Thwop, muah, boop: obrolan ikan dan suara paus yang dapat dikoleksi di perpustakaan global | Margasatwa

Dari “boing” paus minke hingga “drum” piranha merah, para ilmuwan mendokumentasikan lebih banyak suara di lautan, sungai, dan danau dunia kita setiap tahun. Hari ini, tim ahli ingin melangkah lebih jauh dan membuat perpustakaan referensi kebisingan air untuk memantau kesehatan ekosistem laut.

Perpustakaan global suara biologis bawah air, “Glubs”, akan mencakup setiap “thwop”, “muah” dan “boop” dari paus bungkuk serta suara bawah air buatan manusia dan rekaman geofisika pusaran es dan angin, menurut untuk artikel di jurnal Frontiers in Ecology and Evolution.

Dari sekitar 250.000 spesies laut yang diketahui, para ilmuwan percaya bahwa 126 mamalia mengeluarkan suara. Setidaknya 100 invertebrata dan 1.000 dari 34.000 spesies ikan di dunia diketahui mengeluarkan suara, tetapi para ahli percaya ada lebih banyak suara yang menunggu untuk ditemukan dan diidentifikasi.

Dengan menyatukan perpustakaan ikan, katak, dan spesies laut lainnya yang ada, perpustakaan ini diharapkan dapat membantu mengidentifikasi lagu pengantar tidur, lagu, dan himne ekosistem perairan. Beberapa spesies ikan tampaknya mengembangkan dialek geografis, sementara panggilan paus biru diketahui berubah seiring waktu.

“Habitat paling luas di dunia adalah perairan, dan mereka kaya akan suara yang dihasilkan oleh beragam hewan,” kata penulis utama Miles Parsons dari Australian Institute of Marine Science. “Dengan menurunnya keanekaragaman hayati di seluruh dunia dan manusia tanpa henti memodifikasi lanskap suara bawah air, ada kebutuhan untuk mendokumentasikan, mengukur, dan memahami sumber suara hewan bawah laut sebelum berpotensi punah. .”

Dalam contoh yang diberikan oleh para ahli, skunk anemonefish dari Madagaskar menghasilkan suara pertarungan yang berbeda dengan yang berasal dari Indonesia. Panggilan paus sirip berbeda antara populasi di belahan bumi utara dan selatan dan lintas musim, sedangkan panggilan paus pilot serupa di seluruh dunia.

READ  Penting, berikut tips untuk lari menggunakan masker

Website yang sudah ada seperti suara ikan dan ID katak sudah menjadi tuan rumah inventarisasi kebisingan air. Tetapi diharapkan bahwa satu platform akan memungkinkan penggunaan kecerdasan buatan untuk mengidentifikasi suara-suara yang tidak diketahui sambil memungkinkan para ilmuwan untuk memantau kesehatan ekosistem terumbu, laut terbuka, dan air tawar. . Menurut usulan, masyarakat bisa membawa rekaman bawah air sendiri.

“Secara kolektif, sekarang ada jutaan jam rekaman di seluruh dunia yang berpotensi dinilai untuk sejumlah besar suara biologis yang diketahui dan, hingga saat ini, belum teridentifikasi,” kata Jesse Ausubel, salah satu pendiri International Quiet Ocean Eksperimen (IQOE) dan seorang ilmuwan di Universitas Rockefeller.

Pemantauan kebisingan bawah air telah digunakan untuk mempelajari efek badai dan bagaimana mangsa mengubah perilaku mereka di dekat pemangsa, dan untuk mendokumentasikan pola migrasi paus besar. Banyak spesies ikan dan invertebrata yang aktif di malam hari, seringkali menjadikan pemantauan audio sebagai satu-satunya metode survei yang layak.

“Variasi lagu manusia termasuk lagu cinta dan karya, lagu pengantar tidur, lagu-lagu Natal dan himne,” kata Ausubel. “Binatang laut harus menyanyikan lagu-lagu cinta. Mungkin AI yang diterapkan pada Perpustakaan Dunia dapat membantu kita memahami lirik ini dan banyak lagi lainnya.”

Temukan lebih banyak liputan Age of Extinction di sini dan ikuti reporter keanekaragaman hayati Phoebe Weston dan patrick greenfield di Twitter untuk semua berita dan fitur terbaru

Written By
More from Faisal Hadi
Buletin WMO: Peringatan Dini dan Tindakan Dini (Volume 71 (1) – 2022) – Dunia
Buletin WMO yang baru-baru ini diterbitkan menyelesaikan tema hari meteorologi sedunia“Peringatan Dini...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *