Tidak ada yang tahu mengapa inti bumi tumbuh lebih cepat di satu sisi

Inilah berita yang akan sangat mengejutkan Anda: Pusat besi padat bumi tumbuh lebih cepat di satu sisi daripada yang lain. Dan para ahli tidak dapat menjelaskan alasannya.

Meskipun para ilmuwan awalnya memperkirakan bahwa setiap pertumbuhan baru di inti dalam planet (disebabkan oleh pendinginan besi cair yang mengelilinginya) terjadi secara acak di seluruh bola, seismolog di University of California di Berkeley menemukan yang sebaliknya. Dengan mempelajari gelombang seismik yang melewati Bumi, tim menemukan nukleus tumbuh lebih cepat di daerah bawah Laut Banda di Indonesia.

Meskipun hal ini tidak terbukti, hal ini menunjukkan bahwa sesuatu di inti luar bumi di bawah Indonesia mengeluarkan panas dari inti dalam dengan kecepatan yang lebih cepat daripada di sisi yang berlawanan (area di bawah Brasil). Penyebab pastinya? Tidak diketahui.

Untungnya, semua ini tidak berarti Bumi tidak seimbang: Penelitian menunjukkan gravitasi menyamakan pertumbuhan asimetris, mendorong kristal besi baru ke arah kutub utara dan selatan. Efek “menyetrika” ini dapat mempertahankan inti bagian dalam yang bulat, yang radiusnya meningkat rata-rata 1 mm per tahun.

Pelajari lebih lanjut tentang Bumi:

Menariknya, para ilmuwan telah menemukan bahwa inti dalam Bumi mungkin baru berusia 500 juta tahun – sebagian kecil dari 4,5 miliar tahun keberadaan Bumi. Hal ini menimbulkan pertanyaan besar tentang bagaimana Bumi membentuk medan magnet (medan yang melindungi kita dari partikel berbahaya dari Matahari) tanpa pusat internal yang kokoh. Saat ini, pelepasan panas dari inti dalam memainkan peran utama dalam pembangkitan medan ini.

“Kita tahu bahwa medan magnet sudah ada tiga miliar tahun yang lalu, jadi proses lain pasti telah menyebabkan konveksi di inti luar pada waktu itu,” Prof. Barbara Romanowicz, dari University of California, Berkeley’s Department of Earth and Planetary Sciences, berbicara tentang misteri baru tersebut.

READ  Saat fosil menjadi hidup - Hindu

Dr Daniel Frost, rekan penulis artikel tersebut, menambahkan: “Komplikasinya adalah ini: jika inti dalam hanya bisa ada selama 1,5 miliar tahun, dari apa yang kita ketahui tentang bagaimana kehilangan panas dan seberapa panasnya, jadi di mana yang lama datang dari mana medan magnet itu berasal?

Saat ini, interior bumi terdiri dari beberapa lapisan, dengan inti besi-nikel yang kuat dalam radius 1200 km (sekitar tiga perempat ukuran bulan) di pusatnya. Ini ditutupi dengan inti luar dari besi cair dan nikel setebal sekitar 2.400 km, yang pada gilirannya dikelilingi oleh mantel batu panas sedalam 2.900 km. Kerak berbatu yang dingin di bagian atas planet ini hanya setebal 5 hingga 70 km.

Pelajari lebih lanjut tentang Bumi:

Written By
More from Faisal Hadi

Buruknya, dua asteroid raksasa mendekati Bumi

Gambar representasi | Pixabay NASA mengatakan asteroid itu berpotensi berbahaya. Artinya suatu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *