Tidak Ada Penguncian Di Bengaluru Dari Besok, Pembatasan Di Zona Penahanan

Bengaluru sebelumnya telah memperpanjang penguncian coronavirus untuk mengekang penyebaran virus (File)

New Delhi:

Tidak akan ada penguncian coronavirus di luar zona penahanan di Bengaluru mulai besok (22 Juli), Kepala Menteri Karnataka BS Yediyurappa mengatakan Selasa, menekankan bahwa pemerintahnya bekerja “siang dan malam” untuk mengendalikan virus.

Bengaluru telah dikunci selama seminggu – dari jam 8 malam 14 Juli sampai jam 5 malam 22 Juli – untuk memerangi penyebaran virus COVID-19; distrik perkotaan ibukota negara bagian saja telah mencatat lebih dari 33.000 kasus sejauh ini.

“Saya ingin mengklarifikasi. Tidak ada lagi kuncian di Bengaluru mulai besok. Tidak ada lagi kuncian di Karnataka dan Bengaluru. Hanya di zona penahanan. Saya memohon kerja sama Anda,” kata Yediyurappa pada konferensi pers virtual.

Meningkatnya jumlah kasus di Bengaluru telah memberikan tekanan pada infrastruktur medis di kota itu, dengan kurangnya tempat tidur rumah sakit dan ambulans untuk mengangkut pasien masalah yang paling terlihat.

Yediyurappa menyampaikan keprihatinan itu hari ini, dengan mengatakan: “Orang-orang mengatakan ada masalah dengan ambulans. Kami telah membuat pengaturan. Ini juga ada di tingkat stan”.

Ketua menteri juga mengimbau kerjasama dari penduduk dan mendesak orang berusia di atas 55 tahun – yang dianggap oleh para ahli medis berisiko tinggi tertular virus – untuk tetap tinggal di dalam rumah.

“Saya berbicara kepada Anda untuk mengatakan bahwa kami bekerja siang dan malam. Hanya dengan dukungan Anda, kami dapat mengatasi virus,” tambahnya, “Tolong, mereka yang berusia di atas 55 dan 60 tahun, jangan meninggalkan rumah. Anak-anak juga harus aman di rumah “.

Dia juga mendesak orang-orang melangkah keluar rumah untuk pekerjaan untuk memakai masker wajah dan menjaga protokol jarak sosial.

READ  Catat tanggalnya! Kehadiran Vivo V20 dan V20 SE di Indonesia dipastikan

“Penghidupan itu penting. Tapi saya kembali memohon kepada Anda – seperti yang telah dilakukan Perdana Menteri Narendra Modi – pakai topeng,” kata menteri utama.

Written By
More from Suede Nazar
Sekitar 930 Personil Gabungan Secure Indonesia Badminton Festival Bubble Program
TEMPO.CO, Jakarta – Sekitar 930 personel gabungan TNI, Polri dan Badan Nasional...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *