Tentang tingkat rawat inap untuk Omicron, “kabar baik” dari 2 studi ini

Varian Omicron Covid: Omicron telah menimbulkan kekhawatiran akan peningkatan infeksi Covid di seluruh dunia.

Washington:

Dua penelitian di Inggris yang diterbitkan pada hari Rabu menunjukkan bahwa infeksi Covid dengan Omicron cenderung tidak mengakibatkan rawat inap dibandingkan dengan varian Delta, dengan penelitian terbaru mengkonfirmasi tren yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.

Studi pendahuluan – satu dari Skotlandia dan lainnya dari Inggris – disambut dengan hati-hati oleh para ahli, yang bagaimanapun menunjukkan bahwa manfaat apa pun dalam hasil yang lebih ringan masih dapat dibandingkan dengan peningkatan infektivitas berita. keparahan keseluruhan. kasus.

“Kami mengatakan ini adalah kabar baik yang memenuhi syarat – memenuhi syarat karena ini adalah pengamatan awal, mereka signifikan secara statistik dan kami menunjukkan penurunan risiko rawat inap,” Jim McMenamin, rekan penulis penelitian Skotlandia. pada panggilan.

Surat kabar Skotlandia melihat kasus Covid yang tercatat pada bulan November dan Desember, dan mengelompokkannya berdasarkan kasus yang disebabkan oleh Delta versus yang disebabkan oleh Omicron.

Ditemukan bahwa “Omicron dikaitkan dengan dua pertiga pengurangan risiko rawat inap untuk Covid-19 dibandingkan dengan Delta,” sementara juga menunjukkan bahwa vaksin booster menawarkan perlindungan tambahan yang substansial terhadap infeksi simtomatik.

Penelitian ini kecil dan tidak ada seorang pun di bawah usia 60 yang dirawat di rumah sakit pada saat itu, tetapi penulis mengatakan mereka menyesuaikan keterbatasan ini menggunakan metode statistik.

Artikel kedua, dari Inggris, menemukan bahwa ada pengurangan 20-25% dalam semua kunjungan rumah sakit untuk Omicron dibandingkan dengan Delta, dan pengurangan 40-45% dalam rawat inap semalam, atau lebih, dengan kata lain “penerimaan”.

Studi di Skotlandia hanya melihat penerimaan, yang mungkin menjelaskan sebagian dari perbedaan yang diamati.

READ  Doctor Dies, Covid Beneficial, Diduga Dipalingkan Oleh 3 Rumah Sakit Bengaluru

Azra Ghani dari Imperial College London, rekan penulis studi di Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sementara pengurangan risiko rawat inap dengan varian Omicron meyakinkan, risiko infeksi tetap sangat tinggi.

“Dengan penambahan dosis booster, vaksin terus menawarkan perlindungan terbaik terhadap infeksi dan rawat inap.”

Tak satu pun dari studi telah peer review, tetapi mereka menambah bukti yang berkembang pada hasil penyakit dengan Omicron.

Masih belum jelas apakah penurunan tingkat kasus parah yang terlihat dengan Omicron disebabkan oleh karakteristik varian, atau apakah itu tampak lebih ringan karena menghadapi populasi yang lebih kebal terhadap infeksi sebelumnya dan vaksinasi.

Penny Ward, profesor kedokteran farmasi di King’s College London, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan: “Berita ini tidak menghilangkan penyebaran yang luar biasa dari varian ini dalam populasi, dan fakta bahwa bahkan sebagian kecil orang membutuhkan perawatan rumah sakit untuk COVID dapat tumbuh menjadi jumlah yang sangat besar jika tingkat serangan masyarakat terus meningkat.”

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Pesawat perang China memasuki zona pertahanan udara Taiwan: lapor
Sebuah pesawat perang China memasuki Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) Taiwan pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *