TikTok mengancam tindakan hukum terhadap larangan eksekutif Trump untuk melarang

TikTok mengancam tindakan hukum terhadap larangan eksekutif Trump untuk melarang

TikTok telah mengancam tindakan hukum menyusul perintah eksekutif Presiden Trump larut malam yang melarang transaksi dimulai dalam 45 hari antara perusahaan Amerika dan perusahaan induk Cina dari aplikasi media sosial populer.

Dalam sebuah web site yang tidak ditandatangani diposting di situs webnya, TikTok mengatakan bahwa itu “terkejut” dengan perintah presiden, yang katanya “dikeluarkan tanpa proses hukum.”

“Selama hampir satu tahun, kami telah berusaha untuk terlibat dengan pemerintah AS dengan itikad baik untuk memberikan solusi yang konstruktif terhadap masalah yang telah diungkapkan.

“Apa yang kami temui sebagai gantinya adalah bahwa Administrasi tidak memperhatikan fakta, mendikte persyaratan perjanjian tanpa melalui proses hukum standar, dan mencoba memasukkan dirinya ke dalam negosiasi antara bisnis swasta,” kata perusahaan.

Perintah eksekutif Trump memulai jam hitung mundur 45 hari untuk TikTok untuk menemukan perusahaan Amerika untuk membeli bisnis AS-nya, atau mendapati dirinya dilarang dari pantai Amerika.

Aplikasi ini mungkin telah digunakan untuk kampanye disinformasi yang menguntungkan Partai Komunis Tiongkok, dan Amerika Serikat “harus mengambil tindakan agresif terhadap pemilik TikTok untuk melindungi keamanan nasional kita,” kata Trump dalam pesanan.

TikTok dalam postingannya mengatakan bahwa pihaknya “tidak pernah berbagi information pengguna dengan pemerintah Tiongkok, atau menyensor konten atas permintaannya.”

Ini berpendapat bahwa perintah Trump “berisiko merusak kepercayaan bisnis worldwide pada komitmen Amerika Serikat terhadap aturan hukum” serta “menetapkan preseden berbahaya untuk konsep kebebasan berekspresi di pasar terbuka.”

Microsoft mengkonfirmasi awal pekan ini bahwa pihaknya sedang berdiskusi dengan perusahaan induk TikTok yang berbasis di Beijing, ByteDance, mengenai akuisisi potensial, yang katanya akan dicapai dalam jangka waktu 45 hari.

READ  Joe Biden menunjuk Rashad Hussain Duta Besar untuk Kebebasan Beragama Internasional

Trump mengatakan minggu ini bahwa dia tidak keberatan jika Microsoft atau perusahaan lain mengakuisisi aplikasi video clip populer, asalkan mereka “perusahaan besar, perusahaan aman, perusahaan yang sangat Amerika.”

CEO ByteDance, Zhang Yiming mengatakan kepada karyawan dalam sebuah electronic mail Selasa bahwa penjualan paksa “tidak masuk akal,” dan mengatakan AS ingin melihat TikTok gagal.

“[A sale] bukan tujuan mereka, atau bahkan apa yang mereka inginkan, ”tulisnya. “Tujuan sebenarnya mereka adalah mencapai larangan komprehensif.”

More from Casildo Jabbour
Mesir mengundang Musk untuk melihat apakah alien membangun piramida
Piramida Agung Giza, Mesir.Pixabay Salah satu pejabat tinggi pemerintah Mesir telah mengundang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *