Tarian halus Indonesia antara Cina dan Amerika Serikat – The Diplomat

Pada akhir Juni, Jakarta dan Washington memulai pembangunan pusat pelatihan maritim senilai $ 3,5 juta di Batam, dekat Singapura dan pintu masuk selatan ke Selat Malaka. Pengembangan ini penting secara strategis karena kedekatan pusat yang direncanakan dengan jalur perdagangan yang menghubungkan Laut Cina Selatan dan Selat. Langkah ini juga merupakan tanda terbaru bahwa Amerika Serikat meningkatkan kehadirannya di Indonesia untuk melawan pengaruh China yang berkembang di Asia Tenggara.

Pada upacara peresmian pusat pelatihan pada 27 Juni, Duta Besar AS Sung Kim mengatakan inisiatif tersebut merupakan bagian dari upaya berkelanjutan Washington untuk bermitra dengan Indonesia dalam memerangi kejahatan transnasional, yang meliputi penyediaan peralatan, dukungan, pelatihan dan bantuan teknis kepada Indonesia. Badan Keamanan Laut (Bakamla).

“Sebagai sahabat dan mitra Indonesia, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mendukung peran utama Indonesia dalam mempromosikan perdamaian dan keamanan regional dengan mengatasi kejahatan nasional dan transnasional.”, katanya.

Pusat ini dibangun di atas keterlibatan keamanan AS yang berkembang dengan Indonesia. Menurut Departemen Luar Negeri AS, Indonesia menerima $39 juta bantuan AS tahun lalu untuk bantuan militer dan keamanan, pelatihan dan pendidikan. Sebelumnya, Indonesia juga telah menerima bantuan sebesar $5 juta untuk memperkuat kemampuan sumber daya pertahanannya, termasuk memperkuat keamanan maritim, antara tahun 2016 hingga 2020. TNI dan Angkatan Darat Pasifik Amerika Serikat juga secara rutin mengadakan Latihan militer Perisai Garuda, yang fokus pada pelatihan kemampuan untuk mendukung perdamaian dan operasi stabilitas.

Pusat Pelatihan Maritim, yang terletak di titik pertemuan strategis Laut Cina Selatan dan Selat Malaka, dapat dipertimbangkan sebagai upaya AS untuk menegaskan kembali standing Washington sebagai mitra pertahanan utama Indonesia dan untuk menahan pengaruh China di Asia Tenggara.

READ  Panjang Umur, Ini 4 Tokoh Konglomerat Indonesia di Atas 90 Tahun

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 for each bulan.

Sejak Joe Biden menjabat pada Januari, kebijakannya terhadap China telah berubah dalam beberapa hal. “Saya tidak akan melakukannya seperti yang dilakukan Trump,” katanya. “Kami akan fokus pada kode jalan raya internasional. Tidak perlu ada konflik, tapi akan ada persaingan yang ekstrim. Pada saat yang sama, kebijakan tetap dalam banyak hal tidak berubah dari period Trump.

Persaingan yang terus berlanjut antara Amerika Serikat dan China telah menempatkan Indonesia pada posisi yang sulit. Tetapi Indonesia menikmati posisi strategis yang very important di kawasan ini, dan dapat mengambil manfaat darinya karena kedua negara adidaya tersebut berupaya memperkuat kehadiran mereka di Asia Tenggara.

Sejauh ini, Indonesia relatif berhasil menjaga hubungan bilateral dengan dua kekuatan dunia dan menjunjung tinggi prinsip politik luar negeri “bebas dan aktif” yang sudah berlangsung lama. Hubungan juga saling melengkapi. Menurut Collin Koh, peneliti Institute for Protection and Strategic Scientific tests di Singapura, hubungan Indonesia dengan China pada dasarnya bersifat ekonomi, sementara mereka “lebih dekat dengan Amerika Serikat dalam hal pertahanan dan keamanan”.

Namun, China juga berusaha meningkatkan hubungan pertahanannya dengan Indonesia, terutama dengan membantu operasi pengangkatan kapal selam KRI Nanggala yang tenggelam di lepas pantai Bali pada Mei lalu. Pertengahan tahun 2020, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bertemu dengan Menteri Pertahanan China Wei Fenghe untuk membahas kerja sama penanganan COVID-19, antara lain pembuatan vaksin China Sinovac, ventilator rumah sakit dan robotic sterilisasi dan desinfeksi untuk ruang isolasi sanitasi, selain produk kesehatan lainnya. .

READ  Percaya nggak, perdagangan ikan cupang bisa mencapai Rp 300 juta / bulan!

Sementara keterlibatan pertahanan China dengan Indonesia masih tertinggal dari Amerika Serikat, ia unggul dalam investasi dan perdagangan. China merupakan investor terbesar kedua di Indonesia setelah Singapura, dengan nilai investasi US$ 4,8 miliar. Bahkan tahun lalu, di tengah pandemi COVID-19, investasi China meningkat sebesar 9 persen. Cina juga Mitra dagang terbesar Indonesia pada tahun 2020 dengan nilai perdagangan $71,4 miliar, sedangkan perdagangan dengan Amerika Serikat menjadi hanya $ 27,2 miliar.

Sebagai Menteri Luar Negeri China Wang Yi disorot Pada pertemuan perdana mekanisme dialog dialog tingkat tinggi Sino-Indonesia di Guiyang pada bulan Juni, “China telah menjadi mitra dagang terbesar Indonesia selama 10 tahun berturut-turut dan tetap menjadi sumber investasi terbesar kedua bagi negara ini. ‘Indonesia’.

Ketika ketegangan AS-China terus meningkat, Presiden Joko Widodo harus dapat secara proaktif terlibat dengan kedua hegemon tersebut. Sementara kerjasama ekonomi antara China dan Indonesia tetap kuat, survei oleh laporan Pew Study menemukan bahwa 48% publik percaya bahwa investasi China hanya akan berdampak negatif pada masyarakat, khususnya pada tingkat pekerjaan. Sentimen xenofobik baru-baru ini telah tumbuh lebih kuat karena kegiatan ekonomi China di negara itu telah tumbuh, terutama dengan masuknya pekerja Cina ke negara itu.

Mengingat posisi strategis yang dinikmati di period persaingan AS-China, Indonesia harus memaksimalkan potensi hubungan yang ada dengan kedua negara adidaya tersebut untuk menjaga kemakmuran dan kedaulatan jangka panjangnya. Indonesia harus meningkatkan hubungan militernya dengan China dan investasinya dengan Amerika Serikat. Hanya dengan menciptakan keseimbangan yang lebih baik dalam hubungannya dengan kedua negara adidaya itu, Indonesia akan mampu membuat politik luar negerinya yang “bebas dan aktif” menjadi kenyataan, bukan sekadar slogan.

READ  Indonesia mengumumkan pembangunan pabrik baterai senilai $ 1,2 miliar dengan perusahaan Korea Selatan LG
Written By
More from Faisal Hadi

Valentino Rossi Positif Covid-19, Apakah Atlet Lebih Rentan?

Himedik.com – virus corona Covid-19 tidak menginfeksi manusia tanpa pandang bulu. Mereka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *