Tantangan Pemulihan Real Estat Indonesia Tahun 2023 – Rab 7 Desember 2022

Mamay Sukaesih (Bank Mandiri) (The Jakarta Post)

UTAMA

Jakarta ●
Rab, 7 Desember 2022

Kami perkirakan sektor real estate akan mengalami pertumbuhan yang sedikit lebih lambat di tahun 2023. Total pinjaman untuk kepemilikan rumah dan apartemen akan meningkat sebesar 7% di tahun 2023, lebih rendah dari 7,3% di tahun 2022. Sektor real estate di tahun 2023 akan menghadapi beberapa tantangan dalam pemulihan proses.

Sektor real estate akan menghadapi faktor risiko tertentu di tahun 2023. Faktor risiko pertama adalah resesi ekonomi global yang akan berdampak pada perekonomian nasional. Hal ini dapat menyebabkan penurunan kepercayaan konsumen, yang akan menyebabkan mereka menunda membeli properti.

Hal ini juga ditunjukkan oleh survei konsumen Bank Indonesia (BI) pada bulan Oktober, yang menunjukkan bahwa proporsi responden yang memiliki rencana mengalokasikan kelebihan pendapatan selama 12 bulan ke depan untuk berinvestasi di real estate turun dari 13,49% pada bulan September menjadi 12,65%. pada bulan Oktober. . Selain itu, proporsi responden yang berencana membeli atau membangun rumah dalam 12 bulan ke depan juga mengalami penurunan.

baca cerita selengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Dari Rp 55.500/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • surat kabar digital e-Post
  • Tidak ada iklan, tidak ada gangguan
  • Akses istimewa ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

Atau biarkan Google mengelola langganan Anda

READ  Trump memenangkan dukungan serikat NYPD; Orang Amerika tidak senang tentang itu
Written By
More from Suede Nazar
Harga terbaru HP Samsung bulan September 2020, dari Galaxy A11 hingga Galaxy A71
TRIBUNNEWS.COM – Simak daftar harga HP Samsung di artikel berikut ini. Item...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *