Tarif menunda respons COVID. WTO harus bertindak

  • Tarif dan pembatasan ekspor telah menunda distribusi vaksin, terapi, dan diagnostik yang diperlukan untuk memerangi pandemi.
  • Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) harus bertindak atas hal ini ketika bertemu di Jenewa pada bulan November.
  • Anggota WTO harus fokus pada penghapusan tarif di sepanjang rantai nilai untuk produk terkait COVID.

Ketika anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bertemu di Jenewa pada bulan November, mereka harus melakukan lebih dari sekadar menyetujui deklarasi tingkat tinggi tentang perdagangan dan kesehatan. Mereka harus mengambil langkah-langkah konkret untuk menghilangkan tindakan yang mendistorsi perdagangan yang memengaruhi rantai nilai world-wide untuk vaksin, terapi, dan diagnostik yang diperlukan untuk memerangi pandemi. Langkah-langkah seperti tarif dan pembatasan ekspor terus menimbulkan biaya yang tidak perlu dalam rantai nilai ini, melemahkan respons terhadap COVID-19 dan menunda upaya untuk memperluas kapasitas produksi. Para menteri diharapkan meluncurkan negosiasi baru untuk menghilangkan hambatan perdagangan ini.

Pandemi COVID-19 melanda pada saat bio-manufaktur sedang menjalani demokratisasi penuh. Kemajuan teknologi telah meningkatkan kapasitas di banyak negara, termasuk Brasil, Indonesia, Afrika Selatan, Tunisia, Argentina, dan Mesir. Pada tahun 2020, product bisnis bio-manufaktur telah berubah secara mendasar dan menjadi norma bagi perusahaan untuk menyebarkan penelitian, pengembangan, dan manufaktur ke seluruh wilayah dan bekerja sama dengan mitra.

Hampir 15 tahun yang lalu, pembangunan pabrik produksi Produk organik seperti antibodi monoklonal atau vaksin dapat memerlukan investasi hingga 500 juta euro, dan akan memakan waktu hingga 3 tahun untuk membuat fasilitas ini on the web. Teknologi manufaktur baru telah membuatnya lebih murah dan lebih mudah untuk membangun fasilitas baru dan meningkatkan yang sudah ada. Saat ini, investasi sebesar 20 juta euro memungkinkan untuk mendirikan pabrik bio-manufaktur. Perubahan tersebut adalah bagian dari alasan komunitas global dapat memulai produksi vaksin COVID-19 baru dengan begitu cepat.

READ  IHSG berpeluang bergerak naik Rabu (14/10), perhatikan beberapa nilai berikut ini

Keadaan darurat COVID-19 telah mempercepat inovasi baru dalam peralatan dan proses bio-manufaktur, dan mengurangi waktu produksi dengan cara yang akan berdampak positif di masa depan. Tetapi pandemi juga mengungkapkan kelemahan utama dalam rantai nilai world. Sulit bagi produsen untuk mengikuti peningkatan permintaan bahan mentah dan peralatan yang tiba-tiba, karena banyak penelitian dan pengembangan baru serta kemitraan manufaktur dengan cepat lepas landas. Untuk memperluas kapasitas, diperlukan karyawan baru, pelatihan dan kolaborasi yang intensif, serta infrastruktur yang lebih banyak.

Komunitas global telah dihadapkan pada kenyataan bahwa fasilitas tidak dapat dibangun di mana-mana dalam sekejap dan bahwa ada hambatan dalam rantai pasokan. Tindakan pemerintah, dalam beberapa kasus, memperburuk keadaan. Beberapa negara telah mengadopsi pembatasan ekspor produk terkait COVID, yang membuatnya sangat sulit untuk mengelola rantai pasokan global. Masalah sulit lainnya adalah tarif yang diterapkan pada produk organik dan produk yang dibutuhkan untuk memproduksinya.

Delapan belas bulan setelah dimulainya pandemi, produsen biologi masih berusaha menghadapi serangkaian tantangan. Kebutuhan peralatan dan bahan baku terus meningkat. Dalam beberapa kasus, mereka telah memperluas kapasitas produksinya untuk memproduksi lebih banyak peralatan seperti filter dan bioreaktor. Ini terus membutuhkan investasi dan waktu yang signifikan.

Langkah-langkah kebijakan perdagangan diperlukan untuk mendukung upaya ini. Konferensi tingkat menteri November akan memberi anggota WTO kesempatan untuk mempercepat respons terhadap COVID dan meningkatkan kesiapsiagaan untuk pandemi di masa depan. Diskusi terbaru tentang paket perdagangan terkait COVID adalah perkembangan yang disambut baik. Sementara diskusi masih dalam tahap awal, langkah-langkah di bidang tarif, pembatasan ekspor, dan koordinasi peraturan dapat membantu menghilangkan hambatan terhadap respons COVID dan kesiapsiagaan di masa depan jika terjadi pandemi.

READ  Anda ingin Cuan Bang Jago? Lirik Lagu The Shares Here

Sebagai bagian dari upaya untuk mengidentifikasi kasus penggunaan teknologi yang menjanjikan untuk memerangi COVID, Boston Consulting Team baru-baru ini menggunakan AI kontekstual untuk menganalisis lebih dari 150 juta artikel berita berbahasa Inggris dari 30 negara yang diterbitkan antara Desember 2019 dan Mei 2020.

Hasilnya adalah ringkasan dari ratusan kasus penggunaan untuk teknologi tersebut. Ini lebih dari tiga kali lipat jumlah solusi, memberikan visibilitas yang lebih baik ke dalam berbagai penggunaan teknologi untuk tanggapan COVID-19.

Untuk melihat daftar lengkap lebih dari 200 kasus penggunaan teknologi yang menarik selama COVID – silakan ikuti tautan ini.

Penghapusan tarif harus menjadi landasan dari setiap kesepakatan. Banyak negara memiliki sejarah panjang dalam menerapkan tarif pada rangkaian produk yang sangat beragam yang masuk ke bio-manufaktur. Rantai nilai world wide adalah norma saat ini dan tarif menambah biaya yang merugikan, terutama bila ditumpuk di sepanjang rantai nilai. Kenaikan biaya ini sering kali akhirnya dibebankan kepada pasien. Dengan mempengaruhi secara negatif kasus bisnis untuk produksi lokal, tarif dapat menunda upaya untuk mendirikan pusat penelitian dan pengembangan dan produksi baru.

Anggota WTO harus mempertimbangkan pendekatan multilateral untuk penghapusan tarif, berdasarkan perjanjian Zero for Zero yang ada. Memang, memperluas cakupan produk Zero for Zero dan partisipasi geografis harus menjadi prioritas dalam beberapa bulan mendatang. Sebagai langkah pertama, Anggota WTO dapat fokus pada pelepasan produk jadi terkait COVID serta peralatan dan produk lain yang diperlukan untuk mengembangkan dan memproduksinya. Untuk tujuan ini, daftar kode Harmonized Procedure (HS) yang relevan telah dibuat oleh berbagai aktor, termasuk “”daftar konsultasi bersama┬╗Diterbitkan oleh WTO dengan mitra dan daftar kode HS diterbitkan oleh Dewan Inovasi yang berbasis di Jenewa, yang berfokus pada enter untuk bio-manufaktur.

READ  Indonesia mengatakan dana kekayaan kedaulatan baru menarik janji US $ 10 miliar

Untuk menghasilkan penghematan langsung di sepanjang rantai nilai organik, Anggota WTO harus mempertimbangkan penghapusan tarif sepihak dalam jangka pendek. Namun, pada akhirnya, penghapusan tarif harus bersifat permanen dan luas secara geografis. Hanya ini yang dapat menciptakan kepastian hukum dan prediktabilitas yang diperlukan bagi para pelaku di sepanjang rantai nilai global ini. Bagi negara-negara yang bersiap untuk terlibat dalam bio-manufaktur atau berniat untuk memperluas kegiatan yang ada di bidang ini, pengurangan tarif input organik akan menjadi kepentingan mereka sendiri.

Biaya manusia dari pandemi yang sudah mengerikan terus bertambah. Vaksin COVID telah dikembangkan melalui serangkaian kemitraan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tapi ini bukan garis akhir masih ada kebutuhan mendesak untuk memperluas imunisasi secara world-wide, termasuk meningkatkan kapasitas untuk memproduksi biologik. Kami mendesak anggota WTO untuk menyetujui langkah-langkah baru pada bulan November untuk mengatasi tarif dan langkah-langkah perdagangan bermasalah lainnya yang dapat memperlambat upaya ini.

Written By
More from Faisal Hadi

Besok, NASA sedang mempersiapkan pengumuman Bulan baru: Okezone techno

Jakarta, CNN Indonesia – Peneliti mengungkap bahwa perubahan iklim berupa pendinginan global...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *