Tentara Akan Mempertahankan Kekuatan Saat Ini Di Ladakh Timur Selama Musim Dingin: Laporan

India bersikeras bahwa Cina harus menarik pasukannya dari semua wilayah di Ladakh Timur (File)

New Delhi:

Angkatan Darat sedang bersiap untuk mempertahankan kekuatan pasukan, tank, dan persenjataan lainnya saat ini di semua bidang utama di Ladakh timur dalam bulan-bulan musim dingin yang keras ketika resolusi untuk pertikaian dengan China di wilayah pegunungan tidak menunjukkan tanda-tanda resolusi awal, orang yang akrab dengan perkembangan mengatakan pada hari Sabtu.

Mereka mengatakan Angkatan Udara India (IAF) juga akan tetap waspada tinggi di pangkalan udara depan di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) sementara Angkatan Laut akan mempertahankan penyebaran agresifnya di Wilayah Samudera Hindia (IOR) untuk menjaga tekanan pada Cina.

Angkatan Darat India membuat persiapan yang rumit untuk jangka panjang di Ladakh timur bahkan ketika menunggu konfirmasi dari militer China untuk putaran kelima perundingan militer yang sebelumnya diperkirakan akan berlangsung minggu ini, kata mereka.

Mereka mengatakan pucuk militer dan strategis meninjau situasi keseluruhan di sepanjang LAC di Ladakh timur dan di tempat lain pada hari Sabtu, menambahkan Kepala Jenderal Angkatan Darat MM Naravane telah secara teratur memperbarui Menteri Pertahanan Rajnath Singh tentang hal-hal yang berkaitan dengan kesiapan operasional.

Sumber-sumber pemerintah mengatakan mempertahankan tingkat pasukan dan persenjataan saat ini di wilayah dataran tinggi akan membutuhkan persiapan yang luas karena suhu turun di bawah minus 20 derajat Celcius di wilayah itu pada bulan-bulan puncak musim dingin.

“Kami sedang bersiap untuk mempertahankan kekuatan saat ini. Itulah rencana yang sekarang berdasarkan penilaian skenario saat ini,” kata seorang sumber.

Sumber mengatakan pemerintah telah menetapkan bola bergulir dalam pengadaan pakaian ketinggian tinggi dan peralatan lain yang diperlukan untuk prajuritnya diposting di wilayah tersebut.

READ  Kereta api bergerak untuk mengakhiri sistem 'khalasi' period kolonial dalam menunjuk orang-orang bungalow

Mereka mengatakan pasukan kedua negara sekarang diperkirakan akan mengadakan putaran berikutnya perundingan tingkat komandan Korps minggu depan untuk meningkatkan modalitas guna meneruskan proses pelepasan dari titik-titik Jari di Pangong Tso.

India mengirim ribuan pasukan tambahan dan persenjataan termasuk tank dan senjata artileri ke pangkalan belakang mereka di Ladakh timur setelah bentrokan Lembah Galwan pada 15 Juni di mana 20 tentara India tewas dalam menjalankan tugas.

Sisi Tiongkok juga menderita korban tetapi belum memberikan rinciannya. Menurut laporan intelijen Amerika, jumlah korban di pihak Cina adalah 35.

Militer Cina telah mundur dari Lembah Galwan dan titik-titik gesekan tertentu lainnya tetapi penarikan pasukan belum bergerak maju dari daerah Finger di Pangong Tso seperti yang diminta oleh India, kata sumber.

India bersikeras bahwa Cina harus menarik pasukannya dari wilayah antara Finger 4 dan 8. Gunung taji di daerah tersebut disebut sebagai Fingers.

Pada 24 Juli, kedua belah pihak mengadakan putaran pembicaraan diplomatik tentang masalah perbatasan.

Setelah pembicaraan, Kementerian Luar Negeri mengatakan kedua belah pihak sepakat bahwa pelepasan pasukan awal dan lengkap di sepanjang LAC sesuai dengan perjanjian dan protokol bilateral adalah penting untuk pengembangan keseluruhan hubungan bilateral.

Sumber-sumber itu mengatakan India menyampaikan pesan tegas kepada pihak China bahwa mereka harus menerapkan proses pelepasan seperti yang telah disepakati selama empat putaran pembicaraan tingkat komandan Korps antara kedua pasukan.

Tiga minggu setelah bentrokan Lembah Galwan, Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval dan Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi mengadakan pembicaraan telepon hampir dua jam pada 5 Juli untuk menurunkan ketegangan di wilayah tersebut. Kedua belah pihak memulai proses pelepasan dari 6 Juli setelah pembicaraan Doval-Wang yang merupakan Perwakilan Khusus untuk pertanyaan perbatasan.

READ  DOE masih tidak memiliki rencana untuk mengisi kekurangan perawat sebelum pembukaan kembali

Setelah putaran keempat perundingan tingkat komandan Korps, Angkatan Darat mengatakan kedua belah pihak berkomitmen untuk “menyelesaikan penarikan pasukan”, menambahkan proses itu “rumit” dan bahwa itu memerlukan “verifikasi konstan”.

More from Casildo Jabbour

Trump akan mengarahkan lembaga federal untuk pindah ke Zona Peluang

WASHINGTON – Presiden Trump pada hari Senin akan memerintahkan agen federal untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *