Temui tim Piala Asia 2021: Lebanon – FIBA ​​​​Asia Cup 2021

JAKARTA (Indonesia) – Lebanon menjadi tim pertama yang merayakan lolos ke Piala Asia setelah memenangkan empat pertandingan kualifikasi pertama mereka. Ini adalah bangsa bola basket yang bangga pindah ke generasi berikutnya yang diharapkan untuk hadir di Piala Asia 2021.

Mari luangkan waktu sejenak untuk bertemu Lebanon dalam seri “Meet the Teams” ini!

Nantikan semua saluran FIBA ​​​​Asia Cup untuk seri “Road to Asia Cup” untuk masing-masing tim juga!

Peringkat dunia menurut Peringkat Dunia FIBA ​​​​yang disajikan oleh Nike: 59

Lebanon selalu menjadi salah satu tim terbaik di Asia dan Oseania, saat ini berada di peringkat 9e Di wilayah tersebut. Namun, harapan yang tinggi untuk negara gila basket seperti itu.

Fans tentu berharap bahwa skuad muda yang sedang naik daun ini dapat mendorong tim naik ke peringkat baru.

Debut Piala Asia: 1999

Penampilan Piala Asia pertama Lebanon tidak sepenuhnya sempurna, tetapi cukup dekat.

Dalam tiga pertandingan pertama mereka, Libanon tidak terkalahkan, termasuk kemenangan atas finalis Piala Asia 1999 Korea. Namun, keadaan berbalik di perempat final ketika mereka menderita tiga kekalahan berturut-turut.

Mereka selesai pukul 7e tempat di klasemen akhir ketika mereka debut, tapi pasti ada masa depan yang cerah di depan mereka.

Penampilan di Piala Asia (termasuk 2021): 10

Sejak 1999, Lebanon hanya gagal memainkan satu Piala Asia pada 2013. Mereka tidak pernah finis di bawah peringkat ke-7.e tempat di Piala Asia pertama mereka.

Lebanon menikmati rekor 5 penampilan semifinal berturut-turut selama tahun 2000. Tidak ada tim Piala Asia lain sejak tahun 2000 yang mampu membuat klaim yang sama – bahkan China, Iran atau Korea.

READ  Penerbangan Sriwijaya Air Indonesia kehilangan kontak setelah lepas landas dari Jakarta, 62 penumpang

Penampilan terbaru: 2017

Piala Asia 2017 merupakan tahun yang istimewa bagi Lebanon karena ini adalah pertama kalinya mereka menjadi tuan rumah acara tersebut di negara tersebut. Meskipun sayangnya mereka tidak bisa finis di podium, para penggemar muncul dan menunjukkan mengapa mereka dianggap sebagai salah satu yang paling bersemangat.

Itu juga merupakan kompetisi besar terakhir bagi tim nasional legenda Lebanon Fadi El Khatib, yang tampil luar biasa memimpin seluruh turnamen dengan mencetak 25,9 poin per game.

Posisi terbaik di klasemen akhir: 2SD lokasi (2001, 2005, 2007)

China mungkin dipuja karena dominasi mereka di awal 2000-an yang dipimpin oleh Yao Ming yang menghasilkan tiga gelar Piala Asia, tetapi Lebanon berada tepat di belakang mereka, menggigit tumit mereka.

Didukung oleh El Khatib di masa jayanya, Ali Mahmoud dan Joe Vogel sebagian besar, Lebanon berhasil menjadikannya pertandingan liga tiga dari empat kali dari 2001 hingga 2007. Meskipun mereka tidak bisa mencapai kemenangan terakhir itu. turnamen, itu adalah kursus yang sukses yang akan sulit untuk ditandingi.

Pemain terkenal: Fadi El Khatib

El Khatib bukan hanya legenda di Lebanon, dia adalah legenda bola basket Piala Asia dan dianggap sebagai salah satu striker kecil terbaik yang pernah bermain di Piala Asia.

Selain menjadi pencetak gol terbanyak di setiap Piala Asia yang ia mainkan, El Khatib menonjol karena umur panjangnya bermain di level tinggi. Sejak debut pada 1999 hingga pensiun dari timnas pada 2017, El Khatib selalu tampil berkelas di Piala Asia.

Pandangan saat ini: generasi baru

Bintang-bintang muda mulai naik ke panggung untuk Lebanon. Itu adalah fase transisi bagi Lebanon karena para penggemar harus melihat melalui kualifikasi, tetapi para pemain muda melakukannya dengan cukup baik.

READ  Temui di Baim Wong, Pria Klaim Korban Mencari Santunan, Siap Menunggu Suami Paula Selama 2 Hari

Fadi El Khatib dan bintang-bintang tua lainnya tidak akan melewati pintu itu, tetapi Lebanon siap untuk melanjutkan. Bahkan dengan Wael Arakji saat ini sedang menyembuhkan cedera, mereka masih memiliki prospek yang menjanjikan untuk giliran mereka, apakah itu Karim Zeinoun, Sergio El Darwich dan Karim Ezzedine, antara lain.

Mungkin ada rasa sakit yang tumbuh karena kelompok muda ini terus mengumpulkan pengalaman, tetapi batasnya diperkirakan akan tinggi menjelang Piala Asia 2021.

FIBA

More from Benincasa Samara

Nagita keluar dari panggung Gegara Iis Dahlia saat dikecewakan oleh Ayu Ting Ting

Jakarta, Insertlive – Raffi Ahmad dikenal sebagai pribadi playboy. Sikapnya yang genit...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *