Tautan ilmiah minggu ini » Explorersweb

Semangat untuk alam mendorong banyak petualangan kami. Dan saat kami tidak berada di luar ruangan, kami senang menyelami penemuan tentang tempat tinggal dan perjalanan kami. Berikut adalah beberapa tautan sejarah alam terbaik yang kami temukan minggu ini.

Penyu laut yang pingsan diangkut ke tempat yang aman: Di Massachusetts, 43 penyu terdampar di udara dingin, yang menjadi sangat lemah pada suhu di bawah 50°F.

Badan amal kelautan menyelamatkan semua hewan yang terdampar dan memberikan perawatan awal sebelum mendistribusikan penyu di beberapa fasilitas rehabilitasi satwa liar. Organisasi nirlaba Turtles Fly Too mengorganisir penerbangan untuk memindahkan penyu. Dua puluh pergi ke Atlantic Marine Conservation Society, 15 pergi ke South Carolina Aquarium, dan delapan pergi ke Georgia Sea Turtle Center.

Kura-kura dihangatkan secara perlahan agar suhu tubuhnya dan suhu air cocok. Jika suhu naik terlalu cepat, kura-kura bisa stres atau shock. Setelah cukup kuat, hewan tersebut akan dilepasliarkan kembali ke alam liar.

Bayar untuk pembersihan laut

Indonesia membayar nelayan untuk mengumpulkan plastik: Kementerian Perikanan Indonesia telah meluncurkan inisiatif baru untuk mengurangi polusi plastik. Nelayan dari semua pulau besar di negara itu akan ditawari 150.000 rupee (sekitar $10) seminggu untuk mengumpulkan setidaknya empat kilogram plastik dari air.

Indonesia merupakan penyumbang utama sampah plastik yang masuk ke lautan. Selama tiga tahun ke depan, mereka ingin menguranginya hingga 70%.

Sebuah lubang biru. Foto: Shutterstock

Menguraikan badai lama: Saat badai mendekati daratan, mereka menciptakan gelombang kuat yang menyapu pasir dan kerikil ke rawa, kolam pesisir, dan laguna. Peneliti dapat mengumpulkan inti sedimen di area ini untuk memetakan aktivitas badai selama ribuan tahun.

READ  Video menunjukkan ledakan besar kilang minyak di Indonesia setelah diduga sambaran petir

Sebuah tim mempelajari sejarah badai Atlantik. Mereka mengumpulkan sampel di seluruh Amerika Serikat untuk membuat grafik frekuensi badai dekade demi dekade. Sampel dari Bahama memberikan informasi hampir setiap tahun, menunjukkan gambaran jangka panjang dari Cekungan Atlantik. Pulau-pulau di sini sangat rentan karena sebagian besar badai Atlantik Utara melewati atau dekat pulau-pulau tersebut.

Peneliti dapat menggabungkan data sedimen dengan data suhu air, arus, pola angin global, dan tekanan atmosfer untuk menguraikan bagaimana semua faktor ini memengaruhi frekuensi badai. Tempat terbaik untuk mempelajari badai masa lalu adalah lubang biru dan lubang runtuhan pesisir. Bahama memiliki ribuan dari mereka. Dinding vertikal mereka menahan sedimen dan mengandung sedikit oksigen. Ini melestarikan bahan organik.

Nenek moyang kadal berakhir di lemari museum

Fosil kadal yang baru dianalisis di samping gambar 3D yang dibuat

Fosil kadal yang baru dianalisis di samping gambar 3D yang dibuat. Foto: Museum Sejarah Alam/Universitas Bristol

Kadal jutaan tahun lebih tua dari yang kita duga: Anda tidak harus selalu berada di lapangan untuk membuat penemuan arkeologi baru yang hebat. Fosil yang ditemukan di lemari di Museum Sejarah Alam London menambah jutaan tahun kisah evolusi kadal. Fosil reptil tak dikenal ini berkerabat dekat dengan kadal modern.

Para ilmuwan sebelumnya mengira kadal berasal dari Jurassic Tengah akhir. Fosil ini menempatkan mereka di Bumi 35 juta tahun sebelumnya, pada akhir Trias. Fosil itu “kemungkinan besar akan menjadi salah satu yang paling penting yang ditemukan dalam beberapa dekade terakhir,” kata peneliti David Whiteside. Penemuan itu akan mengubah perkiraan asal usul semua ular dan kadal.

Tim tersebut mengambil sinar-X dari fosil tersebut dan kemudian merekonstruksi gambar 3D seperti apa bentuk reptil itu. Ini menunjukkan kepada mereka bahwa spesimen itu lebih dekat hubungannya dengan squamata (kadal dan ular) daripada kelompok Tuatara yang semula dianggap termasuk.

READ  Pijar radio cepat pertama yang ditemukan di Bima Sakti sekarang berulang

Perampok Elit

Lumba-lumba memiliki toleransi elit terhadap rempah-rempah: Di seberang lautan, para nelayan berusaha menemukan cara untuk mencegah lumba-lumba memakan hasil tangkapan mereka. Lumba-lumba sering menjadi pencuri dan metode seperti pembuat kebisingan memiliki pengaruh yang sangat kecil.

Para peneliti di Yunani telah memutuskan untuk kembali ke dasar. Mereka melapisi fillet dengan resin yang dicampur dengan capsaicin, senyawa yang membuat cabai pedas. Metode tersebut telah digunakan untuk mencegah beberapa spesies hewan darat dengan sukses besar. Rasa pedas yang tidak enak biasanya cukup untuk menjauhkan mereka.

Namun, setelah lima bulan, jala pedas itu tidak berpengaruh. Lumba-lumba hidung botol yang berinteraksi dengan mereka sama sekali tidak terpengaruh. Lumba-lumba masih menghabiskan banyak waktu secara metodis untuk merobek lubang di jaring dan mengisinya.

Para peneliti sekarang mencoba mencari tahu mengapa lumba-lumba kebal terhadap rempah-rempah. Banyak cetacea hanya memiliki satu dari lima rasa utama: asin. Oleh karena itu, mungkin saja mereka tidak memiliki sel sensorik untuk mencicipi lada. Gagasan lain adalah mamalia cerdas ini telah menemukan cara untuk masuk ke jaring dengan kontak minimal.

Dua lumba-lumba hidung botol berenang berdampingan

Foto: Shutterstock

Written By
More from Faisal Hadi
Diperlukan stabilitas untuk memenuhi goal investasi 2023: menteri
Badung, Bali (ANTARA) – Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan stabilitas diperlukan untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *