbaiki dengan mudah atau akan memakan waktu lama.”

Hansen menambahkan, dirinya tidak heran melihat tekanan jual emas yang cukup signifikan atas pengumuman vaksin tersebut. Dia menambahkan bahwa berita tersebut mengurangi kemungkinan pemerintah menyuntikkan lebih banyak stimulus ke pasar keuangan.

“Pada dasarnya kami melihat penurunan perdagangan yang telah kami kumpulkan selama enam bulan terakhir,” katanya. “Tapi masih banyak ketidakpastian dalam mendukung rezim emas baru. Vaksin itu berita positif, tapi itu tidak mengubah narasinya.”

Meski ekspektasi berubah dari langkah stimulus baru, Hansen mengatakan, perekonomian international masih perlu didukung oleh sejumlah stimulus ekonomi yang bernilai tinggi.

Kebijakan fiskal yang ekspansif dan mata uang yang sangat fleksibel pada akhirnya menyebabkan jumlah uang beredar yang besar, dolar AS yang lebih lemah, ekspektasi inflasi yang tinggi ke depan, dan pengembalian riil pada aset keuangan safe-haven lainnya di bawah bentuk obligasi pemerintah AS yang jatuh ke wilayah negatif.

Narasi di atas masih sama dan tidak berubah. Karenanya emas akan selalu mendapat keuntungan. Ketika harga emas “tergelincir”, analis merekomendasikan membeli rendah atau membeli rendah!

TIM PENELITI CNBC INDONESIA

[Gambas:Video CNBC]

(yang / yang mana)


Written By
More from Faisal Hadi

IHSG berpotensi go inexperienced, simak rekomendasi pasar saham yang akan ditransaksikan Jumat (18/9).

GAMBAR. Wartawan berdiri di depan layar Bursa Efek Indonesia (BEI), selatan Jakarta....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *