Temui PT Usha di Toilet, Berendam di Belantara Istora dan Liputan E-Sports, Indonesia Tour Newspaper-Sports News, Firstpost

Temui PT Usha di Toilet, Berendam di Belantara Istora dan Liputan E-Sports, Indonesia Tour Diary

26 agustus

Saya berharap melaporkan dan menulis acara trek menjadi salah satu pekerjaan terberat di Asian Games. Hoki memiliki keterampilan menggiring bola, menembak dimainkan dalam pikiran dan dikaburkan oleh tubuh, dan kriket memiliki seribu keanehan, yang masing-masing dapat menyulap seribu kata. Tapi apa yang Anda tulis tentang orang-orang yang hanya berlari di sepanjang garis?
Saya telah menemukan bahwa semakin banyak Anda tahu, semakin Anda menyadari betapa sedikitnya yang Anda ketahui. Jarak menengah adalah taktis, estafet adalah kekacauan yang harus Anda bayar untuk melihatnya, dan sprint adalah gerakan yang diringkas menjadi momen. Semua dengan kait mereka sendiri dan, untungnya, poin pembicaraan.

Atletik juga menimbulkan tantangan lain: pada saat kami kembali ke pusat pers utama, makanan terjual habis dan semua restoran tutup. Saya menemukan McDonalds 24 jam, dan saya dan beberapa jurnalis lain makan malam pada pukul 2 pagi. Saya senang ketika mereka mengatakan mereka menyajikan burger vegetarian, meskipun saya tidak melihatnya di menu. Tidak begitu senang ketika saya diberi burger ayam tanpa patty.

27 Agustus

Dalam beberapa hari, saya akan duduk di galeri media menonton atletik dan bertanya-tanya mengapa saya bisa mencium bau kencing dan pembersih secara bergantian. Saya akan menyadari bahwa saya sedang duduk di atas toilet pria dan menghindari kursi itu agar tidak bergerak maju.

Penulis (kiri) dengan legenda atletik India PT Usha. Kredit gambar: Snehal Pradhan / Firstpost

Tapi hari ini saya berada di toilet yang tidak bau (perhatikan bagaimana toilet pria lebih bau), dan berdiri dalam antrean di belakang saya adalah sebuah legenda. Setelah cuci tangan, saya tunggu di luar biar bisa selfie bareng PT Usha. Saya berharap bertemu dengan beberapa orang hebat di Jakarta, tetapi tidak di toilet wanita.

READ  Alli sudah tidak terlihat lagi, Mourinho tidak disalahkan

28 Agustus

Tai Tzu Ying tidak berperasaan dalam penghancuran PV Sindhu di final. Dua jam sebelumnya, beberapa relawan juga tidak berperasaan, bersikeras agar tidak ada media yang masuk ke Istora. “Sudah penuh,” kami diberitahu, meskipun kami berada di sana setengah jam sebelum pertandingan. Ini pertama. Bahkan fotografer, yang tidak bisa bekerja di pusat pers, dilarang.

Akhirnya, kami diizinkan masuk, diantar ke ruang yang dibuat di belakang kamera lembaga penyiaran resmi. Saya melihat Istora menjadi liar ketika Jonatan Chirstie melepas bajunya untuk merayakan kemenangannya di final. Orang Indonesia melakukannya dengan lebih baik. Sourav Ganguly, aku melihatmu.

29 Agustus

Saya menghabiskan hari menonton pria muda bermain video game. Saya yakin bahwa esports adalah bagian dari masa depan Olimpiade kami, dan segera kami akan membahas bukan apakah akan memasukkannya, tetapi mana yang harus dikecualikan. Perwakilan media di sana memberi tahu saya bahwa game augmented reality bisa menjadi langkah selanjutnya. Mungkin suatu hari nanti mereka akan memasukkan Pokemon Go dan saya dapat dengan bangga berbicara tentang fakta bahwa saya membuat video tentang permainan ketika saya memainkannya. Dia sekarang memiliki hampir 2 lakh tampilan di YouTube.

Lalu lintas dari Jakarta akhirnya menghampiri kami dalam perjalanan kembali dari situs esports ke aula atletik. Ini adalah rasa ketidaknyamanan perjalanan yang pertama. Sejauh ini, saya telah terkurung di dalam Olimpiade, ditenangkan oleh para sukarelawan yang tersenyum di setiap sudut. Tetapi setelah menghabiskan sebagian besar waktu saya di Indonesia di kompleks olahraga, saya tidak tahu apa tempat itu sebenarnya. Tur kriket menyisakan banyak waktu untuk melihat melampaui batas olahraga dan mencari tempat. Olimpiade bukanlah hukuman penjara, tetapi kerja paksa berarti hanya ada sedikit pemandangan dunia luar.

READ  Kucing mencetak 18 kemenangan di Commodore Invitational

30 Agustus

Setelah menulis tentang esports, ada perdebatan di Twitter dan di pusat pers tentang apa yang penting sebagai olahraga dan apa yang harus ada di Olimpiade. Saya mengakui di awal perjalanan bahwa sulit untuk mengatakan bahwa catur adalah olahraga. Bridge, itu masalah kontroversial lainnya. Bisakah kita memasukkannya ke dalam kategori teka-teki?

Kemudian, saya mencari video dressage, olahraga berkuda ini yang terdiri dari perawatan kuda dan membuatnya melakukan trik-trik mewah. Jika itu adalah olahraga Olimpiade, donasikan Super Collie sudah medali.

Written By
More from Umair Aman
Dear Klopp, Ada saran untuk Liverpool jelang derby Merseyside
Liverpool – Derby Merseyside diadakan akhir pekan ini. Sebelum pertandingan Everton v...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *