Tim Bulutangkis Putra Indonesia Raih Hattrick Kejuaraan Beregu Asia – Olahraga

Tim bulu tangkis putra Indonesia telah memenangkan gelar Kejuaraan Tim Tag Asia untuk ketiga kalinya berturut-turut setelah mengalahkan rival Malaysia mereka 3-1 pada final di Manila.

Pasangan ganda yang baru terbentuk Mohammad Ahsan dan Fajar Alfian meraih kemenangan setelah mengalahkan Ong Yew Sin dan Teo Ee Yi 21-18, 21-17 pada putaran keempat dari lima final terbaik pada hari Minggu. Pertandingan terakhir belum dimainkan.

Sebelum kemenangan Ahsan dan Fajar, Anthony Sinisuka Ginting mengungguli Lee Zii Jia 22-20, 21-16 di tunggal, sementara Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcus Fernaldi Gideon mengalahkan Aaron Chia dan Soh Wooi Yik 22-20, 21- 16 rangkap dua. Namun, Jonatan Christie kalah dalam pertandingan tunggalnya dari Cheam June Wei 16-21, 21-17, 24-22.

Al Hamdulillah [thank God] Kemenangan bisa kami raih untuk ketiga kalinya berturut-turut di Kejuaraan Beregu Asia, ”kata Ahsan seusai pertandingan, seperti tertulis dalam keterangan Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI).

Fajar mengaku gugup dipasangkan dengan Ahsan menjelang kejuaraan. Biasanya Fajar berpasangan dengan Muhammad Rian Ardianto, sedangkan Ahsan berpasangan dengan Hendra Setiawan.

“Saya gugup dan tidak tahu seperti apa kecepatan kami dalam sebuah pertandingan. Tapi dia memberi saya banyak wawasan, jadi saya senang bermain bersama, ”kata Fajar.

Pasangan ganda putra yang baru terbentuk Fajar Alfian (kiri) dan Mohammad Ahsan dari Indonesia berhadapan dengan Ong Yew Sin dan Teo Ee Yi dari Malaysia pada final Asian Tag Team Championships 2020 di Manila. Pasangan itu memenangkan pertandingan untuk menyegel gelar Indonesia. (PBSI / PBSI)

Seperti yang diharapkan, final adalah pertandingan yang diperebutkan dengan panas.

Salah satu yang menarik datang ketika Fajar-Ahsan dan Ong-Yew seri 11-11 di Game 2. Usai membangkitkan irama suporter di tengah keramaian, keluarlah bangsa Indonesia sebagai pemenang.

READ  Harmeet Desai memenangkan Kejuaraan TT Indonesia Terbuka

Manajer tim Susy Susanti memuji kinerja tim, menambahkan bahwa tim telah meningkat sejak semifinal.

“Pelatih dan para pemain lebih percaya diri. Mereka menunjukkan pertarungan yang luar biasa dan memberikan yang terbaik, ”kata Susy yang mengepalai departemen pengembangan dan produksi di PBSI.

Susy, peraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992 di nomor tunggal putri, mengatakan keputusan memasangkan Ahsan dan Fajar untuk kejuaraan diambil untuk mengimbangi kekuatan tim Malaysia.

Di Thailand Open 2019, Ahsan berpasangan dengan Hendra, yang kalah 18-21, 21-16, 21-23 dari Ong dan Teo.

Susy menambahkan, skuad telah diatur ulang dengan tujuan untuk meningkatkan strategi, ketangkasan, antisipasi pergerakan lawan, dan konsentrasi di saat-saat kritis pertandingan.

“Kami mengkonfigurasi ulang duo ganda karena kami percaya diri dengan pertahanan kuat kami. Namun, kami masih perlu meningkatkan performa pemain kami di tunggal karena mereka kurang konsisten, ”kata Susy.

Sementara di sisi putri, Jepang berhasil merebut gelar setelah mengalahkan Korea Selatan 3-0. (mpr)

Written By
More from Umair Aman

Manchester United menggoda David Alaba dengan gaji tersebut

Manchester – David Alaba, Pemain Bayern Munich ini dipertentangkan di banyak klub....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *