Tidak ada negara yang meminta kami untuk membentuk ‘pemerintahan inklusif’, kata Taliban

Islamabad: beberapa hari setelahnya pakistan Komentar Perdana Menteri Imran Khan tentang pemerintah terbentuk di Afganistan, NS Taliban mengatakan negara-negara tidak memiliki hak untuk meminta Imarah Islam untuk mendirikan pemerintahan “inklusif” di Afghanistan.
Pernyataan itu datang dari juru bicara Taliban dan wakil menteri informasi Zabihullah Mujahid setelah Pakistan dan beberapa negara lain mendesak Taliban untuk membentuk pemerintahan inklusif di Afghanistan.
“Pakistan atau negara lain tidak berhak meminta Imarah Islam untuk mendirikan pemerintahan ‘inklusif’ di Afghanistan,” kata Mujahid kepada The Daily Times ketika ditanya reaksinya terhadap Perdana Menteri Imran Khankomentar terbaru tentang pemerintah Afghanistan.
Beberapa hari yang lalu, Khan mengakui bahwa Islamabad telah memulai negosiasi dengan Taliban untuk sebuah pemerintahan inklusif yang akan mencakup minoritas negara itu.
Sebelumnya, pemimpin Taliban lainnya Mohammad Mobeen juga menyatakan bahwa Afghanistan tidak memberi siapa pun hak untuk menyerukan pemerintahan yang inklusif di negara itu.
ÔÇťApakah pemerintah inklusif berarti bahwa tetangga memiliki perwakilan dan mata-mata mereka dalam sistem? “, Dia menyatakan saat talk show di saluran Afghanistan Ariana TV.
Pernyataan Mobeen merupakan indikasi kuat bahwa Taliban tidak berminat untuk menerima seruan bagi pemerintah semacam itu yang memiliki perwakilan dari kelompok lain.
Sementara itu, Taliban juga bersikeras bahwa pemerintah mereka inklusif dengan perwakilan etnis lain, lapor Pakistan Times.

READ  Harga CNG Di Mumbai Meningkat Oleh Rs. 1 For each Kg
More from Casildo Jabbour
Kecelakaan kereta jembatan Danau Tempe Town: Bridge ambruk di Arizona setelah penggelinciran kereta
Sebuah jembatan di atas Danau Kota Tempe di Arizona sebagian runtuh setelah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *