Temui BBQ Mountain Boys of Indonesia, yang membuat YouTube sebagai hasil dari penanaman kopi

  • Pada tahun 2018, dua sahabat Indonesia meluncurkan saluran YouTube pedesaan yang indah bernama The BBQ Mountain Boys.
  • Desainer selera sekarang memiliki koleksi alas kaki luar ruangan dan restoran burger gourmet.
  • Penanam kopi pegunungan telah menarik sembilan juta penayangan dan penggemar di YouTube di Malaysia, Thailand, dan Jepang.
  • Kunjungi beranda Insider untuk lebih banyak cerita.

Di jantung hutan Lembang Indonesia, deretan pohon kopi yang dihiasi buah beri merah tumbuh di antara pepohonan pinus. Tanaman tersebut dikelilingi oleh pisang rindang, bambu willow dan tanaman ubi kayu berbonggol.

Meski tampak liar, hutan ini telah dikuratori dengan cermat oleh pemilik barunya, teman-temannya Hedi Rusdian, 28, dan Gianjar Saribanon, 40. Pasangan ini membeli tanah pada tahun 2014, membangun kabin di sisi gunung dan sekarang bertekad untuk membawa wajah baru ke budaya kopi di Indonesia melalui saluran YouTube mereka, yang diberi nama BBQ Mountain Boys.

Sebelum terjun ke dunia pertanian, Rusdian adalah seorang perajin perhiasan dengan grup rock termasuk Metallica. Setelah menjalankan bisnis perhiasan selama enam tahun, Rusdian ingin melarikan diri dari dunia mode yang serba cepat, jadi dia mendapati dirinya bekerja di Jepang. Di waktu luangnya, ia mulai mengambil kelas-kelas yang mencakup gaya hidup lambat, seperti bertani dan memasak lambat.

Di sanalah dia menemukan dirinya jatuh cinta dengan petani Jepang yang anggun yang bangga dengan mata pencaharian mereka. Itu adalah kebalikan dari bagaimana Rusdian percaya bahwa petani dipandang di negara asalnya, Indonesia. Meskipun Indonesia memiliki warisan yang kaya dalam menanam kopi dan kafe-kafe artisanal menghiasi setiap sudut jalan di seluruh negeri, Rusdian merasa ada keterputusan antara kafe dan petani di lereng bukit untuk kaum muda yang didorong oleh teknologi.

READ  Keluarga Madhya Pradesh Dengan 8 Tarian Lagu Bollywood Setelah Pulih Dari COVID-19

“Orang-orang mengatakan betapa kerennya menjadi pemilik kafe atau barista. Tapi tidak ada yang berpikir betapa kerennya menjadi petani,” kata Rusdian kepada Insider. “Ketika mereka melihat petani Indonesia, mereka mengira mereka miskin dan tidak memiliki kehidupan yang layak, jadi jika kita menjadi petani kita akan menjadi miskin.”

Rusdian memutuskan untuk mengubah perspektif ini.

Hedi (kiri) dan Gianjal di Saux House (pertanian hijau mikro)

Hedi Rusdian, 28, dan Gianjar Saribanon, 40 di Saux House.

Disediakan / BBQ Mountain Boys


Pertanian 2.0

Ketika Rusdian kembali ke Indonesia, ia bertemu dengan Gianjar Saribanon, seorang insinyur dan pandai besi. Keduanya terhubung di media sosial karena kecintaan mereka pada kerajinan tersebut, dan Saribanon tertarik dengan gagasan Rusdian untuk menunjukkan kepada penduduk kota seperti apa bentuk Pertanian 2.0.

Pada 2014, Rusdian dan Saribanon membeli lahan seluas lima hektar di hutan pinus di Lembang, Jawa Barat, dan menamakannya Saux Farm. Sementara perkebunan kopi hanya berjarak 15 menit berkendara dari kota terdekat, terasa beberapa tahun cahaya jauhnya dari dunia modern.

Saribanon berasal dari keluarga petani dan orang tuanya mengajarinya cara menanam dan memanen kopi. Meski begitu, bertani adalah pekerjaan yang melelahkan, sama seperti membangun kabin kayu mereka. Pepohonan di hutan dilindungi, yang berarti keduanya harus memesan kayu gelondongan untuk kabin dua lantai mereka di kota lain, memimpin mereka mendaki gunung, dan kemudian, dengan bantuan teman-teman, membawa masing-masing kayu di kilometer terakhir di puncak gunung. kaki.

“Kami membutuhkan tiga orang untuk membawa setiap kayu,” kata Rusdian. “Kami membutuhkan tiga minggu untuk mengangkut mereka ke atas gunung dan tiga bulan untuk membangun gubuk.”

Gianjal di perkebunan kopi

Gianjar Saribanon, dalam foto, adalah seorang insinyur dan pandai besi.

Disediakan / BBQ Mountain Boys


Gubuk – tempat mereka tinggal paruh waktu – telah menjadi gudang peralatan tempat mereka menyimpan toples acar yang mereka fermentasi. Saux Farm juga menjadi tuan rumah bagi selebriti lokal, chef, mixologists, dan band-band Indonesia.

Keduanya harus menunggu tiga setengah tahun sebelum pohon kopi cukup matang untuk dipanen. Pada siang hari, mereka mengerjakan tanah, mengendarai sepeda motor di sepanjang jalur pegunungan, dan membuat perkakas di atas bengkel luar pandai besi. Di malam hari, mereka akan bertukar cerita dengan teman-teman melalui steak wagyu yang telah ditaburi kopi dan dimasak dengan pengasap di luar kabin mereka.

Begitulah cara hidup mereka membuat mereka mendapat julukan BBQ Mountain Boys.

BBQ Mountain Boys di acara tersebut


Disediakan / BBQ Mountain Boys


Bocah gunung beralih ke digital

Di penghujung tahun 2018, Rusdian dan Saribanon mulai membagikan video romansa pedesaan mereka di YouTube. Pemirsa kecanduan petani sporty yang mengenakan rompi dan topi datar, yang menghabiskan waktu mereka dengan melempar kapak, kayak, dan mencampur koktail di bawah bintang-bintang.

Sejak meluncurkan halaman YouTube mereka, mereka telah menarik 220.000 pelanggan. Rusdian dan Saribanon menghabiskan hingga dua hari untuk membuat film setiap minggu dan hingga tiga minggu untuk mengedit setiap video YouTube. Kabin tidak memiliki WiFi sehingga mereka harus menunggu untuk kembali ke kota untuk mengedit video.

Pemirsa saluran tersebut, kata Rusdian, sebagian besar adalah pria berusia 17 hingga 35 tahun dari Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Jepang. Video mereka yang paling banyak ditonton, yang dibintangi bintang pop Indonesia Ariel Noah, telah ditonton lebih dari satu juta kali sejak ditayangkan perdana pada 15 April. Video tersebut mengikuti bintang pop yang mengendarai sepeda motornya di sepanjang jalur pegunungan ke pertanian, menyiapkan makan siangnya. bara panas, dan menggunakan perkakas tangan untuk menanam tanaman dengan Saribanon.

Mereka juga menarik sponsor seperti Guinness dan perusahaan restorasi Land Rover bernama Casablanca Works. Pada bulan Maret, mereka meluncurkan koleksi dengan perusahaan sepatu Indonesia Compass.

Direktur Kreatif Kompas Aji Handoko mengatakan kepada Insider bahwa dia tahu dia ingin bekerja dengan BBQ Mountain Boys dan membuat koleksi yang merayakan budaya Indonesia. Meskipun BBQ Mountain Boys mungkin tidak memiliki channel YouTube terbesar di Indonesia, Handoko mengatakan ada sesuatu tentang BBQ Mountain Boys yang membedakannya dari YouTuber lainnya.

“The BBQ Mountain Boys bisa dibilang satu-satunya merek di Indonesia yang bisa mengubah konsep pertanian yang kuno dan ‘tidak keren’ menjadi sesuatu yang segar dan relevan,” kata Handoko. “Cara mereka menyajikan konten luar biasa.”

Gianjal (kiri) dan Hedi

Saribanon (kiri) dan Rusdian (kanan) menikmati momen di dalam kabin.

Disediakan / BBQ Mountain Boys


“ Banyak sekali orang yang melakukan hal yang sama seperti kita ”

Rusdian mengatakan karakteristik utama yang membedakan BBQ Mountain Boys dari kompetisi adalah rasa haus mereka akan segala hal di luar ruangan.

“Banyak sekali orang yang melakukan hal yang sama seperti kita, tapi mereka fokus pada satu spesialisasi,” kata Rusdian. “Mereka bisa saja berbicara tentang barbekyu, atau hanya berbicara tentang bertani atau cara membuat anggur – dengan BBQ Mountain Boys, ini adalah gaya hidup yang menyeluruh.”

Pembuat konten juga baru-baru ini ditampilkan di Daftar Pencipta Rasa 2021 Tatler Asia. Majalah perusahaan memuji Rusdian dan Saribanon karena membantu petani kopi lokal berkembang, mencatat bahwa konten BBQ Mountain Boys “mendorong petani kopi untuk belajar lebih banyak tentang menanam tanaman berkualitas, merangkul perdagangan yang adil dan mendorong merek lokal untuk makmur”.

Tetapi keduanya belum selesai menemukan seperti apa merek mereka. Pada Desember 2019, mereka meluncurkan restoran BBQ Mountain Boy Burger di Bandung, ibu kota Jawa Barat. Rusdian mendesain menu restoran, yang menampilkan burger bergaya kabin yang ditumpuk dengan bacon daging sapi BBQ Mountain Boys yang renyah. Tahun depan, mereka berencana meluncurkan koleksi peralatan barbekyu dan pisau gaya hidup.

Meski ingin menunjukkan bahwa pertanian memiliki masa depan, Rusdian dengan malu-malu mengakui bahwa mereka berdua memiliki sumber pendapatan alternatif untuk diandalkan. Mantan penjual perhiasan terkenal memiliki pabrik produk tata rambut, salon tata rambut, dan perusahaan real estat. Saribanon, sementara itu, bekerja untuk Kementerian Pendidikan di Indonesia.

Konon, BBQ Mountain Boys bertekad untuk menunjukkan bahwa pertanian modern bisa menjadi cara hidup yang menguntungkan. Duo ini menjual set microgreen secara online seharga Rp 69.000 ($ 4,83) bersama kopi panggang mereka seharga Rp 89.000 ($ 6,23) untuk 60 gram, yang menurut mereka dijual hingga 10 ton per tahun.

Adapun makna misi Rusdian bermuara pada memberi tampilan baru pada pertanian.

“Saya benar-benar ingin menempatkan gaya hidup luar ruangan modern di radar orang-orang,” kata Rusdian. “Kami ingin memberi tahu orang-orang bahwa seperti inilah rupa petani modern.”

Written By
More from Suede Nazar

Vaksin AstraZeneca dinyatakan mampu melindungi kelompok paling rentan

Bisnis.com, LONDON – Harapan baru muncul dari kandidat vaksin Covid-19 buatan AstraZeneca...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *