Thailand membidik medali di Piala Dunia Para Powerlifting pertama

Thailand memiliki harapan medali saat mereka menjadi tuan rumah Piala Dunia Para Powerlifting pertama mereka di Bangkok mulai besok dan berakhir pada Sabtu 8 Mei.

Piala Dunia ketiga musim ini, menyusul edisi di Bogota dan Manchester, akan melibatkan 54 atlet dari sembilan negara di Afrika, Asia dan Eropa.

Peraih medali perunggu Paralimpiade Thailand 2008 Narong Kasanun adalah negara tuan rumah dengan prospek terbesar di kategori putra di bawah 59 kg pada hari pertama, yang akan menampilkan angkat putra di kategori putra 49 kg, 54 kg, 59 kg, dan 65 kg.

Amir Jafari Arangah dari Iran, yang memenangkan medali perak dunia di Mexico City pada tahun 2017 dan medali perunggu di dunia Nur-Sultan pada tahun 2019, adalah pria terdepan di kategori di bawah 65 kg.

Jumat akan melihat kompetisi yang dijadwalkan di enam acara putri – di bawah 41 kg, 45 kg, 55 kg, 61 kg, 67 kg dan 73 kg dan dua acara putra – di bawah 72 kg dan di bawah 80 kg.

Peraih medali perunggu Paralimpiade Indonesia Ni Nengah Widiasih akan berlaga di kompetisi under 41 kg.

Nama penting lainnya yang beraksi adalah Besra Duman Turki di bawah 55 kg di putri dan Sibel Cam di bawah 73 kg di putri.

Duman, 20, adalah peraih medali perunggu di Kejuaraan Dunia 2017 dan Kejuaraan Eropa 2018, sementara Cam adalah juara bertahan Eropa dan memenangkan medali perak di Nur-Sultan pada 2019.

Nader Moradi dari Iran, juara Paralimpiade London 2012, akan menghadapi petenis Thailand Thongsa Marasri di kategori di bawah 72 kg.

READ  Studio remaster Pro Skater Tony Hawk, Vicarious Visions, bergabung dengan Blizzard

Atlet lokal veteran memenangkan medali perak di Paralimpiade Athena 2004 dan medali perunggu di Paralimpiade Sydney 2000.

Bonnie Bunyau Gustin dari Malaysia, juara dunia dan Asia-Oceania, juga akan berkompetisi dalam kategori bertalenta ini.

Roohallah Rostami dari Iran, juara dunia Nur-Sultan 2019 dan peraih medali perak Paralympic Games London 2012, adalah favorit di kategori di bawah 80kg.

Di hari terakhir, semua mata dari kompetisi putri akan berada di kategori under 79kg dengan peraih medali perunggu Indonesia Nur-Sultan 2019 Siti Mahmudah beraksi.

Di sisi putra, petenis Iran Seyedhamed Solhipouravanji kemungkinan akan memimpin balapan di kategori di bawah 97 kg sebagai juara dunia dan juara Asia-Oseania.

Saingan utamanya di Bangkok adalah peraih medali perunggu Paralimpiade Irak Thaer Al-Ali, Beijing 2008.

Peraih medali perak Kejuaraan Dunia Iran tiga kali Mansour Pourmirzaei diperkirakan akan bersinar di kategori pria di atas 107 kg.

Tapi pemain Georgia Iago Gorgodze akan berusaha untuk memperpanjang performa bagusnya di kategori yang sama.

Dia memenangkan acara ini di Piala Dunia di Manchester dan finis kedua di Bogota awal musim ini.

More from Benincasa Samara

Itu panas! Istri Sajad Ukra mengunggah bukti dugaan transfer Nikita Mirzani

Rabu 18 November 2020 – 18:14 WIB Sajad Ukra. Foto dari jpnn.com...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *