Tidak ada tindak lanjut untuk emas Olimpiade karena Hidilyn Diaz mundur dari kejuaraan dunia

Filipina Hidilyn Diaz berlaga dalam kompetisi angkat besi 55kg putri selama Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo International Forum di Tokyo pada 26 Juli 2021. (Foto oleh Vincenzo PINTO / AFP)

Tidak cukup siap dan mengetahui bahwa dia tidak memiliki peluang, peraih medali emas Olimpiade Tokyo Hidilyn Diaz mengundurkan diri dari Kejuaraan Angkat Besi Dunia yang dijadwalkan bulan depan di Tashkent, Uzbekistan, meninggalkan Filipina tanpa taruhan terbaiknya.

Samahang Weightlifting sa Pilipinas (SWP) Presiden Monico Puentevella membuat pengumuman, mengatakan Diaz tidak memiliki persiapan untuk bersaing dengan yang terbaik di dunia karena negara sekarang akan menaruh harapannya pada semua orang yang bisa menggantikan Diaz di masa depan.

Dalam perjalanan untuk beraksi di Olimpiade keempat berturut-turut Juli lalu, Diaz berada di kamp pelatihan selama lebih dari dua tahun di Malaysia, tidak melihat keluarga begitu lama dan menetapkan tujuan: memenangkan medali emas pertama di Olimpiade Filipina.

Dia jelas tidak punya waktu untuk berlatih juga dari Tokyo, seperti petinju Filipina yang juga memenangkan medali di sana dan tidak akan mewakili negara dalam kejuaraan dunia olahraga mereka akhir tahun ini.

Puentevella mengatakan negaranya masih akan mengirimkan atlet yang dipimpin oleh Olimpiade Tokyo Elreen Ando, ​​23 dari Kota Cebu. Ando finis ketujuh di divisinya di Olimpiade, dan dia akan berusaha melampaui medali peraknya di Kejuaraan Asia tahun lalu, yang juga diadakan di Tashkent.

Sementara itu, Punetevella mengatakan SWP menggantikan pelatih China Gao Kaiwen dengan Julius Naranjo, pelatih kekuatan dan pengkondisian Diaz yang telah bertunangan.

Mantan atlet angkat besi berusia 30 tahun ini merupakan bagian integral dari “Tim HD”, yang merencanakan kampanye Filipina ke Olimpiade Tokyo bahkan selama pandemi di sebuah kamp pelatihan di Malaysia.

READ  PUBG Mobile, FIFA, League of Legends dan lima game lainnya dikonfirmasi sebagai acara peraih medali terpisah di Asian Games 2022

Gao telah menjadi pelatih kepala tim HD sejak 2018, ketika pria Filipina yang berani itu mendominasi lapangan dalam perjalanannya meraih medali emas di Asian Games di Indonesia.

“Kemudian kami akan mencari pelatih asing lain untuk menangani sisa anggota tim nasional,” kata Puentevella kepada Inquirer.

CERITA TERKAIT

Baca lebih lajut

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan PERTANYAAN LEBIH LANJUT untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh dari jam 4 pagi, dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

More from Benincasa Samara
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *