Teknisi Hyderabad kembali ke rumah setelah empat tahun penjara di Pakistan: “Saya melihat beberapa orang seperti saya di sana”

Setelah menghabiskan empat tahun di penjara Pakistan, profesional perangkat lunak yang berbasis di Hyderabad, Vaindam Prasanth, kembali ke rumah dengan selamat pada hari Selasa. Prasanth, dari Visakhapatnam, menurut polisi, telah menyeberang secara ilegal di Pakistan saat “mencoba untuk sampai ke Swiss dengan berjalan kaki”. Pria berusia 32 tahun itu ditangkap pada 2017 karena dicurigai sebagai mata-mata India.

Dia dibebaskan pada 31 Mei 2021 dan diserahkan kepada pihak berwenang India, kata Komisaris Polisi Cyberabad VC Sajjanar, Selasa. Berbicara kepada media, Prasanth berterima kasih kepada pemerintah karena telah membawanya kembali paling cepat. “Saya melihat beberapa orang seperti saya di sana, dari negara bagian yang berbeda, mendekam selama bertahun-tahun. Sangat sulit untuk kembali sekali ke sana karena Anda tahu situasi antara India dan Pakistan. Saya tidak pernah berpikir saya bisa kembali dalam empat tahun, ”katanya.

Setelah Prasanth menghilang pada 11 April 2017, ayahnya Babu Rao mengajukan pengaduan ke kantor polisi Madhapur di Cyberabad pada 29 April. Sebuah kasus direkam dalam hal ini dan ketika upaya dilakukan untuk menemukannya, keluarga menerima pesan video darinya pada tahun 2019 bahwa dia ditahan di Pakistan.

Keluarga segera meminta bantuan polisi Cyberabad, pemerintah negara bagian dan pemerintah India untuk membawanya kembali.

Vaindam Prasanth, profesional perangkat lunak yang berbasis di Hyderabad. (Sumber: Polisi Cyberabad)

Prasanth telah melakukan perjalanan untuk bertemu dengan seorang wanita yang tinggal di Swiss yang dia temui di media sosial. Dia telah bertemu dengan orang tua wanita itu di Madhya Pradesh yang menawarkan untuk menikahinya. Setelah ditolak, dia memutuskan untuk pergi ke Swiss dengan segala cara. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengetahui bahwa Anda bisa berjalan ke Swiss dalam 61 hari dan memutuskan untuk mencobanya. Setelah kembali ke Hyderabad, dia berkata bahwa dia seharusnya mendengarkan ibunya dan tinggal di rumah.

READ  Pemerintah mengubah RoE di seluruh LAC, senjata api dapat digunakan dalam 'situasi luar biasa'

Menurut Sajjanar, Prasanth ingin mencapai Swiss karena alasan pribadi dan karena dia tidak memiliki dukungan keuangan yang cukup, dia ingin berjalan ke sana. Dia meninggalkan rumahnya pada 11 April 2017 dan naik kereta api ke Bikaner, Rajasthan, dan mencapai perbatasan Indo-Pakistan. Dia melintasi perbatasan secara ilegal dengan melompati pagar. Setelah memasuki jauh ke dalam wilayah Pakistan, dia ditangkap oleh otoritas Pakistan.

Teknisi Hyderabad kembali dari Pakistan, penjara Pakistan, penjara pak teknisi Hyderabad, pemerintah Pak, India-Pakistan, Vaindam Prasanth, berita India, ekspres India Vaindam Prasanth ditangkap pada 2017 karena dicurigai sebagai mata-mata India. (Sumber: Polisi Cyberabad)

Pihak berwenang Pakistan kemudian mengajukan pengaduan terhadapnya karena masuk secara ilegal. Di akhir hukuman, dia dibebaskan dan diserahkan kepada pihak berwenang India di perbatasan di Attari, Punjab, dan dibawa ke Hyderabad untuk bersatu kembali dengan anggota keluarganya.

“Karena tindak lanjut pemerintah Telangana yang terus berlanjut dengan Menteri Luar Negeri dan Kementerian Dalam Negeri Pemerintah India, orang hilang itu dibebaskan dan diserahkan kepada pihak berwenang India pada 31/5/2021, yang giliran diserahkan. kepada P. Ravindra Prasad, Inspektur Polisi, Kantor Polisi Madhapur di Attari, Punjab, ”kata Komisaris Polisi Cyberabad.

More from Casildo Jabbour

Walker Lockett kemungkinan akan mulai Rabu untuk Mets

Retakan pertama untuk mengisi kekosongan dalam rotasi Mets bisa jadi milik Walker...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *