‘Tengkorak’ membuka Indonesia untuk diputar di Berlin – Hiburan

Katrin Figge (The Jakarta Post)

Berlin, Jerman ●
Senin, 22 April 2019

2019-04-22
19:01
950
db1d47cf6ffbed4060cffaa873445b4c
1
Hiburan
#film, #FilmFestival, #Film Indonesia, #Berlin, #Babylon, #YusronFuadi, #Tengkorak, #GarinNugroho, #Turah, #TigaDara, #Menuju Bulan
Untuk membebaskan

Babylon, sebuah bioskop Berlin dengan tradisi panjang menampilkan film-film independen dan non-tradisional, memulai edisi kedua Indonesia pada hari Sabtu.

Bekerja sama dengan Rumah Budaya Indonesia Berlin, festival film yang akan berlangsung hingga 28 April ini akan menghadirkan 10 film dari nusantara – suatu prestasi langka di Jerman, di mana perfilman Indonesia masih relatif belum dikenal.

Film pembuka untuk festival tahun ini adalah Tengkorak (Skull), yang dirilis pada tahun 2017 tetapi sekarang ditampilkan untuk pertama kalinya di Jerman.

Setelah dirilis di Indonesia, sutradara Yusron Fuadi, yang juga membintangi film tersebut, secara luas dipuji karena terjun ke genre sci-fi – genre yang sampai sekarang sebagian besar diabaikan dalam produksi sinematografi Indonesia.

“Bahkan, saya masih mencoba menyerap fakta bahwa wajah saya ditampilkan di gedung di Berlin ini, sangat tidak nyata bagi saya,” kata Yusron yang menghadiri pembukaan festival sambil tertawa, merujuk pada Tengkorak poster film menghiasi fasad Bioskop Babel.

Tengkorak dimulai setelah gempa bumi besar di Yogyakarta, di mana kerangka sepanjang satu mil yang menjadi fosil selama 170.000 tahun ditemukan, membingungkan para ilmuwan, politisi, dan pemimpin agama – tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di seluruh dunia . Dikatakan bahwa tengkorak itu menyimpan kebenaran dunia. Seorang gadis muda yang bekerja di pusat penelitian secara tidak sengaja terperangkap dalam peristiwa yang sedang berlangsung dan harus melarikan diri untuk bertahan hidup.

READ  Sony Entertainment Television melampaui 100 juta pelanggan YouTube

“Setiap frame dalam film ini adalah karya cinta,” jelas Yusron. “Ini adalah film independen, yang telah saya kerjakan selama empat tahun dengan tim sukarelawan, tidak ada yang dibayar – jadi ini benar-benar surat cinta.”

Alasan dia memutuskan untuk mengambil peran Yus sederhana, lanjutnya.

“Saya tidak punya uang untuk membayar aktor Indonesia terkemuka untuk menjadi bagian dari film ini, dan saya juga perlu menemukan seseorang yang tidak memiliki konflik penjadwalan selama film. syuting film ini – jadi jawabannya sederhana. ” canda Yusron.

“Saya mengerti film ini mendapat tinjauan beragam di Indonesia ketika pertama kali dirilis. Ada beberapa yang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan materi pelajaran, tetapi yang lain sangat menyukainya. Dan, jujur ​​​​saja, saya lebih suka seperti Ini lebih baik daripada membuat film yang orang tonton dan lupakan setelah lima menit, ”kata Yus.

Beberapa film Indonesia lainnya yang ditayangkan di festival tersebut adalah Ke bulan (Perjalanan lain ke Bulan), Garin Nugroho Nyai – Seorang wanita dari Jawa, versi yang dipulihkan dari tiga perawan (Tiga Wanita) dan Keseimbangan (Sisa).

Indonesia di layar: Babylon, sebuah bioskop Berlin yang dikenal mendukung film-film independen, saat ini menjadi tuan rumah Festival Film Indonesia edisi kedua. (Katrin Figge / -)

Sutradara Babylon Timothy Grossman mengatakan dia tentu bukan ahli dalam produksi film Indonesia. “Namun, saya sangat menyadari bahwa Indonesia adalah salah satu negara terpadat, beragam, dan menarik di dunia.”

Setelah festival Indonesia on Screen pertama tahun lalu, Grossman mengaku mengambil kesempatan untuk mengunjungi Indonesia untuk pertama kalinya.

“Saya berada di sana selama empat minggu dan terpesona, jadi saya sadar dengan cepat bahwa kami harus menyelenggarakan festival film edisi kedua tahun ini,” katanya.

READ  Henry Cavill menerima ucapan selamat ulang tahun yang lucu dari pacar Natalie Viscuso, Entertainment News

Selain Indonesia on screen, Babylon juga menyelenggarakan program Cinema Indonesia, juga bekerja sama dengan Rumah Budaya Indonesia Berlin, dengan tujuan untuk mengenalkan penonton Jerman dengan sinema Indonesia. (ste)


More from Benincasa Samara
ONE Esports dan Moonton mengumumkan undangan $ 100.000 MPL bekerja sama dengan Wonderful Indonesia – The Esports Observer
Penyelenggara turnamen yang berbasis di Singapura SATU Olahraga mengumumkan turnamen $ 100K...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *