Terumbu karang purba mengungkap gempa paling lambat di dunia berlangsung selama 32 tahun

Sebagian besar gempa bumi berlangsung dari detik hingga menit, tetapi gempa lainnya bergemuruh perlahan selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau bahkan berbulan-bulan, pada frekuensi rendah yang mungkin tidak terasa di permukaan. Saat ini, para peneliti di Singapura telah menemukan gempa paling lambat yang pernah tercatat, yang berlangsung selama 32 tahun.

Gempa bumi disebabkan oleh tekanan antara dua lempeng tektonik yang saling mendorong, yang akhirnya berkembang hingga batuan tidak dapat menahannya dan bergerak. Seringkali, perubahan ini terjadi secara tiba-tiba, menghasilkan getaran yang dapat dirasakan di permukaan dan berpotensi menyebabkan kerusakan. Tetapi di lain waktu, pelat akan meluncur satu sama lain lebih lambat, menghasilkan getaran yang hanya dapat dideteksi oleh peralatan yang sangat sensitif.

Peristiwa slip lambat (SSE) ini biasanya berlangsung beberapa minggu, meskipun beberapa telah tercatat berlangsung hingga tiga tahun. Tapi ini tidak seberapa dibandingkan dengan gempa maraton yang ditemukan para peneliti di Universitas Teknologi Nanyang.

Tim tersebut mempelajari struktur karang purba yang tidak biasa yang dikenal sebagai “mikroatol” di lepas pantai Sumatera, Indonesia. Struktur ini tumbuh perlahan, memberikan catatan yang baik tentang perubahan permukaan laut dan kenaikan daratan dalam prosesnya.

Tim menemukan tanda-tanda garis dasar normal antara 1738 dan 1829, ketika microatoll tenggelam dengan kecepatan konstan 1-2mm per tahun. Tetapi sekitar tahun 1829, kecepatannya tiba-tiba meningkat, turun menjadi 10mm per tahun – perubahan kecepatan yang telah dikaitkan dengan tektonik dalam penelitian sebelumnya. Penenggelaman yang lebih cepat berlanjut hingga sekitar tahun 1861, mengindikasikan gempa bumi selip lambat selama 32 tahun yang memecahkan rekor.

Sayangnya, gemuruh yang berkepanjangan berakhir dengan Gempa Sumatera tahun 1861, peristiwa dahsyat berkekuatan 8,5 yang merenggut nyawa ribuan orang. Para peneliti mengatakan bahwa pemantauan yang lebih baik dari SSE yang bertahan lama ini suatu hari nanti dapat memberikan sistem peringatan dini untuk gempa bumi yang lebih besar ini.

READ  NASA menunda peluncuran penerbangan 4 astronot, itulah alasannya

Penelitian tersebut dipublikasikan di jurnal Geosains alam.

Sumber: Universitas Teknologi Nanyang

Written By
More from Faisal Hadi

Diperkirakan IHSG akan merah minggu depan, masalah review UU BI di PSBB DKI ternyata berubah sentimen negatif

JAKARTA, KOMPAS.com – Indeks komposit harga ekuitas ( IHSG) harus cenderung melemah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *