Tidak ada saksi yang dipanggil dalam persidangan pemakzulan Donald Trump, argumen akhir dimulai

Sidang pemakzulan Donald Trump akan diakhiri dengan argumen dan putusan akhir

Washington:

Senat AS mulai mendengarkan argumen terakhir pada hari Sabtu dalam persidangan pemakzulan Donald Trump ketika senator senior Partai Republik mengatakan dia akan memilih untuk membebaskan mantan presiden yang menghasut serangan mematikan pada 6 Januari di Capitol.

Keputusan Pemimpin Minoritas Republik Senat Mitch McConnell berarti Trump hampir pasti akan dibebaskan oleh Senat dari tuduhan menghasut pemberontakan oleh para pendukungnya.

Sebelum melanjutkan ke argumen terakhir, persidangan dihentikan selama beberapa jam setelah jaksa DPR, dengan sikap terkejut, mengatakan mereka ingin memanggil saksi di persidangan.

Pejabat pemakzulan DPR Jamie Raskin mengatakan dia ingin memanggil anggota parlemen Republik sebagai saksi, tetapi akhirnya setuju dengan pengacara pembela Trump untuk hanya menyebut kesaksiannya sebagai bukti.

Pengacara Trump telah mengancam untuk memanggil saksi mereka sendiri, termasuk Wakil Presiden Kamala Harris, Nancy Pelosi, Ketua Partai Demokrat di DPR dan lainnya.

Senat memilih 55-45 untuk mengizinkan saksi, tetapi senator, pengacara DPR dan pengacara pembela kemudian mencapai kesepakatan yang memungkinkan persidangan untuk beralih ke argumen lisan.

Empat jam perdebatan penutupan akan dibagi rata antara kedua belah pihak dengan jaksa terlebih dahulu.

Pemungutan suara tentang apakah akan membebaskan atau menghukum mantan presiden Republik yang berusia 74 tahun itu diharapkan pada Sabtu sore.

Raskin ingin Rep. Jamie Herrera Beutler bersaksi setelah dia merilis pernyataan tentang peristiwa 6 Januari.

Herrera Beutler, seorang Republikan dari negara bagian Washington, adalah salah satu dari 10 anggota parlemen Republik yang memilih untuk mendakwa Trump di Dewan Perwakilan Rakyat.

Dalam pernyataannya, dia mengatakan Pemimpin Minoritas Republik di Dewan Perwakilan Rakyat, Kevin McCarthy, memanggil Trump saat serangan sedang berlangsung dan memintanya untuk memanggil para perusuh.

READ  ICC Meluncurkan Liga Super ODI Baru Untuk Menentukan Kualifikasi Piala Dunia 2023

“Ketika McCarthy akhirnya menghubungi presiden pada 6 Januari dan memintanya untuk secara terbuka dan secara paksa membatalkan kerusuhan, presiden pertama kali mengulangi kebohongan bahwa Antifa yang telah melanggar Capitol,” kata Herrera Beutler.

“McCarthy membantahnya dan mengatakan kepada Presiden bahwa mereka adalah pendukung Trump,” kata anggota parlemen itu.

“Saat itulah, menurut McCarthy, presiden berkata, ‘Baiklah, Kevin, saya kira orang-orang ini lebih kesal daripada Anda tentang pemilihan,’” katanya.

‘Panggilan terdekat’

Newsbeep

Trump dimakzulkan oleh DPR yang dikendalikan Demokrat pada 13 Januari karena menghasut serangan ke Capitol AS oleh para pendukungnya, yang berusaha memblokir sertifikasi Kongres atas kemenangan elektoral Demokrat Joe Biden pada 3 November.

Sebuah keyakinan di Senat 100 anggota – yang terbagi rata antara Demokrat dan Republik – akan membutuhkan mayoritas dua pertiga dan tampaknya sangat tidak mungkin setelah McConnell mengatakan dia akan memilih pembebasan.

“Meskipun ini seruan, saya yakin bahwa dakwaan pada dasarnya adalah alat pencopotan dan karena itu kami tidak memiliki yurisdiksi,” kata McConnell dalam email kepada rekan-rekannya dari Partai Republik.

“Konstitusi secara sempurna menunjukkan bahwa tindak pidana presidensial selama masa jabatannya dapat dituntut setelah kepergian presiden,” ujarnya. “Mengingat temuan ini, saya akan memilih pembebasan.”

Pengacara pembela Trump pada hari Jumat berpendapat bahwa mantan presiden tidak bertanggung jawab atas serangan terhadap Kongres dan menyelesaikan presentasi mereka hanya dalam tiga jam.

Ini mengikuti dua hari bukti dari pejabat pemakzulan Demokrat, yang berfokus pada rekaman video yang memilukan dari serangan massa di Capitol Hill.

Pengacara pembela Trump menyebut pemakzulan itu tidak konstitusional dan “tindakan balas dendam politik”.

Mereka berpendapat bahwa pidato rapat umum Trump di dekat Gedung Putih yang mendahului serangan 6 Januari, ketika dia mengatakan kepada pendukungnya untuk “berperang,” adalah retorika.

READ  AS siap jika Iran ingin menanggapi kematian Jenderal Soleimani

Berusaha membalikkan gelombang penggunaan bukti video yang kuat dari Partai Demokrat, pengacara pembela merilis kompilasi mereka sendiri yang menunjukkan anggota parlemen Demokrat pada waktu yang berbeda menggunakan kata “perjuangan.”

Pejabat pemakzulan DPR menuduh bahwa setelah kalah dari Biden, Trump sengaja memicu ketegangan dengan kampanye kebohongan yang mengklaim telah terjadi penipuan pemilih besar-besaran.

Pada 6 Januari, dia menggelar unjuk rasa berapi-api di dekat Gedung Putih, menyerukan kerumunan untuk berbaris di Kongres, yang sedang dalam proses mengesahkan kemenangan Biden.

Massa kemudian menyerbu Capitol, mengganggu sertifikasi. Lima orang, termasuk seorang polisi dan seorang wanita yang ditembak selama kerusuhan, tewas dalam kekacauan itu.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Twitter memilih Danny DeVito sebagai salah satu untuk membela mereka mendukungnya dengan beberapa alasan yang lucu dan brilian

Danny DeVitoInstagram Obsesi tentang Danny DeVito tampaknya jauh dari mati, lebih dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *