Teka-teki Evolusi Manusia: Penemuan DNA Mewakili ‘Keturunan Manusia Berbeda yang Sampai Saat Ini Tidak Diketahui’ | Ilmu | Baru

Neanderthal: seorang ahli menjelaskan mengapa spesies menghilang

Dan penulis Adam Brumm juga menyoroti hubungan yang menarik dengan hominid Denisovan, “sepupu” manusia yang sedikit diketahui kecuali beberapa fragmen fosil. Laporan tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature minggu ini, menawarkan petunjuk tentang proses dimana Australia mulai dihuni oleh manusia, kata Brumm dari Griffith University di Brisbane.

Namun, dia akhirnya menyatakan bahwa riset mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang kompleksitas evolusi manusia.

Penelitian, yang mewakili data genomik manusia purba pertama dari wilayah ini, menyoroti pemukiman di wilayah tersebut.

Dengan rekan-rekan termasuk Selina Carlhoff, Brumm mendasarkan studinya pada kerangka di gua batu kapur Leang Panninge di Sulawesi Selatan, Indonesia, di rantai pulau yang secara kolektif dikenal sebagai Wallacea.

Sejarah evolusi manusia – termasuk sepupu kita Neanderthal – terkenal rumit (Gambar: GETTY)

Wallacea

Sisa-sisa pecahan tengkorak manusia (Gambar: Universitas Hasanuddin)

Wanita muda itu dimakamkan sekitar 7.200 tahun yang lalu di tempat yang dikenal sebagai kompleks pemakaman Toalean.

Analisis DNA tulang petrosa menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari kelompok populasi yang lebih dekat hubungannya dengan populasi modern di Oseania Dekat daripada kelompok di Asia Timur.

Namun, genom tersebut mewakili “garis keturunan manusia yang berbeda yang sebelumnya tidak diketahui, tidak ditemukan di tempat lain di dunia saat ini,” tambah laporan itu.

JUSTIN: Boris mengatakan pemilih cuti TIDAK akan diterima begitu saja

Penggalian gua Leang Panninge

Penggalian gua Leang Panninge (Gambar: proyek penelitian Leang Panninge)

Wallacea Toelean

Pemandangan pemakaman Toalean, menunjukkan sisa-sisa kerangka seorang wanita Toalean kuno (Gambar: Universitas Hasanuddin)

Wanita kuno ini adalah bagian dari populasi manusia modern dengan profil leluhur yang unik

Adam brumm

Studi ini menunjukkan bahwa individu tersebut mungkin memiliki nenek moyang lokal yang hadir di Sulawesi sejak kedatangan manusia modern – meskipun populasi ini menghasilkan seni cadas yang ditemukan di selatan pulau tidak diketahui.

READ  Planet `` neraka '' ini memiliki lautan magma, hujan batu, dan panas 3.000 derajat

Pak Brumm berkata Express.co.uk: “Wanita purba ini adalah anggota populasi manusia modern dengan profil leluhur unik yang tidak ditemukan di antara orang-orang yang hidup di dunia saat ini atau yang dikenal di masa lalu.”

Ketika ditanya bagaimana dia bisa tinggal di Sulawesi Selatan, dia menambahkan: akhirnya menghasilkan pemukiman awal Australia (walaupun tampaknya nenek moyang langsung wanita ini tidak pergi sejauh Australia kuno).

JANGAN LEWATKAN
Arkeolog kagum dengan jimat Mesir kuno Dewa Matahari Ra [NEWS]
Mumi kerajaan Mesir telah menyebabkan kesusahan di tepi Sungai Nil [INTERVIEW]
Para arkeolog dibingungkan oleh fitur misterius dari Tembok Hadrian [INSIGHT]

Sebuah petunjuk bergerigi dari Maros yang terkait dengan budaya Toal

Sebuah petunjuk bergerigi dari Maros yang terkait dengan budaya Toal (Foto: Yinika Perston)

Pada akhirnya, nenek moyang individu akan datang “dari Afrika, seperti semua anggota spesies kita,” kata Brumm.

Namun, dia menekankan: “Garis keturunannya tampaknya mewakili penyatuan awal antara populasi yang melahirkan Aborigin Australia dan Papua saat ini, dan kelompok manusia modern yang terpisah dan berbeda dari suatu tempat di Asia, yang kehadirannya sebelumnya tidak terdeteksi. di wilayah tersebut. “

Denisovans adalah spesies atau subspesies manusia purba yang punah yang tersebar di Asia selama periode Paleolitik Bawah dan Tengah.

Peta Asia Tenggara dan Sulawesi Selatan

Peta Asia Tenggara dan Sulawesi Selatan (Foto: Kim Newman)

Sebagian besar dari apa yang para ilmuwan ketahui tentang mereka diperoleh dari bukti DNA, serta beberapa fragmen fosil di Gua Denisova di Pegunungan Atlai, dan Gua Karst Baishiya di Dataran Tinggi Tibet di Cina.

Brumm berkata: “Dia mewarisi sekitar 2,2% DNA-nya dari Denisovans, jadi pada satu titik nenek moyangnya bertemu dan kawin silang dengan hominid ini – itu bahkan bisa terjadi di Sulawesi. sama.”

READ  Hati-hati, satelit NASA akan jatuh ke Bumi

Dia juga merujuk pada sisa-sisa Danau Mungo, mengacu pada individu yang tinggal di Australia sekitar 40.000 tahun yang lalu – sisa-sisa Homo sapiens paling awal yang ditemukan di benua itu hingga saat ini.

Penggalian di Gua Leang Panninge

Penggalian di Gua Leang Panninge (Gambar: proyek penelitian Leang Panninge)

Panah batu Toalée (titik Maros), mikrolit ransel, dan peralatan tulang

Panah batu Toalée (titik Maros), mikrolit ransel, dan peralatan tulang (Gambar: Basran Burhan)

Dia menjelaskan, “Ada kemungkinan bahwa wanita ini adalah kerabat jauh dari nenek moyang Aborigin pertama yang tinggal di daerah Mungo – mereka semua mungkin berasal dari populasi asli yang sama.

Pada akhirnya, kata Brumm, studinya sama pentingnya untuk pertanyaan yang diajukan seperti halnya untuk pertanyaan yang dijawab.

Dia menambahkan, “Tampaknya setiap kali kita menjawab pertanyaan lama tentang sejarah manusia purba, beberapa pertanyaan muncul sebagai gantinya.

“Tapi itulah yang menarik dari masa lalu kita yang dalam; itu adalah tempat yang sangat misterius.

Written By
More from Faisal Hadi
Hadiah Nobel Fisika untuk teori yang memecahkan misteri lubang hitam
Suara.com – Roger penrose dianugerahi Penghargaan Nobel Fisika 2020 karena teorinya menjelaskan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *