Tasnim Mir menjadi orang India pertama yang mengklaim nomor satu dunia. 1 status single putri u-19

Komuter muda Tasnim Mir pada hari Rabu menjadi orang India pertama yang mengklaim tempat No. 1 dunia di tunggal putri U-19 dalam peringkat junior BWF terbaru.

Petenis berusia 16 tahun dari Gujarat mendapat penghargaan atas penampilannya yang luar biasa tahun lalu ketika ia memenangkan gelar di tiga turnamen junior internasional untuk melompat tiga peringkat dan meraih posisi teratas dalam peringkat junior dunia.

“Saya tidak bisa mengatakan saya mengharapkannya. Saya pikir saya tidak akan bisa menjadi No 1 karena turnamen dipengaruhi oleh COVID-19 tetapi saya memenangkan tiga acara di Bulgaria, Prancis, dan Belgia. Jadi saya sangat bersemangat. dan senang akhirnya bisa menjadi No 1 dunia. Ini momen besar bagi saya,” kata Tasnim kepada PTI dari Guwahati.

“Saya sekarang akan fokus sepenuhnya pada sirkuit senior dan menantikan untuk bermain di Iran dan Uganda bulan depan. Fokus saya sekarang adalah meningkatkan peringkat senior saya. Jika saya dapat menenun dalam beberapa penampilan bagus dan masuk ke 200 teratas pada akhirnya. tahun ini akan menjadi luar biasa.”

Tasnim yang didukung oleh OGQ itu saat ini menduduki peringkat 602 tunggal putri.

Prestasi Tasnim belum pernah diraih oleh orang India, termasuk dua kali peraih medali Olimpiade PV Sindhu dan peraih medali perunggu London Saina Nehwal.

Sementara Sindhu menduduki peringkat 2 dunia di bawah 19 hari, Saina gagal menjadi junior dengan peringkat junior BWF dari 2011 saja. Samiya India lainnya Imad Farooqui dari Telangana hampir saja mendekati tetapi hanya bisa mencapai tempat kedua di BWF Junior Rankings.

Di tunggal putra, Lakshya Sen, Siril Verma dan Aditya Joshi sempat menjadi peringkat satu dunia.

READ  Teknisi Bedah Rumah Sakit Dinobatkan Sebagai Pemenang BEE Award | Berita, Olahraga, Pekerjaan

Tasnim adalah bagian dari kampanye India di Piala Thomas dan Uber yang diadakan akhir tahun lalu di Denmark dan mengatakan itu berdampak besar pada permainannya.

“Itu adalah momen besar bagi saya, ini adalah pertama kalinya saya berada di antara para senior, bermain melawan pemain kelas dunia di stadion besar, itu adalah pengalaman yang luar biasa. Saya juga bertemu Viktor Axelsen di sana, saya suka permainannya. Saya juga suka. untuk menonton pemain seperti Tai Tzu Ying dan An Seyoung,” katanya.

Tasnim telah berlatih dengan pelatih Indonesia Edwin Iriawan di Akademi Bulu Tangkis Assam di Guwahati selama empat tahun.

“Saya sudah berlatih selama empat tahun dengan Edwin, itu adalah pengalaman yang luar biasa. Kami berlatih dengan pemain pria sehingga saya membantu meningkatkan permainan saya,” kata remaja peraih gelar Dubai Junior International 2019. .

Tasnim mendapatkan pelajaran bulutangkis pertamanya dari ayahnya Irfan Mir yang merupakan pelatih bulu tangkis dan juga seorang ASI di Polres Mehsana.

“Ayah saya adalah pelatih bulu tangkis dan juga bekerja untuk Polisi Mehsana. Dia selalu tertarik pada olahraga dan selalu membawa saya ketika saya berusia sekitar 7-8 tahun,” katanya.

Tasnim, yang adiknya Mohd Ali Mir, Juara Junior Negara Bagian Gujarat, juga berlatih bersamanya di Guwahati, sukses sejak masa mudanya.

Dia memenangkan gelar juara nasional junior (U-19) pada usia 14 dan juga memenangkan mahkota nasional di tunggal putri kategori U-13, U-15 dan U-19. tahun.

Tasnim juga memenangkan gelar tunggal dan ganda U-15 di Turnamen Peringkat Sub-Junior All-India di Hyderabad dan Nagpur pada tahun 2018.

Pada Kejuaraan Dunia Junior 2019 di Rusia, dia tidak bisa melewati Babak 16 besar tetapi kembali untuk memenangkan gelar di Kejuaraan Junior U-17 dan U-15 Asia pada tahun yang sama di Indonesia.

READ  Situasi COVID-19 di Indonesia Di Ambang "Bencana": Palang Merah - Nasional

Dia juga muncul sebagai pemenang dari President Cup Nepal Junior International Series 2020 di Kathmandu.

“Saya harus melatih stamina saya dan aspek mental dari permainan saya, yang akan memainkan peran besar. Saya memiliki kepercayaan diri dalam tembakan saya, tetapi penting untuk fokus pada semangat,” tandas dia.

Cerita ini diterbitkan dari umpan berita tanpa suntingan teks.

Written By
More from Umair Aman
Suhas LY, Hakim Distrik Noida direkomendasikan untuk Penghargaan Arjuna
Suhas merebut medali perak pada final bulu tangkis tunggal putra SL-4 Paralimpiade...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *